Glamping Lakeside Review: Pengalaman Menginap di Tengah Hamparan Teh dan Situ Patenggang

review menginap Glamping Lakeside
(Jembatan Glamping Lakeside Situ Patenggang. Dokpri)

Setelah menginap di Taman Bougenville yang menyediakan Villa yang cukup private, rasanya kami tidak ingin kembali ke Jakarta dan Tangerang dulu. Masih mencari penginapan yang ready, tentu dengan konsep Villa, karena kami berjumlah 11 orang dengan 2 anak kecil dan 1 balita.

Akhirnya setelah kegalauan karena di Taman Bougenville itu susah sinyal parah, dan kita menginap di Glamping Lakeside daerah Ranca Upas-Ranca Bali Situ Patenggang dan aku baru inget lagi, pernah ada acara satu PP (Pharmaceuticals Product) yang di danai oleh pak Iswantoro, tengkyu so much bapak.


Tapi dulu itu kami mengiap di Emte Highland, depanan sama kawah Ciwiday dan seumur-umur papahku asli Bandung, aku kerja hampir 5 tahun di Bandung, belum pernah sekalipun ke Ciwidey ini lho, karena super penasaran aku memendam perasaan ingin ke Ciwidey itu hanya seperti aku dan Allah aja yang tau (LOL lebayyyy).

Explore Kawah Putih Ciwidey Dulu

kawah putih ciwidey
(Hutan mati kawah putih Ciwidey. Dokpri)

So sebelum kita ke Glamping Lakeside, aku dan rombongan cantik jelita dan ceria ini ke Kawah Putih Ciwidey dengan biaya masuk kalo mobil isinya ada 4 orang sekitar 250-an ribu, duh aku lupa ga foto juga sih, pokoknya segitu ya. 

Pas sampai disana, parkiran sepi banget, cuma ada 3 mobil dan kita kayak buru-buru gitu lah. Dan posisinya memang nanjak sedikit baru deh sampai ke kawah putihnya. Lokasinya udah enak, udah ada tangga juga yang bisa dipakai buat kalian ootd ala-ala (eh itu aku sih wkwk).
kawah putih ciwidey
(Sering susah diajak foto. Kawah putih Ciwidey. Dokpri)

Dan bau belerang yang cukup menyengat. Ga lupa buat foto di hutan matinya, dan tak lama ada gerimis cantik yang membasahi bumi, melipir sebentar trus foto, trus bubar jalan. Sesingkat itu lho kita kesini, karena memang gabisa terlalu explore, mengingat kondisi masih ada pandemi Covid-19 dan ya kita hanya menikmati hamparan kawah putih yang menurut suamiku ada perbedaa, jadi lebih banjir aja gitu belerangnya, dulu ga sebanyak ini.

Jadi sekarang tuh penampakannya kayak danau malahan, ya tapi belerang itu sebenarnya. Habis puas foto-foto (dan ya aku sebagai followers aja) kita langsung ke Glamping Lakeside nya. Dengan posisi pas kita sampai di lokasi, tenda kita itu jadi di bagi 2, gabisa jadi satu dan pemandangannya kurang begitu oke. Ga langsung view Situ Patenggangnya.

Review Glamping Lakeside, Situ Patengggang

review menginap Glamping Lakeside
(Saat di Family tent Glamping Lakeside. Dokpri)

Aku mencoba melobby aa yang buat urus persoalan booking ini, dan akhirnya kita bisa pindah ke family tent 4 yang lokasinya itu pas banget depannya itu Situ Patenggang. Kalo aku sih jujur kondisi tendanya ini persis kayak tenda mongol gitu, dan kalo pas semuanya masuk, beneran kayak lagi ngungsi btw.

Trus ya kurang instagramable, kalo buat foto-foto di kasurnya untuk ala-ala review staycation penginapan gitu gengs. Menjual pemandangannya aja dan ketika sampai disini ya kita makan siang dulu di Pinisi Resto dengan jarak yang gak jauh dari family tent ini.
review menginap Glamping Lakeside
(jembatan high rope di Pinisi Resto. Dokpri)

Jujur kenapa aku takut banget pas ngelewatin jembatan high rope di pinisi resto ini dong. Apalagi kalo udah lebih dari 3 orang lewat dengan gerakan yang berbeda-beda pastinya, bikin nambah ngeri bos. Dan untuk makanannya sendiri sih standar ya, aku pas makan siang pesen nasi goreng pasundan, dengan khas aroma terasi dan juga sepotong ayam goreng. 

Jadi selama nginap 2 malam ini, jujur aja rasanya blenger sama ayam goreng. Malamnya kita beristirahat dan momen keponakan aku yang super uwuw ini akhirnya bisa jalan yeay! Dan tau gak sih kalian tuh kalo nginap di Glamping Lakeside prefer buat bawa selimut cadangan atau sleeping bag deh. Asli dingin banget, dinginnya ngalahin yang pas waktu nginap di Villa Tamana Bougenville.

review menginap Glamping Lakeside
(masih di jembatan Glamping Lakeside. Dokpri)

Keesokan harinya viewnya tuh begitu luar biasa dan kita langsung menyebrangi jembatan yang ada di sepanjang Situ Patenggang itu. Oh ya gengs, sedikit aja nih cerita legenda tentang Situ Patenggang itu kalo ga salah menceritakan soal lidi yang dicabut trus keluar air dari situ sehingga menjadi Situ, kalo di bahasa Sunda, Situ itu artinya danau.
review menginap Glamping Lakeside
(Hemm jadi inget prewed ya di Glamping Lakeside. Dokpri)

Foto-foto gemes di atas jembatan ini menjadi daya tarik sendiri lho. Aku juga banyak menghasilkan foto-foto instagramable, tapi sayangnya outfitnya sungguh super santai dan tanpa polesan make up dan dengan bergo andalan, jadi ya maklum ya hehe. 

