Review Seporsi Mie Kari Alam Sutera Tangerang


review-seporsi-mie-kari
Review Seporsi Mie Kari. Dokpri

Haaaai, kali ini mau review Seporsi Mie Kari Alam Sutera, Tangerang dan lokasinya ngga jauh sama rumahku. Bersyukur banget lokasi rumah di Komplek Sekneg Cikokol, dan selalu ada tempat atau lokasi kulineran yang baru dan bisa langsung icip-icip tinggal gasss pake motor.

Seporsi Mie Kari ini awalnya adalah ajakan mba Rosma, temen aku waktu di kantor lama, Medion dan lagi menyelesaikan urusan di kantornya sebelum full move to Batam. Jadi waktu-waktu mba Rosma di Tangerang tuh bikin aku bisa kulineran. Ada aja wishlist yang dia kepengen dan aku ngga nolak, yuk gasss kuy!

Cheating Day!

menu-seporsi-mie-kari
Lokasi Seporsi Mie Kari. Dokpri

Padahal, aku lagi proses ngurangin tepung-tepungan, mie, roti, aci, olahan dari bahan dasar tepung gitu lah. Jujur aja berat, karena tepung adalah salah satu makanan favorit aku banget, apalagi persoalan mie, ramen, kerupuk seblak, aduhaaaai kalo disuruh jauh-jauh tuh kayak sakit hati haha. Tapi, berusaha karena ini demi kebaikan dan juga kesehatan aku di masa mendatang. 

Baca Juga: Review Ikkudo Ichi Ramen Halal

Aku pun akhirnya mencoba untuk konsisten tapi yang ngga ngebuat aku stress gitu sih. Aku udah tau ritme tubuh aku ternyata harus banget olahraga setiap hari di 45 sampai 60 menit, kalau engga badan aku langsung ngga enak gitu, ngerasa ngga bugar. Udah mau satu bulan, beras di rumah juga utuh, karena aku sama suami ngurangin dan cut carbo dari nasi putih, sebagai pengganti aku rebus kentang, ubi kuning atau ubi ungu gitu.

Dan ngga apa-apa lah buat sekali makan mie di Seporsi Mie Kari ini apalagi ajakan yang ngga bisa aku tolak haha. Pada akhirnya aku iyain untuk ke Seporsi Mie Kari dan janjian aja disitu. Jarak dari rumahku ke Seporsi Mie Kari ya hanya 10-15 menit aja, kebetulan hari Minggu jadi jalanan Alam Sutera itu rasanya lagi padat-padatnya, karena ada mall-mall yang ngadain festival lampion gitu.

Review Seporsi Mie Kari

harga-seporsi-mie-kari
Yeay Seporsi Mie Kari! Dokpri

Alamat Seporsi Mie Kari ini ada di Ruko Crystal Alam Sutera, Serpong Tangerang. Patokannya, ruko depan Pasar Delapan atau area sekitar Onokabe deh guys. Dan Seporsi Mie Kari ini lokasinya di Alam Sutera Serpong ini aja lho guys, karena aku cek-cek di Instagram nya mereka. Jam buka Seporsi Mie Kari ini dari pukul 8 pagi sampai jam 9 malam ya.

Pas sampai di sana, aku dikejutkan oleh banyaknya orang yang mengantri di Seporsi Mie Kari. Aku agak bingung, apa ya yang menyebabkan tempat ini ramaaai banget sampai jadi wishlist orang-orang buat makan di sini. Untungnya mba Rosma udah sampai di sana dan mengambil waiting list, kita WL ke-7 gitu dan nunggu ada sih di 30 menit guys. Karena nunggunya berdua, jadi bisa ngobrol sana-sini dan ada bangku yang pada akhirnya bisa kita pake buat duduk, sebelumnya harus rela nunggu berdiri. 

Baca Juga: Rekomendasi Bakmi Ayam Bangka Tangerang

Akhirnya nama mba Rosma dipanggil dan langsung aja kita ke dalam. Pertama kali kita ke area kasir, kalau datang berdua, yang satu lagi menuju meja tempat kita makan, biar yang satu lagi pesan. Jadi ngga bisa lama-lama ya mau pesan apa. Tapi semua menu di sini dibuat simple jadi ngga pake lama-lama pesannya.

Menu Seporsi Mie Kari ada apa aja? Nah kebetulan space nya terbatas dan orang rame banget, jadi aku boro-boro tuh fotoin menu nya, jadi aku spill di sini aja ya beserta harganya. Untuk varian mie nya itu ada rasa ayam dan sapi, dan pilihan flavour nya itu ada Ori & Bara. Awalnya aku pikir Bara itu peedas kan, ternyata Bara itu membuat rasa mie nya lebih gurih.

seporsi-mie-kari
Antrian Seporsi Mie Kari. Dokpri

Oya, tenang aja di Seporsi Mie Kari ini sudah halal ya guys, ada keterangan selain no pork no lard, no mirin, angciu juga. Harus hati-hati sih sekarang, walaupun no pork no lard, tapi ngga dikasih keterangan kalau no mirin dan no angciu juga. Serem.

Mie Kari Ayam rasa ori 35K dan bara 38K

Mie Kari Ayam Komplit (ini yang direkomendasikan) ori 45K dan bara 48K

Mie Kari Sapi ori 58K dan bara 60K

Mie Kari Sapi Komplit ori 68K dan bara 70K

Mie Kari Tahu Telur ori 35K dan bara 38K

*komplit: Ada tahu dan telur

Kalau mau nambah extra juga bisa ya, extra tahu 6K, telur & kikil 7K, urat 12K. 

Untuk minumnya start dari 8K untuk teh tawar ya (baik yang hot atau cold), ada teh badak, teh liang dan Chrysantenum di harga 15K.

seporsi-mie-kari
Vibes makan di Seporsi Mie Kari. Dokpri

Aku pesan Mi Kari Ayam Komplit Bara ya guys dan tanpa minum hehe, karena aku bawa botol air mineral. Lokasi meja makannya juga unik, pakai stainless steel semua gitu, dan kalau makan berdua, dapat tempat yang langsung menghadap ke kitchen!

Seporsi Mie Kari ini ternyata waktu tunggu sampai pesanan kita datang juga terbilang cukup lama sih, karena memang yang antri sebanyak itu belum lagi kalau ada yang minta take away. Jadi harus banyak sabar dan rasa keroncongan di perut makin terasa. Setelah menunggu, yeay pesanan mie kita datang juga, mangkuknya ternyata besar dan aroma kari nya menggoda. Aromanya yaaa, sama kayak brand mie instan yang biasa kita makan itu tapi kalau Seporsi Mie Kari ini rasanya lebih medok, bumbunya lebih banyak gitu dan ada potongan cabai nya juga.

