Tinggalkan "Kecepatan" Demi "Keselamatan" Dalam Berlalu Lintas

by - Maret 07, 2019



(Source: pixabay.com)



Hai sobat traveller semua, sering ga sih ngalamin yang namanya kesel dan suka terpancing emosi kalo pas di jalanan ternyata banyak pengendara yang seperti tidak tahu bagaimana beretika di jalan raya. Singkat kata, aku seirng banget setiap malem, nonton salah satu stasiun swasta yang menayangkan banyak target operasi yang terciduk oleh polisi lalu lintas kita karena ketidakpedulian terhadap peraturan lalu lintas.


Masalahnya bukan sekali dua kali "penangkapan" oleh polisi ini, namun karena ini terus ditanyangkan, aku jadinya mikir dong. Wah ini sering banget kejadian yang ketauan dan langsung di follow up langsung oleh pihak berwajib, kalo ada yang lolos dan merasa biasa aja gitu, santai kayak di pantai, wah ini nih yang bahaya.
(Source: pixabay.com)


Sedikit bercerita tentang pengalaman tidak menyenangkan dan membuat aku sedikit trauma dalam berlalu lintas adalah ketika saya mengalami kecelakaan lalu lintas sekitar tahun 2017 lalu. Kejadiannya tepat di dekat jembatan penyebrangan orang (JPO) motor dan saya tergelincir karena kondisi jalanan sehabis di guyur hujan yang semi gerimis. Kenapa bisa terjadi? Dari yang saya alami langsung adalah saat itu kondisi sedikit padat merayap dan ketika mobil di depan saya melaju, saya mulai menambah sedikit kecepatan dan dalam sekejap mata ada 2 orang, yaitu ibu-ibu dan seorang anak kelas 5 SD menyebrang di jalanan tersebut. Otomatis saya rem mendadak dengan rem tangan kanan, dan saya tergelincir lalu saya mendapat luka jahitan yang cukup dalam di dagu saya. Belum lagi luka memar yang saya alami di kaki kanan saya beserta lecet juga dengan penyembuhan selama 6 bulan hingga rasa sakit itu hilang. 

Bisa ditarik benang merahnya adalah, ketika kita keluar dari rumah dan melakukan kontak langsung dengan lalu lintas, sudah semestinya kita tau apa peran kita disitu. Apakah sebagai pejalan kaki, pengendara mobil, motor, dan bus. Hal dalam menjaga Keselamatan Lalu Lintas ini erat kaitannya dengan pejalan kaki yang harus mengerti dimana ia harus menyebrang sehingga tidak membahayakan pengguna lalu lintas yang baik dan bagi pengendara kendaraan baik roda 2, roda 4 atau roda lebih dari 4, lihat kembali kecepatan yang ditempuh. Jangan mengejar agar cepat sampai, karena waktu terburu-buru namun mengabaikan keselamatan diri sendiri dan otomatis keselamatan orang lain juga. Berarti ada yang salah dengan management waktu dan diri kita dalam mempersiapkan jadwal sehari-hari hingga harus menempuh kecepatan yang sangat penuh itu.

(Source: shutterstock.com)

Ada lagi, dalam hal kecepatan adalah bus-bus yang akhir-akhir ini sedang viral di media sosial karena terkenal dengan kebut-kebutannya di jalanan. Aku tidak hanya penikmat dari ajang viral nya itu, tapi aku benar-benar mengalaminya sendiri saat menaiki bus yang kebut-kebutannya bikin sport jantung. Sewaktu kuliah di Malang, aku selalu pulang naik bus "x" tersebut karena hanya ada 3 pilihan dan memang gamau ambil ribet aku langsung naik bus "x" tersebut. Ugal-ugalannya jangan di tanya deh, bener-bener kayak naik roller coaster secara gratis kalo naik bus "x" tersebut, hingga pernah ganti nama juga pasca kecelakaan tapi menurut beberapa teman saya yang masih ada di Nganjuk, bus "x" tersebut ya masih tetap sama dalam soal kecepatan, sangat tidak bersahabat.

Aku juga selalu dinasehati oleh orang tua untuk tidak bersikap "sok jagoan" ketika di jalan raya, karena memang benar sih, yang aku lihat dalam menambah kecepatan ini ada semacam rasa jumawa dalam diri kita karena berhasil melampaui dari pengendara yang ada di depan kita. Himbauan aku buat para pemba blog dimanapun keberadaannya, kita harus aware terhadap apa  yang kita kerjakan secara sadar akan dampak keselamatan pada diri kita juga orang lain. Semoga masyarakat Indonesia bisa berhati-hati dalam berkendara dengan beberapa aturan seperti harus memiliki surat berkendara yang sudah terverifikasi serta valid dan tidak merasa "sok" jagoan ketika di jalan raya. Bagaimana teman-teman dalam melihat fenomena kecepatan tinggi dan mengabaikan keselamatan lalu lintas ini? Yuk feel free for sharing yes!

You May Also Like

18 komentar

  1. Benar Mbak. Keselamatan adalah hal utama dalam berlalu lintas. Padahal jika dibandingkan yang ngebut dan nggak ..selisih waktu tibanya hanya beda beberapa menit. Namun sayang kan jika mengejar waktu yg sedikit itu sampai mengorbankan banyak hal jk terjadi kecelakaan.
    Salah satu penyebab seseorang ngebut krn terburu2...seharusnya berusaha prepare waktu ya...ketika berkendara shg nggak mesti buru2😊

    BalasHapus
  2. Bener banget, nggak usah ngebut-ngebut asal selamat. Soalnya saya juga pengalaman nggak ngebut saja bisa kecelakaan apalagi yang berkecepatan tinggi. Jadi agak ngeri gitu kalau di jalan raya

    BalasHapus
  3. Ya ampun, saya terlalu cepat baca judulnya, tinggalkan menjadi 'tingkatkan' tapi itu jadi bikin jadi penasaran sama artikelnya hehehe.
    Jujur ya, dulu sebelum nikah saya senasaya senang banget diajak ngebut ama teman (maksudnya dibonceng)
    Sekarang pas sama suami, dikit2 dia ngebut pengen nyubit aja. Btw, suami orang Malang, kaya'nya dia pernah cerita juga deh soal bus ini. Apakah sama ya.