Di Glamping Lakeside juga, jangan ketinggalan buat cobain Golesat, semacam area permainan anak-anak dan suami aku nyesel karena gabisa ikutan, secara dia langsung tidur, padahal lagi diajakin sama keponakannya hehe. Untuk masuknya dengan membayar 50K aja perorang ya, udah bisa nikmatin Golesat. Tapi perlu adanya pengawasan orang tua nih. bahkan untuk anak usia 10-12 tahun, harus barengin sama orang dewasa untuk mengendarainya.

review menginap Glamping Lakeside
(Foto ala-ala One Direction di Glamping Lakeside. Dokpri)

Semacam seluncuran papan gitu, tanpa mesin, kalo ga ada kontrol dari orang tua, bisa-bisa melesat tuh. Aku juga sangsi sih sama keamanannya, tapi alhamdulillah mereka seneng hehe. Dan kita juga bisa nikmatin sejuknya pepotoan di kebun teh ya. Aku ga begitu masuk ke dalam, karena takut ada binatang, lumayan berkeliaran anjing guys disini, jadi ya be carefull aja ya. 

Waktunya check out dari Glamping Lakeside

review menginap Glamping Lakeside
(sebelum checkout dari Glamping Lakeside, foto diatas Pinisi restonya. Dokpri)

Oya untuk sarapannya sih, aku ke Pinis restonya ya, dengan menu yang standard dan ayam goreng lagi, jadi inget ipin upin. Banyak juga yang diantar ke kamar dan tidak dine in, hanya saja karena kami habis dari jembatan di Situ Patenggang itu, rasanya biar sekalian aja ke Pinisi Restonya.


Saat checkout, total sewa untuk family tent di Glamping Lakeside ini adalah 3.2 juta-an ya guys, dengan kapasitas 2 bed besar dan ada tambahan 4 extra bed, karena kita total ada 10-12 orang (udah sama bocil). 

Kalo pagi juga enak buat masak-masak mendoan (ini sih ngangetin dari pesen ke service room hehe) dan ngegorengnya juga pake kompor portable. Pokoknya kalo ke villa jangan lupa bawa kompor super bikin mudah segala urusan memasak. Dan masih sempet juga goreng ayam, jambal roti sama sambel bawang haha. 
glamping lakeside situ patenggang
(spot foto kece di Glamping Lakeside situ patenggang. Dokpri)

Totally ada beberapa lokasi explore untuk anak-anak bisa playground yang ditutup, ya mungkin efek dari covid-19 ini dan yang pasti, ketika kita disana tuh benar-benar posisinya ga begitu ramai sih. Dan tetap jaga protokol kesehatan diri dan keluarga kita. Seperti pagi-pagi para keponakan aku udah ngerengek mau ke taman kelinci yang ada di samping Pinisi Resto, tapi ya sedang ditutup akibat dampak Covid-19 ini.


Dan pas sampai disini juga, sepertinya Glamping Lakeside nya itu baru aja menggeliat kembali setelah masa PSBB Jawa Barat selesai atau berakhir. Aku juga harapannya sih memang segera usai pandemi ini, bikin kita semuanya terus berusaha struggle, semoga semuanya sehat-sehat ya!
glamping lakeside situ patenggang
(ga ketinggalan buat foto langit ala-ala di Glamping Lakeside. Dokpri)

5 komentar

  1. Situ Patenggang ini juga bagus sih viewnya sendiri. Btw aku baru tahu kalau bisa glamping di sekitar Situ 😂
    Dan harganya bisa dibilang masih oke lah ya kak dengan kantong. Standart glamping banget harganya tapi viewnya kalau pagi-pagi sih pasti ciamik banget!
    Ngomong-ngomong, kamar mandinya gimana kak? Di luar tenda kah?

    BalasHapus
  2. wah akwah putih beda ya sekarang lebih bagus dibanding aku ke sana

    BalasHapus
  3. Isssh udh lamaaaa banget aku ke trakhir ke Ciwidey. Malah pas kesana tiket msk utk mobil itu blm ada :p. Makanya pas baca tiket mobil aja 250rb, lgs kaget hahahahaha. Jd mahal banget.

    THN lalu ke Bandung Ama kantor, aku tu sbnrnya pgn ngerasain glamping. Tp sayangnya si bos ga mau :D. Pgn hotel aja. Makanya sampe skr ga kesampaian mba cobain tidur ala2 tenda mewah :D.

    Ntr deh, kalo udh aman, pgn ke Bandung lagi Ama anak2

    BalasHapus
  4. Hidup di Jatinangor 4 tahun, aku belum pernah ke kawah putih.. XD
    Tapi aku sempet ke saudaranya kawah putih yang ada di Garut, eh iya g sih? Lah kenapa jadi meragukan diriku sendiri.

    Kalau dari review nya nih, dengan harga sama tempatnya cocok buat liburan sekeluarga. Nah susahnya, aku belum berkeluarga ini. Apakah ada yang mau mengadopsiku sebagai istri?

    BalasHapus
  5. seruu mbak apalagi bisa nginep di areanya, pagi-pagi nikmati udara pagi dengan view kebun teh, segerr banget

    BalasHapus