Baca Juga: Chin Ma Ya Halal Ramen di Gading Serpong

menu-ayam-komplit-bara-di-seporsi-mie-kari
Seporsi Mie Kari Ayam Komplit Bara. Dokpri

Kalau kalian mau pesan level pedas juga bisa ya, dari yang tidak pedas sama sekali sampai yang pedas. Dan aku pesan yang pedas. Tampilannya lengkap ya, ada telur rebus yang kematangannya tuh aku suka banget kayak gini, direbus 6-7 menit dan ada potongan tahunya. Awalnya aku skeptis karena ngga begitu suka tahu coklat gitu haha, tapi ternyata enak!

Type mie di Seporsi Mie Kari juga mie keriting gitu guys, dengan ayam yang gurih lembut dan taburan bawang goreng sama daun bawangnya bikin sedep. Oya, sruput kuahnya tuh jadi sensasi banget ya kalau makan mie. Oya di sini kalian bisa request celemek juga seandainya pakai OOTD dress takut kecipratan mie kari nya ya. Dan ada juga kerupuk black untuk nemenin makan mie kari tapi ngga aku ambil hehe.

Jadi, kalau aku kasih rate di 8/10 guys, makannya sih ngga yang bikin excited, porsinya cukup mengenyangkan bahkan sampe malam. Over all suka tapi yang ngga suka banget, dan bingung juga sampe jadi wishlist dan antrian yang mengular. Kalian ada yang pernah coba makan Seporsi Mie Kari ini? Komen yuk di bawah.

Promil di Warung Bang Adut, Wardut, Pasar Lama Tangerang


promil-murah-warung-bang-adut
Promil Warung Bang Adut Pasar Lama Tangerang. Dokpri

Warung Bang Adut untuk promil di Tangerang. Promil ratusan juta, tapi ini promil 15 ribu per orang dan langsung dipegang sama "pakde" sebutan orang yang memeriksa kondisi tangan suami & istri untuk promil di Warung Bang Adut Wardut Pasar Lama Tangerang.

Aku tau ini dari Tiktok, dan masuk Fyp dan sangat-sangat viral. Bukti viralnya adalah, Warung Bang Adut ini sangattttt ramai, antriannya dari jam 2 siang sampai jam 3 dini hari keesokan harinya. Percaya ngga percaya, beginilah perjuangan para garis dua. Karena jadwal saat awal Januari itu ada di Senin dan Kamis untuk promil, selebihnya hanya untuk jadwal minum jamu kesehatan, stamina,  masuk angin yang tidak di handle oleh Pakde di Wardut ini.

minuman-herban-wardut-pasar-lama-tangerang
Minuman Herbal di Warung Bang Adut Pasar Lama Tangerang. Dokpri

Jadi kalau ada yang masih tanya-tanya dengan tatapan skeptis, semoga Allah selalu lindungi kamu dan keluargamu yahhh. Karena sediam-diamnya orang yang berjuang untuk hamil, ngga akan pernah diam, mereka usaha. Jadi jangan judge mereka cuma diam aja dan nunggu, dibalik diamnya mereka, mereka ngga pernah up dan cerita ke siapa-siapa loh. Hati-hati dan ini jadi reminder aku pribadi juga untuk ngga pakai basa basi busuk kalau ketemu sama teman, kerabat atau tetangga.

Cerita Promil di Warung Bang Adut, Pasar Lama Tangerang

jamu-wardut-promil-viral-tiktok-di-tangerang
Promil di Wardut dengan antrian luar biasa di kedatangan pertamaku. Dokpri 

Awalnya aku ngga nyangka bakal serame, seantri dan bahkan diantrian yang semua orang punya kepentingan ini, ngga terhindar dari gontok-gontokan, saling serobot padahal antriannya dia keberapa puluh tapi ingin didahulukan. Ya semua orang di sini sangat ingin cepat diperiksa dan berhasil, tapi ngga begitu caranya sayang wkwk. 

Waktu awal datang, ada aja drama nih, yang tiba-tiba datang tapi belum dapat noomor antrian tapi sudah ada di barisan paling depan, dengan alasan bapaknya sakit, hemmmm gimana ya. Aku mau ribut, pasti suamiku akan lebih marah, tapi hal kayak gini jadi ngga adil dan ngga layak aja buat yang udah nunggu lamaaaaaa banget sampe bela-belain antri 5-7 jam!

Baca Juga: Promil di Bocah Indonesia Tangerang

Lokasi Wardut ini ada di dekat area Tugu Jam, dekat sama panggung Pasar Lama Tangerang. Kalau bingung, bisa tanya kangparkir, pasti mereka tau. Karena yang antri didominasi para pejuang dua garis sampai ke jalanan dan super rame banget biar bisa dapat nomor antrian di Warung Bang Adut ini.

wardut-promil-jamu-di-tangerang
Antrian saat pertama kali datang untuk ngambil nomor antrian. Dokpri

Kedatangan di Warung Bang Adut untuk promil ini, berubah waktunya  seiring dengan tingginya dan viralnya antusiasme para pejuang dua garis. Karena aku udah berobat terhitung 3x, aku ngga mengikuti lagi rules sekarang itu bagaimana. Tergantung saat pertama kita datang dan diminta datang lagi di hari apa. Sepertinya pakde lebih banyak waktu ng-handle deh (jadi ngga Senin & Kamis aja). Dan update per tanggal 28 Januari 2023, yang aku tau, Warung Bang Adut Pasar Lama Tangerang ini belum membuka slot untuk pasien baru, dan akan dibuka lagi pertengahan Februari 2023. Karena Wardut saat ini akan membereskan para pasien promil yang ada di fase pertama (di awal Januari 2023 ini).

Cara promil di Wardut, Warung Bang Adut Pasar Lama Tangerang 

promil-murah-warung-bang-adut-tangerang
Jamu Promil Wardut yang kita dapat untuk diminum. Dokpri

Jadi kita harus datang terlebih dahulu untuk meminta nomor WhatsApp agar next kedatangan ngga perlu ngantri untuk dapat nomor. Semuanya yang di awal juga gitu kok, berpahit-pahit dahulu kawan. Setelah dapat nomor WA dan nomor antrian, kita menunggu sampai nomor kita terpanggil. Lalu akan diperiksa dan ditangani langsung oleh Pakde Wardut ini.

Baca Juga: Berobat ke H. Zein

Bagaimana pengobatan di Wardut Pasar Lama Tangerang ini? Setelah kita mengantri dan dapat giliran nomor, posis suami kita di sebelah kanan dan istri di kiri. Yang akan dicek langsung adalah area tangan suami. Area tangan dicek berdasarkan spesialisasi yang dipunya oleh Pakde Wardut ini. Setelah itu giliranku untuk dicek dan pakde langsung bilang bahwa aku ngga ada masalah apapun. Takjub sekaligus aku langsung mengeluarkan tangisan yang ngga bisa aku bendung dan itu di depan pakde, huhu.

Aku bicara terang-terangan ke pakde, 

Lalu kenapa aku belum hamil juga pakde? Aku sehat, normal, sel telur besar, kondisi rahim bagus dan baik-baik aja. 