    BalasHapus
  4. Duh, saya jg suka ngeri kalau lewt jalur propinsi ba,byk bus dan kendaraan lain yg pada ngebut. Awalnya sy sih berfikir +, oh mungkin krn mmng jalurnya jalur cepat jd y mereka pada ngebut..tp ttp aja ngeri, lha sy pakainya motor klo lihat pd kenceng jd ngeper sendiri😁😁

    BalasHapus
  5. Betul mba, saya juga pernah mengalami laka lantas. Emang nomor 1 harus hati-hati, terlebih kalo kondisi ngantuk lebih baik menepi untuk istirahat

    BalasHapus
  6. Aku sering kesal mba kalau ada yang tidak taat peraturan. Seringnya kalau motor justru perempuan, apalagi emak-emak. Kalau bus dan truk kayanya hampir semua main seenaknya di jalan. Tapi ada yang lebih parah mba container, kalau ada motor yang menghalangi jalannya, tidak tanggung2 langsung ditabrak.

    BalasHapus
  7. Bener banget nih mba, jangan sok jagoan kalo di jalan raya, karena kita yang udah hati-hati dan safety riding aja bisa kena imbas dari orang yg ugal-ugalan.
    Tetep keselamatan is first!

    *english nya ngaco, hahaha

    BalasHapus
  8. Miris mbak, kalau lihat orang dengan kecepatan tinggi ada di jalanan. Apalagi pakai motor segedhe gaban, terus spionnya dimasukkan ke dalam.
    Buat apa coba?
    #Heran

    BalasHapus
  9. Ngeri banget kalau melihat di jalan raya, ada saja orang yang seenaknya berkendaraan. Kadang kalau kesal, saya sering bilang. "Lha, kalau kamu yang celaka gpp tapi kalau kena orang lain, bagaimana?"
    Hufh.

    BalasHapus
  10. kayaknya aku tahu deh mbak..siapakah bus 'X' itu? hehehehe..untuk jalur ke arah timur sudah sangat terkenal hehehe. Aku sebagai salah satu pengguna jalan juga kadang suka jengkel dengan habit sesama pengguna jalan mbak..makanya suka stres kalo dah nyampe rumah. Udah menghadapi macetnya plus karakter pengguna jalannya juga..hiks

    BalasHapus
  11. Bener banget dys, keselamatan dan manajerial waktu itu kaitannya erat banget karena dengan manajemen waktu yg efektif pastinya para pengguna jalan bisa lebih memperhatikan persiapan sebelum berkendara. Dan, memang seharusnya pihak kepolisian pas harus lebih aware juga dalam memberikan edukasi bagi para pengguna jalan. Biar keselamatannya pun lebih dikondisikan, tapi balik lagi sih ke takdir Allah juga hehe

    BalasHapus
  12. setuju mbak, pokoknya kalau sudah di jalan kita harus hati hati dan waspada karena benar benar nggak bisa diremehin. Alhamdulillah saya belum pernah mengalami kecelakaan macam itu tapi hampir pernah juga.

    BalasHapus
  13. Kesel mbak. Makanya pusing banget kalo udah dijalan. Liat motor yang pada nyelip nyelip kenceng tanpa mikir gitu keselamatan plus ga pake helm duh greget

    BalasHapus
  14. Saya juga sering dinasehati orang tua soal kecepatan berkendara. Tapi ya gitu deh. Bandel. Hehehe..

    Kadang tuh saya nggak sadar kalau sudah terlalu ngebut. Rasanya biasa saja. Tapi orang lain mungkin lihatnya beda. Jadi yaaa gitu deh.

    BalasHapus
  15. Wah, kalau saya sih enggak banget tuh cepat2 hanya demi terlihat keren. Aslinya emang gak ahli ngebut pake motor, sih. Hehe... Tapi saya bersyukur aja sih karena kalau pakai motor ya dengan kecepatan standar aja. Biar ga terburu-buru, emang harus berangkat lebih awal.
    Ga suka banget sih dengan bus2 atau truk yg bergaya ngebut trus oleng kanan kiri gitu. Ngeriii...

    Btw, Mbak pernah kuliah di Malang ternyata. Univ mana nih?

    BalasHapus
  16. Keselamatan emang yang paling utama sih mba, kalau aku paling sebel sama anak yang naik motor kenceng, masih anak2 udah pasti gak punya SIM tapi Uda naik motor kenceng duh rasanya pengen jitak

    BalasHapus
  17. Dan inilah yg membuat saya takut berkendaraan sendiri mb
    Banyak yang ngawur
    Moga2 bisa menghilangkan rasa deg2an ini biar sim kepakek
    Dan pdhl dulu praktik teori dll pas bikin sim lulus dg lancar
    Masalahny cm takut krn d jalan banyak yg ngawur deuh

    BalasHapus
  18. jaman SMA dulu, aku entah berapa kali jatuh dari motor bun, soalnya ngebut banget, xxixiixii. sampe kakakku bilang, kalo belum 7x belum maremmm itu jatuhnya

    BalasHapus

Instagram