Rumah Tak Kasat Mata (Bukan Cerita Horor)

by - Agustus 24, 2019

cerita horor, rumah tak kasat mata
(source: pexels.com)

Halo semuanyaa.....

Sudah dijelaskan diatas ya, kalo sebenarnya ini bukan kisah horror atau yang mengandung unsur penampakan. Karena sampai aku usia 25 tahun dan menikah pun, alhamdulillah nya belum sekalipun di perlihatkan dengan makhluk-makhluk astral kayak yang ada di film horor Indonesia dulu itu lho. Yang putih di iket-iket, yang rambut nya panjang atau yang postur nya gede banget, alhamdulillah engga.

Malah, jujur aja rasa takut mah pasti ada ya, dan ini muncul saat bergulir kisah-kisah itu tadi dan masuk dalam imajinasi kita seolah-olah semuanya itu terjadi secara nyata. Mulai dari kisah di kamar  tidur, kamar mandi, ruang tamu atau lukisan dan masih banyak macemnya, aku jadi mudah parno dan kadang habis di ceritain yang horor belum tentu kebenarannya, pasti selalu minta temenin mamah untuk sekedar ke kamar mandi.

Tapi tenang, itu udah berjalan saat aku masih SD kok, kalo sekarang takut karena takut sama dosa, takutnya sama Allah hehe. 

Kejadian itu nyatanya terjadi di rumahku  

Kalo bisa dibilang, percaya dan ga percaya, nyatanya hal ghoib itu selalu ada diantara kehidupan dunia nyata kita ini. Kita juga harus percaya dengan keadaan dan keberadaan bahwa ada makhluk Allah yang lain selain diri kita seperti halnya jin dan juga setan.
Memang issue terkait bahwa rumahku bukannya berhantu sih, hanya saja letaknya paling depan banget setelah gerbang masuk wilayah perumahan dan ada bundaran gitu ditambah ada bangunan yang sudah rusak, tepat di depan rumahku ini.

Hal inilah yang menjadi pemicu hal-hal kurang menyenangkan itu terjadi. Sebenarnya, bukan karena aku diganggu oleh hal-hal mistis, misal kayak piring terbang atau seperti ada yang mandi di kamar mandi namun nyatanya tidak ada orang di dalamnya. Ga kayak gitu..

Tapi ini berhubungan dengan bisnis yang dijalankan oleh mamahku dalam kesehariannya di rumah. Mamah punya warung sembako, kecil-kecilan aja sebenarnya, untuk membuat mamah ada kegiatan karena papah masih bekerja jauh di Papua, adikku kini sudah bekerja di Cibinong dan aku setelah menikah ikut suami ke Tangerang, tetap menyempatkan untuk berkunjung. 

Tetap saja, keseharian jika tidak ada kegiatan seperti halnya berdagang ini, akan merasa sangat bosan. Bisa terbayangkanlah, sendirian namun tidak ada kegiatan. Hingga keanehan makin lama bermunculan seiring berjalannya waktu.

Mematikan rezeki orang lain dengan cara-cara mistis

Sorry to say, tapi beneran gengges banget kalo tau ada orang yang sama-sama mencari rezeki namun dengan cara yang tidak fair, hingga menghalalkan segala cara. Kalo menurut aku, it's okay aja dia mau ke dukun mana pun, itu hidup-hidupnya dia ya.
Tapi apakah tidak ada rasa perikemanusiaan jika itu yang membuat si pemakai tadi memberikan dampak negatif pada usaha orang lain, alias mematikan usaha ini dengan membuat tidak nampak. Yup, rumahku tidak nampak seperti rumah dikalangan para pembeli yang akan berbelok di warung mamahku.

Awalnya aku juga ga seberapa sadar gitu, ketika ada pembeli yang membawa gas kosong, bolak-balik lewat gang tapi ga berhenti di depan rumah. Jelas-jelas warung mamah buka dengan lebar, pintu pagar depan warung juga dibuka lebar, kok sampe ga ngeliat gitu kalo mamah juga ada barang-barang kayak tabung gas dari berbagai jenis?

Akhirnya dengan rasa penasaran, mamahku keluar dan memanggil abang-abang yang lagi cari gas itu.
"Mas disini juga ada gas, emang ga keliatan apa gimana?"

Masnya bilang
"Oh, ibu emang ada? Tadi saya lewat disini ga ada warung, adanya tumpukan besi-besi gitu".

Nah disitulah keanehan yang semakin menjadi, pasalnya mungkin aja ga cuma satu orang ini aja yang melihat rumahku, khusunya warung mamah ini tampak kasat mata, seperti tumpukan besi-besi gitu katanya. 

Karena ya kebetulan aja, yang terjadi percakapan ini ya saat mamahku dengan gentle menanyakan langsung. Kalo yang cuma lewat-lewat gitu aja, kan mamahku ngira nya, ya berarti bukan rezeki mamah gitu.