Dan pakde tersenyum, kalau aku disuruh "LUPA". Ya, aku terlalu ambisius akan kehamilan sehingga hal itu akan semakin menjauh. So, aku sangat ingin hidup seperti tidak merasa sedang menunggu kehamilan dan harapan aku adalah aku diberikan lingkungan yang supportif, tidak lagi tanya-tanya kapan hamil atau lagi program hamil apa, agar aku lupakan hal ini.  Point ini penting sebagai dukungan aku, kalau ngga aku akan susah lupa karena ada trigger dari mana-mana, sehingga aku sounding ke mamahku juga. Mamah walaupun ngga pernah push aku untuk "kapan hamil" tetapi dengan beliau tanya-tanya, udah sampai mana promilnya, gimana promilnya kemarin, dan next nya apa, coba promil yang kemarin kaka cerita, tanpa sadar, hal itulah juga salah satu push yang aku terima.

Satu-satunya orang dalam hidup aku yang ngga pernah tanya aku gimana promil apalagi tanya kapan hamil, kak? Adalah papahku, papah kandungku. Aku bersaksi, papah sedikitpun ngga pernah tanya akan hal itu, karena bagi papah kehamilan adalah rahasia Allah, sama halnya dengan kedatangan waktu ajal, masa kematian ditanya, "Kapan kamu meninggal?"

Lanjut cerita promil di Warung Bang Adut ya, Lalu pakde akan bilang ke asistennya dalam secarik kertas untuk dibuatkan, detox rahim, detox lemak, pengencer sperma atau kesburan. Dan resep Warung Bang Adut ini akan diracik langsung menjadi jamu dibuat secara langsung di tempat, masih fresh, bahan-bahannya pun semua segar dan baru. Serta yang bikin aku takjub, bikinnya itu benar-benar banyak, jadi sari pati jamunya kedapetan di tubuh kita. Aku terkejut saat meminum jamu Warung Bang Adut Pasar Lama Tangerang ini, rasanya enak banget, segerrr dan kalau suami di kedatangan pertama kerasa lebih pedas di tenggorokan dan didominasi oleh rasa kunyit dan juga asam.

Program Hamil dengan Minuman Herbal Warung Bang Adut Tangerang

pakde-wardut-promil
Sosok pakde Adut yang handle promil di Wardut. Dokpri

Kali awal kedatangan, aku dapat antrian 98 dan itu aku datang di jam 9 malam, kondisi Pasar Lama Tangerang sudah sepi banyak pedagang yang bubaran dagangan mereka. Mau kulineran gabisa juga haha, akhirnya nunggu di area panggung tapi sayangnya kotor dan banyak tikus berlalu-lalang. Akhirnya cari angin dengan makan sop kaki kambing yang ngga jauh dari Klenteng Pasar Lama Tangerang. 

jamu-wardut-untuk-promil
Jamu wardut untuk promil. Dokpri

Itu tepat jam 2.45 dini hari aku baru selesai diperiksa dan sampai di rumah pukul 3.10 di hari Selasa. Total kita nunggu sampai giliran kita adalah 5 jam. Suami dan aku harus kerja di pagi hari, dan berpasrah untuk bisa tidur setidaknya 4-5 jam sungguh lumayan. Tapi badan dibawa begadang, sangatlah berasa ya, Rabu Kamis Jumat baru terasa badan mulai pulih.

Baca Juga: Klinik THT di Tangerang yang Terjangkau

Kedatangan kedua yang pakde bilang aku disuruh lupa dan melarang aku untuk melakukan Inseminasi dan balik lagi untuk fase ketiga saat aku dapat haid di bulan Januari. Tepat di tanggal 26 Januari, kedatangan ketigaku ke Warung Bang Adut Pasar Lama Tangerang dengan nomor antrian 38. Padahal aku sudah chat dari hari Selasa pagi, hehe. Alhamdulillah ngga sampai nomor 90 ya shayyyyy. Ternyata nomor 38 pun aku disuruh habis isya, itu masih nomor 17, dan mau ngga mau kita nunggu dan cari kulineran cafe yang bisa sambil nongkrong santai. Tepat jam 22.00 akhirnya nomorku semakin dekat dan kita dipanggil tepat jam 22.20, saat itulah pakde bilang kalau aku tidak perlu balik lagi kesini sampai sehabis lebaran. 

nomor-antrian-di-wardut-promil
Nomor antrian di wardut ada yang berbaik hati menukar nomor jadi lebih cepat. Dokpri

Kalau suami boleh beli-beli jamu apapun di sini, tidak harus menunggu resep dari pakde. Mau jamu stamina atau jamu apapun, gapapa, asalkan ada konsumsi jamu di Warung Bang Adut Pasar Lama Tangerang ini. PR nya adalah, pakde minta aku lupain usaha promil ke Wardut ini, katanya 

inilah usaha yang harus neng lakuin ya neng, tolong lupain saya, lupain Wardut ini, lupain neng promil

Dan pakde bilang, kita ga harus ikutin timeline karena hal yang terjadi sama kita sekarang adalah yang terbaik dari Allah dan harus berucap Alhamdulillah. Seperti perjalanan, jika kita tertunda keberangkatannya karena hujan lebat atau ketinggalan moda transportasi, kita ngga boleh ngegerutu. Itu Allah lagi menyelamatkan kita, ngga tau skenario Allah apa terhadap kita. Sama halnya keturunan, bisa saja Allah kasih cepat tapi Allah rasa aku belum sanggup, ketika saat itu Allah kasih dan banyak mudharat nya, pasti aku akan lebih ngga sanggup dan itu ngga baik buatku. Jalan yang sekarang adalah hal terbaik untukku. Kata pakde, dengan ketemu pakde di Warung Bang Adut Pasar Lama Tangerang ini adalah jalan Allah, Allah kasih kemudahan. 

Pada Akhirnya Aku Tulis Lagi Cerita Promil

Sebenarnya aku mau menuliskan ini, jauuuuh ketika hati dan perasaan sanggup menerimanya. Atau mungkin saat aku sudah melihat ada dua garis di testpack saat pagi hari. Aku ingin berbaik sangka, dengan aku nulis promil di Wardut kali ini, mungkin cara Allah ngegerakin hati dan jemariku untuk  menuliskan pengalaman satu ini, yang ngga pernah aku lupa tetapi harus aku lupakan.

Karena dalam kasusku, aku terlalu berambisi, terlalu mengikuti timeline dan merasa kecewa karena tidak bisa aku dapatkan tepat seperti apa yang aku inginkan. Ya, berbicara soal anak, lagi-lagi ini jadi permasalahan dan luka terdalam, dengan pertanyaan besar. 

Kenapa harus aku ya Allah?

Mungkin sebagian orang akan menganggap bahwa aku kurang iman, kurang beribadah dll. Tapi kenyatannnya aku ngga ingin nasehat seperti itu terlontar saat pikiranku ada di level seperti itu, betapa kalut dan seperti tidak tau mau gimana lagi ini?

Tapi diingatkan untuk ngga boleh ada selintas, sebersit pun tidak boleh, karena sama aja aku protes dan ngga suka sama qodarullah Allah. Menjadi manusia dengan segudang seknario yang sudah Allah siapkan, kita tinggal menjalani dengan sebaik-baiknya, kok pake acara kecewa segala, kan seperti ngga elok. Berkali-kali aku yakinkan diri dan nampaknya ngga mudah bagiku tapi akan aku coba. 

Menulis sekarang ini adalah dalam rangka agar aku lega, lupa dan enjoy my life bahwa tidak ada siapapun yang menuntut aku harus punya anak di umur sekian dan sekian, semakin aku mengingatnya, maka level ambisiku semakin kuat dan hal itu akan semakin menjauh dan menjauh. Doakan aku dalam diamnya kalian ya sahabat, semoga proses ini memudahkan aku dan aku semakin berdamai dan sampai pada tahap ngga inget lagi dan lupa seperti apa yang pakde Wardut bilang. Terima kasih sudah membaca dan kalau ada yang mau sharing, boleh di komentar atau DM Instagram aku, ya!







Review Thai Street Resto Mall Living World Alam Sutera

 

berapa-harga-makanan-thai-street
Menu Thai Street Mall Living World Alam Sutera. Dokpri

Hai hai, ceritanya weekend kemarin, aku sama suami nge-mall tipis-tipis dan kita udah jagain ngga makan di mall karena kebanyakan makanan yang lagi coba kita kurangin kan. Tapi mata aku tertuju sama Thai Street. Yes, pilihan menu Thailand itu banyaknya sayur dan beberapa buah juga, dan yang paling bikin ngiler tentu saja tomyum nya. Akhirnya kita putuskan untuk makan disitu dan kita order beberapa menu yang cocok buat kita berdua.

Ini posisinya udah jam 4 sore, tanggung banget ya, makan siang udah kelewat, makan malam juga belum nyampe. Takutnya kalau gini tuh jam 7 malam tiba-tiba laper dan malah cheating wkwk, bubarlah sudah usaha untuk jaga makan haha.

Bagaimana Makan di Thai Street Resto ini?

menu-thai-street-mall-living-world-alsut
Thai Street Mall Living World Alsut. Dokpri

Kalau dari aku pribadi, ini adalah pilihan makan yang cocok buat yang sedang jaga makan karena bisa ngga pesan nasi. Tapi sebagai penggantinya ada pad thai (tetep juga ini karbo dari tepung-tepung, mirip kwitiau kering deh).

Thai Street yang aku coba ini di Mall Living World Alam Sutera, dan dari restonya sangat nyaman dan aku sama suami juga banyak waktu untuk ngobrolin hal-hal yang ternyata cukup berat haha. Tapi karena sambil makan tuh, dapet aja apa yang mau diobrolin.

Baca Juga: Review Taliwang Bali Resto

Waitress nya juga gercep dan ramah buat servicing, kita kayak ngga diburu-buru mau pesan apa. Sampai buku menu dibolak-balik dan sebagai team yang masih mendang-mending, saat pilih satu menu dan lihat menu lain yang dirasa lebih best deal, kita ganti haha, sampai ketawa-ketawa pas pilihin menu.

Menu Thai Street Resto, Pilih Makan Apa Saja?

review-tomyum-seafood-di-thai-street
Tomyum Seafood & Pakchoy di Thai Street. Dokpri

Kita akhirnya mutusin buat pesan paket Delight 4 nih dengan harga di 145K udah dapat 3 macam menu dan menu di Thai Street ini sangat bisa di sharing ya. Waitress di sini juga paham betul, jadi dikasih piring dan mangkuk buat kita pakai sharing.


Paket Delight 4 ini terdiri dari:
  • Pad Thai Goong 
  • Prawn Salted Egg Yolk
  • Pakchoy with Oyster Sauce
review-durian-sticky-rice-di-thai-street
Durian Sticky Rice di Thai Street. Dokpri

Kalau mau pesan alacarte juga bisa ya guys dan price nya aku tampilkan di sampingnya ya, tapi aku memilih pesan yang package gitu plus add on Tomyum Seafood tinggal nambah 60K aja. Nah sebagai dessert suami udah ngincer Durian Sticky Rice harganya 38K. Sedangkan aku pesan Mango Salad seharga 32K dan untuk minumnya so pasti pesan Iced Thai Tea dong hihi, harganya 25K.

Review Thai Street Resto Mall Living World Alam Sutera

review-pad-thai-goong
Pad Thai Goong di Thai Street. Dokpri

Let's Goooo kita review satu-satu menu nya yah!

Pad Thai Goong

Pad Thai Goong di Thai Street ini tuh mirip kayak kwitiau goreng kering (ngga lembek) dan ada potongan udang, tahu, bubuk kacang, chili powder dan irisan kucai. Wah asli sih, ini tuh enak, bumbunya ngga terlalu medok dan vibes Thailand banget. Dan karena aku team diaduk, jadi semuanya wajib aku campur biar rasanya menyatu. Karena ada juga yang makannya tuh dicocolin satu-satu, ke bubuk kacangnya dan ke bubuk cabenya, hehe. Kalau aku rate 8/10 deh!

Prawn Salted Egg Yolk

Favorit food di Thai Street! Ini wajib pesan sih, karena rasa udangnya tuh juicy banget, bumbu kremesannya juga enak dan bumbu salted egg nya ngga eneg sama sekali, yang ada gurih dan aku berasa kurang gitu (kayak need more haha). Isinya ada 5 udang hihi, jadi aku kasih rate 9.3/10!

Pakchoy With Oyster Sauce

Setiap makan selalu cari sayur-sayuran, dan so happy pakchoy tuh sayuran hijau yg ngga pernah gagal buat makan enak haha! Dari sayurannya tuh direbus sendiri baru atasnya dikasih topping Oyster sauce ini tuh mantep banget rasanya. Pakchoy masih ijo, fresh dan ada crunchy nya gitu. Untuk topping oyster sauce nya juga kental, rasa bumbunya pas dan aku sampe bilang gini. Dan aku kasih rate 9.5/10
Kok kalau bikin sendiri di rumah rasanya bisa beda ya wkwkwkwk

Tom Yum Seafood 

AAAAK super loved! Ini tomyum terenak yang pernah aku makan, haha! Rasanya tuh seger, fresh semua isian di Tomyum nya karena ada cumi, udang, kerang hijau, dan jamur tiram. Dan di sini juga dibuat selalu hangat terus penyajiannya, saat kita sruput, jadi selalu hangat. Bumbu tomyum nya pokoknya juara banget, aku kasih rate 10/10!

Baca Juga: Review Pizza Hut!