Ya, kalo udah gini, lantas masa kita berdiam diri atau lebih parahnya membalas pekerjaan orang-orang yang mempunyai rasa iri terhadap rezeki orang lain, lalu mematikan rezeki orang lain dengan jalan kayak gini.

Esmeralda...sungguhlah tidak fair, aku gregetan banget-banget, tapi mau apalagi, kita cuma bisa berserah diri, banyak beristigfar dan meminta ampun kepada Allah dan meminta kepada Allah, bagi orang-orang yang menutup rezeki orang lain itu, dibukakan mata batinnya agar tidak meneruskan kegiatan ini yang jelas-jelas merugikan orang lain banget.

Jika ada yang mengalaminya juga, pasti di kehidupan berbisnis, apalagi mamahku rumahnya di daerah udah ga asing lagi ya. Permainan mistis kayak gini, kayaknya masih aja bertahan di jaman yang katanya udah era millenial, di jaman yang sudah mau menuju revolusi industri 4.0 

Oleh sebab itu bagi pembacaku, memang berat ya untuk menjalani kehidupan ini secara jujur. Tapi itu memang kewajiban kita kok, untuk menjalani hidup dengan sebaik-baiknya. Apakah dengan membaiknya kehidupan kita, sementara kehidupan orang lain menjadi buruk lalu kita pantas berbangga akan hal itu? Semoga bisa dijadikan pelajaran dan introspeksi bersama, kadang uang menjadi jalan orang untuk bisa buta arah, hingga menghalalkan segala cara.
 


You May Also Like

26 komentar

  1. aku kira kayak gini cuma mitos mba, ternyata benar adanya ya

    BalasHapus
  2. Ya ampun sudah 2019 masih saja ada yang main beginian~ padahal bersaing bisnis secara sehat saja kan bisa karena rejeki sudah diatur oleh Sang Pencipta. Masa sampai tega melakukan hal seperti itu untuk bisnis orang lain :/ semoga rejeki mama mba diluaskan ya dan semoga dihindari dari hal-hal yang kurang menyenangkan. Amiiin.

    BalasHapus
  3. maaf, cuma mau tau aja. Dari mana mbak berasumsi kalau ada yang tidak fair menutup rejeki dgn cara 'halus' spt itu? cuma dari pendapat satu org yang terkesan melihat tumpukan besi alih-alih warung mama mbak? hanya khawatir jatuhnya khusnuzon, yang malah berbalik ke kita, walau tidak dipungkiri bahwa hal semacam itu memang ada

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dari mana saya berasumsi? Ya saya liat sendiri lah.
      Ini kejadian yg berulang d tahun ini lagi, setelah 8 tahun lalu.

      Saat 8 tahun lalu sempat kejadian dg visual tanah kosong dan juga pepohonan.

      Saya ga mungkin lah menuliskan hal kayak gini, sejembreng ini kalo cm dari satu research doang.


      Hapus
  4. Semoga yang membuat/berniat tidak baik kepada mama mbak diberikan hidayah bahwa yang dilakukanya salah, dan saya juga sering mendengar cerita sesama pedagang ada saja yang iri dan berbuat diluar nalar

    BalasHapus
  5. ini terjadi beneran di ruko yang ada bengkel Yamaha milik keluarga suami. Itu ruko berjejer 10 biji dan sempat selama 1 tahun kosong

    yang aneh kalau mesan taxi online atau ojek online, satu pun ga pernah merasa "melewati" ruko kecuali kita jelasin detail .. bahkan sampe dipandu masuk ke jalanan ... padahal rukonya persis di pinggir jalan raya!

    BalasHapus
  6. Grandy, ikut sedih dengar ini ya. Oh ya, apakah Grandy udah berinisiatif membuka plang besar-besar untuk mempromosikan usaha warung ibunya dan menaruhnya di Google My Business?

    BalasHapus
  7. Emang klo 7dh maslah kaya gini tuh perxaya ga percaya ya.. tp emang krnyataan nya pasti ada aja.. semoga hikmah nya kita semakin di dekatkan sama yg di atas ya mba..

    BalasHapus
  8. Waduh ngeri juga ya mbak, akupun pernah makan di tempat makan dan ada kesurupan masal, konon kata yg tahu, itu kiriman dari saingan bisnisnya, biar sepi gitu

    BalasHapus
  9. Serem banget sih ini, tapi memang benar ini tuh ada karena temanku pernah ngalamin juga. Saat ia pindah ke luar kota lalu mencoba membuka tempat makan disebuah ruko, yang bersebelahan dengan toko lainnya yang tidak ada kompetitor sama sekali. Lalu tiba-tiba semua toko di ruko itu tak pernah ada pengunjung yang ramai, sehari katanya hanya 1-3 orang saja yang datang.