Mango Salad & Thai Tea

Jujur, pas makan mango salad, posisi kita udah kenyang banget! Jadinya aku minta tolong mba nya untuk di take away aja. Pas waktu cobain Mango Salad ini tuh aseeeeem banget, tapi segar, notice aja yang ngga terlalu suka asem-asem beter ngga pesan ini ya, dari kuahnya juga udah asem banget soalnya, apalagi mangga mudanya haha. Oya disetiap menu Thai Street juga ada notice alergen gitu, jadi bisa kita pilah-pilah ya mau makan yang amannya gimana untuk orang yang alergi sama seafood. 

Isian mango salad ini, irisan mangga muda (muda banget kayaknya, asem betul), udang kering (kayak rebon), kacang tanah, irisan cabe sebagai garnish dan lettuce di bagian bawah (2 lembar). Aku kasih rate 7.8/10 Sedangkan untuk Thai tea nya enak dan sama sih kayak thai tea di luar sana.

Durian Sticky Rice

Durian sticky rice di sini kalian wajib pesan juga, karena rasa duriannya tuh light ngga pelit dan ketannya juga enak. Apalagi fla nya, bisa jadi balance gitu walaupun samar-samar ga manis tapi cenderung gurih, karena manisnya dari duriannya itu. Aku mau ngasih rate di 9/10

Total aku makan di Thai Street ini di 384,313 yaa guys dan ada service di 24,375 dan tax di 34,938. Pokoknya puas sih makan di Thai Street ini dan bisa jadi pilihan makan sehat bareng keluarga kalau lagi ngemall. Kalau kalian, ada favorit food atau comfort food kalau ke mall? Boleh share di kolom komentar, ya!

Review Kepiting Mertua, Seafood Hidden Gems di Kota Tangerang

review-kepiting-mertua
Review Kepiting Mertua Hidden Gems Seafood di Tangerang. Dokpri

"Aduh BM banget makan seafood murah meriah, enaknya makan seafood di Tangerang yang lagi deket-deket tanggal tua begini di mana ya"

Celetukku saat jalan pulang dari pekerjaan freelance aku di hari Sabtu (kebetulan aku udah ngga freelance lagi soalnya di Bekasi shayyyy). Singkat cerita, pengen banget ngerasain makan seafood di Tangerang tapi murah dan meriah, artinya meriah itu banyak, melimpah tapi tetap berkualitas.

Tau dong kalau mamam seafood itu kadang bisa bikin kantong auto nipisss, apalagi kalau udah pesan kepitingnya, auto deh jadi seharga makan AYCE. Waktu di perjalanan, aku cuma iseng aja sih cari-cari tempat makan seafood yang bisa keluar dari jalan tol, dan pas banget ketemu namanya Kepiting Mertua.

Baca Juga: Siapa yang Penasaran dengan Kepiting Nyinyir?

Jaman sekarang tuh, branding penamaan merek atau label suatu jualan makanan pasti akan ramai kalau dia tuh unik, menunjukkan kedekatan akan sesuatu (secara lugas) dan yang pastinya membuat seseorang tertarik untuk sekadar mencicipinya. Mungkin aja nih, kata mertua itu identik dengan pedas, tapi nagih (awokawokawoakkkk) bercanda guysss.

Waktu di searching, ketemulah si Kepiting Mertua ini dan kita masuk-masuk (blusukkan sampe ke bawah kolong tol yang sempit) dan ngga jauh dari situ udah dekat sih, ya karena kita berbekal Google Maps aja jadinya ketemu deh!

Lokasi Kepiting Mertua

seafood-murah-enak-di-tangerang
Seafood murah dan enak di Tangerang. Dokpri

Kepting Mertua ini berlokasi di Jl. Sunan Giri No. 45 Pondok Bahar, Karang Tengah, Tangerang. Cari di Google Maps pun pasti langsung ketemu kok.

Dari arah kita berangkat, lokasinya berada di kiri jalan dan kita disambut oleh gapura dengan bahasa marketing nya "Hidden Gems". Bener juga sih, karena lokasinya nyempil gini dan penasaran sama rasanya, biasanya Hidden Gems gini tuh identik dengan rasa yang favorit.

Baca Juga: Dua Lokasi Seafood yang Aku Coba di Tangerang

Awalnya karena masuk di gang sempit, ngga expect kalau ternyata lokasinya tuh sangat homeeeey guys. Banyak pepohonan rindang (phon mangga jadi kesannya sejuk), parkirannya pun cukup luas, apalagi kalau malam minggu, ada gelaran karpet-karpet buat yang pada malam mingguan di sini dan udah ada lampu-lampu estetiknya. 

Karena aku kesininya siang hari, pasti belum ada dong itu lampu-lampunya, kalian bisa langsung cek Instagram Kepiting Mertua ya. Kita langsung milih tempat dan duduknya secara lesehan, asli deh ini nyaman banget. Setelah itu kita dihampiri oleh waitress mau milih menu apa saja.

Review Rasa Kepiting Mertua

lokasi-kepiting-mertua-tangerang
Lokasi asri dan nyaman buat makan seafood enak di Tangerang. Dokpri

Menu Kepiting Mertua ini ternyata beragam, lho. Ngga hanya kumpulan kepiting dengan berbagai pilihan olahan rasa, tapi menu seafood segar ada di sini. Selain itu yang memiliki alergi seafood tapi mau ngumpul-ngumpul di sini, ada pilihan ayam goreng dan lauk pauk lainnya juga, bahkan ada liwetan juga, jadi ngga usah khawatir deh yaa.

Menu lengkapnya kalian bisa cek di Instagram mereka di bagian menu, dan aku spill untuk menu yang aku pesan beserta harganya ya. Makan di Kepiting Mertua ngga nyampe 300 ribu jika kalian pesannya yang standar-standar aja, hehe. Yang aku pesan:

Plater Kepiting untuk 2 orang seharga 195 ribu, dan memang segini banyak ya. Itu udah cukup banget makan berdua apalagi plus nasi putih, hehe. Isian plater kepiting ini ada kepiting jumbo (ini dagingnya banyaak sih, udang, cumi, kerang dara, kerang kepa, kerang hijau, dan jagung manis. Banyak kan isiannya. Selain itu untuk bumbunya bisa pilih, mulai dari saos padang, tiram, asam manis, lada hitam dan butter garlic. Kalau yang aku pesan ini saus padang dan rasa paling mantuuul memang di sini.

Udah gitu makannya di atas daun pisang, kita juga diberi sarung tangan plastik biar selesai makan tangannya ga kerasa pedas (apalagi yang pesan rasa saus padang). Trus makannya di emplok dan bareng sama mas bojo tuh, aduhaaaai sedap dan jadi bernafsu mau nambah nasi HAHAHA.

Baca Juga: Pengalaman Makan Cut the Crabs

Selain plater kepiting, ada plater udang, paket liwetan dan paket bakaran. Oya, kalau mau pesan alacarte juga bisa ya, misal mau cumi sendiri, kerang atau kepiting yang tidak di plater yang kayak aku pesan. Untuk menu kepiting 500gr nya di harga 165 ribu ya, kalau saus salted egg, ada addcost di 10K.

Untuk udang di 47K, semua kerang di range 30-35K, ayam bakar 1 ekor 75K dan aneka ikan di range 85-95K. Dan yang memiliki alergi, tenang tenang, di sini ada pilihan menu seperti nasi goreng, mie goreng, ayam goreng atau bakar komplit. Untuk minumnya sendiri mulai dari harga 3K, dan plater tadi tidak ada plus nasi ya, jadi harus pesan sendiri di harga 6K/porsi. Over all aku puas banget dan penilaian dari aku 9.3/10 nih!

Gimana, gimana jadi ngiler ngga sama Kepiting Mertua ini? Kalau kalian pensaran sama Kepiting Mertua ini, cuss langsung datang ya dan pelayanan mereka ramah-ramah. Dan menurut cerita, Kepiting Mertua ini baru buka di awal tahun 2022 dan aku kesini itu di tahun 2022 around Juni Juli deh. Siapa yang udah ngga sabar buat kesini juga, komen tempat seafood favorit kalian di kolom komentar ya!

Satu Hari di Cirebon, Kunjungi Rekomendasi Kuliner dan Tempat Wisatanya


rekomendasi-nasi-jamblang-bu-fitri
Nasi Jamblang Bu Fitri. Dokpri

Haaaai, ini sebenarnya postiingan yang kependingggg luamaaa banget. Aku kadang suka pengen ketawa aja sih, karena setiap scroll galery foto, nemuin kompilasi foto-foto waktu di Cirebon ini tapi masih mager untuk eksekusi jadi bahan tulisan di blog.

Hari itu, aku pulang ke Karawang, dan ngide banget nih suami untuk ngajak jalan mamah dan adikku kemana gitu, karena kalau daerah Karawang terus kayaknya bosan dan capeknya sama (kata suami gitu). Yaudah aku coba pikir kemana ya enaknya yang bisa wisata singkat tapi ya cukup bermakna. Akhirnya aku bilang aja, gimana kita trip ke Cirebon satu malam aja dan kita itu udah otw dari siang after lunch. Ini sebenarnya juga kesiangan sih, idealnya kita otw bisa jam 8 atau 9 pagi ya, dan sampai sana kita bisa nikmatin kota Cirebon.

Pengingapan di Cirebon

neo-hotel-cirebon
Staycation di Neo Hotel Cirebon. Dokpri

Aku milih Neo Hotel sebagai tempat staycation kita, lebih tepatnya cuma numpang tidur aja sih. Karena kita sampai kota Cirebon itu sore hari dan total perjalanan dari Karawang-Cirebon itu 4 jam, makanya cukup cepat sih. Tapi kasian sama driver nya yaitu suami, sepanjang jalan cukup ngantuk kalau yang disebelahnya ngga ajak dia ngobrol dan harus ngga boleh tidur (suka disindir akutuh kalau tidur atau boleh tidur tapi bilang dulu sama dia haha). Tol nya tricky karena lewat tol Cipali kan guys, tol panjang lurussss terus tanpa berkelok itu memang cukup mumet kalau ngga ada yang ajak ngobrol.

Baca Juga: Pernah Coba Nasi Buk di Malang? Ini Review nya

Sesampainya di kota Cirebon hal pertama adalah pasti makan siang kelewat sore ini di Empal Gentong H. Apud yang ini kayaknya cabangnya deh. Dan fix sih aku udah dua kali makan empal gentongnya H. Apud tuh ga yang spesial banget gitu loh, dan next nya aku mau coba yang lain (ini hasil aku tanya di Twitter). Tempat makan Empal Gentong H. Apud ini yang barengan sama oleh-oleh batik tapi bukan di Batik Trusmi ya guys, aduh aku lupa banget wkwk.

empal-gentong-h-apud-cirebon
Kuliner Empal Gentong H. Apud Cirebon. Dokpri

Trus lanjutlah kita ke Hotel Neo, ini berdasarkan pencarian cepat ala aku aja sih. Habis nonton kontennya Nex Carlos kuliner di Cirebon dan kebetulan beliau nginep di Neo Hotel Cirebon dan sejauh ini worth it banget! Views nya juga menghadap laut langsung dan selama satu malam itu, aku tidur nyenyak sama suami. Total aku ambil 2 room dan aku bayar di 700K.

Kuliner Malam di Cirebon

review-nasi-jamblang-bu-fitri-cirebon
Pap dulu di Nasi Jamblang Bu Fitri Cirebon. Dokpri

Waktu itu, walau Sabtu, suami tetap aja riweuh sama pekerjannya dan saat sore menjelang malam tiba, habis solat magrib, kita langsung pergi ke kota untuk bisa nyobain Nasi Jamblang Mang Dul dan berbekal sama Google Maps aja. Sesampainya di sana, wow dan wow, kok ternyata antriiii banget. Udah deh males banget kalau harus antri kayak gitu. Lalu feeling kulineranku menjawab akan sebuah kios Nasi Jamblang Bu Fitri yang orangnya rame tapi masih normal gitu loh. Kita antri sebentar dan bisa duduk. Vibes Nasi Jambang Bu Fitri juga vibes kulineran yang aku suka. 

mi-koclok-khas-cirebon
Mi Koclok khas Cirebon. Dokpri

Baca Juga: Nasi Becek Khas Nganjuk

Mengingatkan untuk makan dengan pilihan lauk yang ada di depan mata dan bebas kita mau pilih yang mana aja. Dan ini semuanya enak-enak! Nasi Jamblang ini, benar dibungkus sama daun jamblang dan satu bungkusnya 3K tinggal kita mau pilih lauknya yang mana aja. Aku kalau ngga salah pesan yang ati ampela dan tumis kerang. Asli sih aku lupa pesanan kita apa aja tapi vibes di sini sangat aku rekomendasikan buat yang mau nikmatin Nasi Jamblang ya. Dan disebelah itu ada yang jual tahu petis 500rupiah, trus petisnya dibungkusin satu-satu pake kertas gitu guys, kebayang ga sih waktu itu ada yang beli 100ribu trus pegel banget nungguinnya.

review-mi-koclok-cirebon
Mi Koclok khas Cirebon, di makan selagi hangat. Dokpri 

Masih penasaran sama Mi Koclok khas Cirebon, ini langsung kita cari sehabis makan Nasi Jamblang wkwk. Penampakannya seperti mi kuah susu dan aslinya ini mi dengan mi kuning dan disiram dengan kuah kaldu yang kental. Ini enak banget sih buat ngangetin perut dan dijual di pinggir jalan, jadi kita makannya di mobil. Mi ini ada irisan telurnya gitu guys, dan satu porsi kita buat jadi icip-icip bareng aja.