    Ternyata waktu malam-malam salah satu penjaga ruko itu masih terbangun dan dengar suara motor. Pas dilihat mereka sedang naburin tanah kuburan katanya dari ujung ke ujung ruko. Jadi kalau orang lewat tuh bangunan terlihat jelek sekali padahal bangunan minimalis cakep.

    BalasHapus
  10. Mudah - mudahan semuanya baik - baik saja. Kadang cerita atau kejadian gini tu suka takut yah. Eh tapi bismillah aja kan punya Allah yang selalu melindungi kita semua, aamiin. Eh btw ku follow ya blognya.

    BalasHapus
  11. aku sering juga nih denger cerita gini, percaya ga percaya tapi memang ada yang ngalamin, semoga sabar mba sekeluarga, aku setuju sama komennya kak vicky diatas mba, coba bikin brosur2 atau promoin lewat medsos juga

    BalasHapus
  12. ya ampun di jaman serba modern begini masih ada aja yang memakai jasa klenik ya? kupikir mitos, ternyata beneran ada ya? semoga rejeki mamah nya dilancarkan dan dijauhkan dari orang2 berniat ga bagus ya mbak ;)

    BalasHapus
  13. Orang tuaku juga pernah gini waktu jualan. Aneh tapi nyata di zaman serba maju masih Ada yaa cara-cara seperti ini

    BalasHapus
  14. Wah ternyata beneran ya, sodaraku juga buka bengkel gitu ada orang dorong motor macet sampe dipanggilin katanya gak kliatan kalo ada bengkel

    BalasHapus
  15. Ya ampun baru ngeh mba ada beginian lagi :(. smoga dimudahkan dan dilancarkan rejekinya untuk mamanya ya mba. Aamiin

    BalasHapus
  16. Zaman udah modern masih aja ya ada yang main begini. Tapi katanya sih memang banyak. Temenku tuh, anaknya indigo gitu. Dia kalo ikut ke pasar sering jerit-jerit. Katanya di tiap toko ada aja makhluk aneh. Dari monyet, raksasa, babi, dll. Katanya sih, para pedagangnya memang pake penglaris dengan bantuan siluman-siluman itu. Hiiiy... serem 🙄

    BalasHapus
  17. Hal kayak gini emang sering banget terjadi yaa Teh aneh banget padahal mah gausah ngelakuin hal yang kayak gitu yaa, kan rezeki mah udah ada yang ngatur Semoga kita selalu dalam lindungan Allah yaa aamiiin

    BalasHapus
  18. bukan cerita horror tapi serem deh kak :(( rasanya pengen bilang ke orang yang pake guna2 itu : WOY UDAH 2019 KALEEE masih aja pake mistis buat kayak gitu -__- semoga cepat insyaf deh doi

    BalasHapus
  19. Baca cerita Grandis jadi inget kalau ada beberapa usaha yang memang ada yang di sukai, karena mungkin lebih laris dan lain sebagainya.
    Bisa dicoba dek...dzikr pagi dan petangnya di rutinkan.

    Semoga Allah melindungi Ibu, khususnya.

    BalasHapus
  20. Aku percaya sih, soalnya dulu usaha mama juga pernah nih diginiin pake hal mistis yg sama sekali ga sempat kita pikirkan. Banyakin berdoa aja kaa. Semoga sekeluarga tetap dilindungi ya kak ❤

    BalasHapus
  21. Seberat apapun hidup, kita harus tetap jujur ya meskipun itu sangat berat ya, dan hal mistis di dunia usaha itu banyak sekali

    BalasHapus
  22. Percaya nggak percaya tapi hal kayak gini masih ada terjadi di beberapa tempat

    BalasHapus
  23. Semoga usaha mama selalu berkah ya Mba. Dihindarkan dari hal2 seperti itu ya Mba. Minta perlindungan sama Allah Azza Wajalla.

    BalasHapus
  24. kadang juga denger cerita cerita kaya gini dari temenku, terus ka gimana jadinya warung mamah sekarang? bisa dibuka/? apa di biarin begitu aja?

    BalasHapus
  25. Wah, bisa gitu yaaa rumah mamahmu jadi ga keliatan sama orang yang lewat itu? Sungguh ngeri kalau membayangkan misal ada beneran kekuatan lain yang digunakan orang lain untuk menutup jalan rejeki mamahmu. Tapi biasanya yang gitu itu akan mbalik ke orangnya sendiri lho ketika dia kehabisan tumbal. Huhuuu... gitu sih yang pernah kudengarkan cerita2 mistis rangorang itu.

    Yang penting mamahmu tawakal dan rajin berdoa aja ya. Namanya rejeki itu tak pernah tertukar kok.

    BalasHapus