Kuliner Pagi di Cirebon

review-nasi-jamblang-pelabuhan-cirebon
Antrian di Nasi Jamblang Pelabuhan Hj. Sumarni (Dokpri)

Pagi harinya kita langsung check out sekalian sarapan dan juga mencari Ayam Goreng Santa Maria yang terkenal itu. Karena kita pesan hotel yang ngga include dengan sarapan, ini bisa jadi life hack juga yang mau kulineran saat berkunjung ke sebuah kota. Jadi kita mau ke Nasi Jamblang Pelabuhan yang letaknya ngga jauh dari hotel kita. 

nasi-jamblang-cirebon-terenak
Antriannya guys. Dokpri

Nasi Jamblang pelabuhan, terkenal banget dan Nex Carlos juga kesini btw, makanya aku penasaran buat makan di sini. Saat tiba, aku skeptis dengan lokasinya karena berada di belakang pagar dan tempatnya super nyempil. Karena ini kuliner legend, jadi udah pasti diserbu dari mana-mana walaupun lokasi makannya terbilang ala kadarnya. Antrian pun mengular dan Cirebon hawanya cukup panas ya, karena dekat dengan pantai pun. 
pilihan-lauk-nasi-jamblang-cirebon
Pilihan lauk pauk nasi jamblang khas Cirebon. Dokpri

Baca Juga: Ketan Susu Legend di Kemayoran Jakarta

Saat mengantri, kita bisa pilih lauk-lauknya dan kalau menurut suamiku sih ngga begitu menarik, ngga seperti Nasi Jamblang Bu Fitri. Akhirnya pas kita makan, memang sih rasanya B aja, enak tapi ya nothing special guys. Dan kalau harga aduh aku lupa, yang bayar mamahku nih tapi kata mamah lebih mahal di Nasi Jamblang Pelabuhan.

review-nasi-jamblang-pelabuhan
Nasi Jamblang Pelabuhan. Dokpri

Setelah selesai makan Nasi Jamblang Pelabuhan, kita langsung cari Ayam Goreng Santa Maria dan ngga rezeki banget kalau tukang jualannya libur kalau weekend, ya Allah sedihnya. Akhirnya kita melipir ke pantai di Cirebon dan sedihnya lagi, mereka tutup sementara waktu karena Covid-19. Karena masih pengen explore, kita cari tempat wisata di Cirebon yang ngga begitu jauh dari kota.

Kampung Sabin Nuansa Bali di kota Cirebon

kampung-sabin-cirebon
Wisata Kampung Sabin di Cirebon. Dokpri

Akhirnya kita pilih lokasi Kampung Sabin ini yang berada 20-30 menit dari kota Cirebon untuk menuju lokasi Kampung Sabin Cirebon. Ternyata Kampung Sabin ini terletak di dalam area perumahan cluster gitu dan saat aku kesana sih area nya masih baruuu banget. 

spot-foto-kampung-sabin-cirebon
Spot foto Kampung Sabin Cirebon. Dokpri

Karena datang di siang hari, panas menyengat langsung membanjiri tubuh kami haha. Ini tempat untuk ngopi-ngopi dan ada kampung duriannya juga. Waktu masuk, kita udah mau coba durian, tapi belum ada stock katanya. Akhirnya kita masuk ke Kampung Sabin untuk bisa nikmatin area "sabin" sebutan terasering di daerah Bali.
kampung-sabin-cirebon
Foto berdua jangan lupa. Dokpri

Sebenarnya biasa aja, cuma karena bisa menikmati makan di sisi persawahan kayak gini, mereka memasang tarif dan harus reservasi jika ingin lunch di situ dengan biaya 300-600K lho. Ya, lumayan mahal juga sih, mana kalau makan siang kan ini di tengah sawah gitu lho, panas banget. Cuma dilapisin dengan selambu putih gitu. Di bagian tengah ada semacam bar atau cofee shop buat yang mau pesan minum dan juga beristirahat karena asli ini panasnya terik banget.


harga-tiket-masuk-kampung-sabin
Bersama my gurls. Dokpri

Seru sih, bisa ngunjungin beberapa tempat destinasi di kota Cirebon, kalian kalau ke Cirebon sudahkah mencoba list kuliner di atas atau berkunjung ke tempat wajib di Cirebon? Boleh komen di bawah ini yaaa dan sampaikan cerita kalian juga!

destinasi-makan-tengah-sawah-di-cirebon
View Kampung Sabin Cirebon. Dokpri

kampung-sabin-wisata-seru-cirebon
Pintu masuk Kampung Sabin Cirebon. Dokpri

Review Nasi Jagal Khas Tangerang yang Legendaris


review-nasi-jagal-tangerang
Dokpri

Hai haaai, kali ini mau review Nasi Jagal khas Tangerang yang langsung aku santap di tempat yaitu di daerah Bayur, Tangerang. Buat kalian yang berada di luar Tangerang, pasti ngga begitu familiar dengan hidangan satu ini. Soalnya, aku juga baru tau banget pas domisili di Tangerang karena habis nikah ikut suami kan. Waktu pertama dengar sih, lebih ke arah serem ya waaaa, kayak....hah, apa, kayak butuh diulangin gitu. Nasi Jagal, apanya yang dijagal yaaa.

Baca Juga: Nasi Pedas Bali Bu Andika

Dan waktu itu malam hari, karena aku penasaran banget dan aku tau sih sebenarnya suami lagi mager gitu nganter kemana-mana, tapi ya kata aku kapan lagi, yuk mending sekarang mumpung lagi gede nih rasa penasaran ini wwkwk. Berangkatlah kita ke daerah Bayur itu yang cukup jauh sih ya dari kota Tangerang Cikokol rumahku, sekitar 30-45 menit dengan motor.

Sejarah Nasi Jagal Tangerang

Pas udah mulai dekat, suami langsung mulai cerita nih dan disitu lokasinya ada disebrang dari sungai Cisadane. Sejarah Nasi Jagal ini dimulai memang karena lokasi di dekat area Rumah Penjagalan Hewan (RPH) yang pastinya selalu ada stock seperti sisa daging kepala sapi, jeoran bahkan kepala sapi yang empuk untuk bisa dijual kepada para pekerja yang di RPH tersebut. Dan waktu itu yang memasak adalah orang dari Madura, khas nya diberikan campuran kecap, bumbunya khas Madura dan tentunya nasi hangat.

nasi-jagal-bu-ida-bayur-tangerang
Nasi Jagal Bu Ida. Dokpri

Dari sejarah tersebut, aku merasa amaze dengan hal tersebut lho. Berawal dari memanfaatkan hal-hal yang bisa dimakan saat itu, dan tentunya untuk mereka yang terbatas belum bisa memakan daging, setidaknya bisa menikmati daging, walaupun dagingnya agak full lemak atau daging-daging empuk seperti di bagian kepala sapi. Justru jaman now mah, malah hal-hal kayak gitu yang dicari ngga sih? Tapi kudu hati-hati sama kolesterol dan makan dengan sewajarnya aja.

Baca Juga: Bebek Betutu Ayam Taliwang Recomended di Bali

Bagaimana Kelezatan Nasi Jagal Tangerang

Kalau ada yang tanya gimana kelezatan Nasi Jagal Tangerang ini, udah deeeeh yang suka banget sama lauk semur atau makanan dengan campuran kecap, plis harus banget coba Nasi Jagal Tangerang ini ya. Beberapa kali aku sering menemukan Nasi Jagal ini sudah sampai di Tangerang Kota dan dijual-jual di gerobak gitu. 
nasi-goreng-jagal-tangerang
Nasi Goreng Jagal. Dokpri

Tapi kalau yang pengen pengalamannya dapet banget, wajib coba langsung di tempat Nasi Jagal Bayur ini ya. Sesampainya di sana kita langsung dihadapkan dengan beragam macam pilihan warung-warung yang sudah jual Nasi Jagal ini. Tinggal kita pilih aja mau parkir di mana, dan kalau aku sih pilih yang paling ramai dan banyak orang yang datang ke warung itu. Jatuhlah pilihan ke warung Bu Ida ini dan saat itu satu porsi Nasi Jagal khas Tangerang ini adalah 11,000 rupiah sedangkan nasi goreng jagal nya 12,000.
enaknya-makan-nasi-jagal-tangerang
Izin ya paksu fotonya sebagai pemanis lagi mam nasi jagal. Dokpri


Sangat nikmat jika dinikmati dengan tambahan sambal cabai yang disediakan di setiap meja. Rasanya tuh enak bagi yang terbiasa dengan makanan kecap ya, dan kalau buat aku sih sebenarnya tergolong manissss banget haha, apa karena aku tipe yang ngga begitu mencampur apapun dengan kecap. Mentok-mentok ya telur ceplok pakai kecap, hehe. 


Dan pas banget ada taburan bawang goreng di atasnya kayak gini. Lezat bangetttt sih, dan untuk nasi goreng jagalnya seperti nasi goreng dengan tambahan daging jagalnya guys. Di tempatnya juga tersedia beragam kerupuk rambak dan emping sambil ada lalapan mentimunnya (sorry udah dimakan duluan ngga kefoto haha). Aku ingin terus membuat nasi jagal ini makin membumi dan dikenal sebagai warisan budaya masyarakat Tangerang.

So, kira-kira kalian penasaran ngga sama Nasi Jagal khas Tangerang ini? Atau ada yang sudah pernah coba menyantapnya, rate nya berapa nih kalau boleh tau, share juga di kolom komentar ya!



Review Istora Resto di Purwakarta


istora-resto-purwakarta
Dokpri

Hai hai, jadi kali ini aku mau cerita soal pengalaman pergi yang mendadak dan cukup jauh ya ke daerah Purwakarta (aku otw dari Tangerang). Aku inget banget waktu itu kenapa kita berbondong-bondong ke Purwakarta, karena ayah mertua habis sakit dan ditanyain kan mau makan di mana yang bisa ningkatin mood dia, atau ke resto yang lokasinya bisa ngebuat beliau lebih fresh aja gitu. Karena selama sakit memang untuk makan agak susah masuk dan sangat pilih-pilih.

Baca Juga: Cafe Dekat Kampus ITB Super Cozy

Tercetuslah, pengen ke Purwakarta katanya. Dan hari itu juga, kita semua (keluarga suami) lengkap sama keponakan, berangkat ke Purwakarta dan destinasi kita adalah Istora Resto, Purwakarta. Jujur aja terakhir aku ke Purwakarta itu pas masih SMP dan masih tinggal di Rengasdengklok. Waktu itu, acara pengajian cabe rawit ngadain jalan-jalan ke Waduk Jatiluhur dan ya waktu itu kayak cuma lihat air di bendungan aja dan makan-makan ala piknik.

review-istora-resto-dekat-waduk-jatiluhur
Dokpri

Dan hari itu aku bisa jalan bareng untuk makan siang doang nih ceritanya haha, karena pengen banget Ayah sembuh dan ngerasain makan dengan enak. Ketika sampai di Purwakarta tepatnya di Jatiluhurnya, kita langsung nemuin penjaga tiket dan seperti biasa kita masuk pakai tiket. Jujur aja aku lupa help ini berapa tapi bayarnya per mobil kok.

First Impression Istora Resto Purwakarta

istora-resto-menu
Dokpri

Waktu kita datang, Covid-19 masih belum begitu reda dan lokasi itu sepi banget gitu guys. Hanya ada keluargaku dan ngga lama baru ada keluarga yang datang, itu pun saat keluargaku udah beres-beres mau otw pulang. Secara lokasi, memang enak ya buat healing sambil makan siang bareng-bareng atau maksimal berdua deh dan kayaknya kalau sendirian banget, bakal ngga dapet experience nya.


Di lokasi juga seru sih, banyak spot-spot yang bisa di explore untuk berfoto atau mengajak si Kecil bermain. Kebetulan ada satu keponakan aku yang masih bocil, dia happy banget, kayak playground nya dia gitu. Disitu ada beberapa hewan yang dikandang kayak burung dan juga ayam-ayam. Sebelum masuk ke restonya, kita bisa melewati bebatuan yang bawahnya itu kolam ikan koi, lho. Tapi selalu awasi anak-anak ya, karena aku juga ngeri-ngeri sedap deh pas nemenin keponakanku main di sini.

view-waduk-jatiluhur
Dokpri

Saat memesan menu, sayangnya foto makanannya udah ngga ada di galeri HP ku sad, tapi overall enak-enak namun agak lama penyajiannya nih. Dan dari karyawan resto juga kayak kurang satset gitu, kita yang mau mesen susah-susah tuh yaudah mesen yang gampang dan udah biasa gitu hehe. Yang aku inget keponakanku pesan nasi goreng atau apa ya, tapi datengnya tuh paling akhir, akhirnya pesan menu satu lagi dan diminta untuk cepet, haha. Aku ngga tau sih, apa mungkin saat ini management nya udah membuat perubahan dan lebih baik lagi, we never now sampai aku kesitu lagi hehe.

spot-foto-istora-resto-purwakarta
Dokpri


Selain itu, pemandangannya memang cantik sih, trus sambil ada angin sepoi-sepoi gitu, makan juga terasa nyaman. Kalau dari segi harga, around 500-800 ribu kita spend di sini dengan total jumlah orang dewasa 9 orang dan anak kecilnya 2 orang. Setelah selesai makan, kita sempat berfoto-foto di bagian bawah Istora Resto ini yang disediakan juga buat bersantai. 


Dan ngga jauh dari situ juga ada spot seperti kita ada di bagian deck depan kapal atau perahu. Seru sih, dan lumayan banget jalan-jalan makan siang sampai jauh-jauh ke Purwakarta. Btw, ngga jauh dari tempat kita makan di Istora Resto ini, sejauh mata memandang, kita bisa melihat suasana waduk Jatiluhur yang megah dan indah juga ternyata. Kalian ada yang punya pengalaman seru untuk explore Purwakarta? Boleh banget komentar di bawah ini, lokasi menarik yang wajib dikunjungi kalau ke Purwakarta (tentunya selain Waduk Jatiluhur atau sate Maranggi Hj. Yeti yah).