Klinik THT Astiti Tangerang Kota (My Honest Review)


klinik THT astiti review
(Review klinik THT Astiti: periksa dan bersihkan kotoran telinga. Dokpri)

Klinik THT Astiti Tangerang Kota (My Honest Review)

Hai hai jadi aku mau cerita soal periksa THT ke sebuah klinik THT kota Tangerang yang awalnya kayak yaudah pasrah aja gitu. Dan justru pada akhirnya kita memutuskan buat rutin periksa THT di sini.

Honestly ini aku tulis karena pengen berbagi aja soal periksa ke THT itu ngga harus ke dokter yang ada di RS. Karena apa? Aku udah pengalaman periksa THT karena kondisi telinga suamiku itu memang harus dibersihkan by dokter THT dengan alat karena ia mengalami trauma pemakaian Cutton buds. 

Pengalaman bersihkan telinga selain di klinik THT

Mayapada RS aku periksa THT kesana itu di tahun 2019 akhir dengan kondisi telinga suamiku berdegung dan seperti budeg sebelah. Sehabis itu prosesnya juga membuat dia tak nyaman dan terasa nyeri, plus total biaya yang dikeluarkan adalah 800 ribu diluar obat, kalau ditotal dengan obat bisa 1,3 jutaan GUYSSSSS. Menangis wkwk. Karena suamiku keluhannya karena kotoran telinga aja ya memang cuma dibersihkan aja sih.

Baca Juga: Pengalaman Promil di Klinik Bocah Indonesia RS Primaya Tangerang Kota

So pada tahun 2021 hal ini kejadian lagi dan aku lupa marked soal tanggal di mana jadwal rutin pembersihan telinga buat suamiku harusnya terjadwal. Pagi itu ia terbangun dengan kondisi telinga yang ngga nyaman. Aku yang lagi berusaha untuk hemat pengeluaran rumah tangga mencari opsi dengan Googling klinik THT di Tangerang yang worth it selain harus ke RS.

Pertimbangan kami kalau ke RS di masa pandemi ini pastilah harus ada tes rapid dan ya aku males aja gitu datengin RS lagi masa-masa kayak gini.

Klinik THT Astiti: Pengalaman bersihkan telinga di klinik THT Kota Tangerang

kondisi klinik THT Astiti tangerang
(Lumayan besar sih parkiran klinik THT nya. Dokpri)

Sore itu dengan tekad dan sudah mencoba untuk telfon nomor yang ada di Google soal Klinik THT Astiti ini namun nihil hasilnya. Yaudah kita kesana dengan jarak yang lumayan sih dari posisi rumahku di Cikokol yang kurang lebih 30 menit pakai motor.

Pertama datang jam 17.30 dan disana sudah ramai banget sedangkan dokternya aja belum datang. Jadi dokter akan hadir di jam 18.00 atau 18.30 dan waktu praktek itu sampai jam 20.00 setiap hari kecuali hari Sabtu dan Minggu.

Baca Juga: Kepoin Seminar Bareng Kemenkes dan dr. Gia Yuk!

Nah kejadian kuping suamiku terasa kotor itu karena aku berusaha membersihkannya menggunakan Cutton buds dan malah membuat kotorannya makin terdorong ke dalam, huhu maafkan aku cuamik. Pas sampai disana kita ada di urutan 18 dan pasti akan malam banget, kita nunggu sampai 18.45 dan suamiku tuh gasabar aja akhirnya ngajak pulang dong.

Kebetulan karena dokter praktek THT di Klinik Astiti ini ada 2 yaitu pria dan wanita dan pas banget praktis besoknya itu pria.

Jadwal dokter Klinik THT Astiti:

Senin Jumat dan Sabtu: dr. Hj. Marhaeni S.SP.THT.KL

Selasa Rabu Kamis: dr. Ibnu Harris F.SP.THT.KL (K)

Pokoknya Klinik THT Astiti kota Tangerang ini praktiknya dari Senin-Sabtu dari pukul 18.00-20.00 ya guys!

Jadilah kita datang lagi besok LOL. Namun dengan strategi baru haha, jadi kita udah otw dari rumah jam setengah 4 agar sampai di sana bisa langsung catet nama pasien dan alhamdulillah suamiku urutan ke-4 itu better banget dari yang kemarin. Kalau kemarin udah kesorean bahkan sampai antriannya no 18 itu, kita masuk ke dalam dan mendaftar sama bapak-bapak yang ada di loket.

Pengalaman bersihkan telinga di Klinik THT Astiti Tangerang Kota

jadwal dokter praktik klinik THT Astiti tangerang
(Jadwal praktik dokter THT klinik Astiti Tangerang. Dokpri)


Giliran kami dipanggil dan aku juga ikut ke dalam untuk liat prosesnya. Dokter dan perawatnya pakai hazmat dan sesuai prokes banget jadi terasa aman sih. Lalu langsung disuruh buat duduk dan melakukan pemeriksaan serta pembersihan. 

Baca Juga: Rutin Minum Yogurt YOFORIA, Manfaatnya Luar Biasa!

Prosesnya tuh sebentar dan paling 15 menit deh, dengan dikasih semprotan cairan gitu kata suamiku rasanya ga sakit dan plong banget. Masa dia bilang bisa denger suaranya setan, saking clear nya telinga dia. Lagian sih huftttt, kayaknya dia ada budget sendiri untuk kasus telinga ini, selain karena produksi kotorannya cukup banyak dan jadi concern khusus yaudah lah ya masa-masa muda harus happy aja wkwkwk.

daftar pasien klinik THT astiti tangerang
(Kalau datangnya "pagian" isi data manual di sini yes. Dokpri)

lokasi klinik tht astiti kota tangerang
(Area depan Klinik THT Astiti Tangerang. Dokpri)


Biaya yang dikeluarkan adalah 200ribu saja all in dan tidak pakai tebus obat ya. Pembayarannya juga di dalam ruangan dan dilakukan oleh perawatnya. Pokoknya kalian ada permasalahan sama telinga apapun itu, aku prefer kalian untuk datang kesini dan baiknya sih ya pakai strategi aku yang datang lebih awal dan setelah itu kami berdua bisa ditinggal untuk makan sore atau makan malam dan balik lagi ke Klinik THT Astiti ini sekitar jam 18.00

Baca Juga: Infertilitas? Kepoin Seminar Miliki Buah Hati Bersama Klinik Sammarie Basra

Semoga tulisan aku ini bermanfaat dan bisa memudahkan sekaligus membantu bagi yang ingin periksa THT namun dengan pelayanan baik serta tidak menguras kantong

25 komentar

  1. kalo aku pengalaman ke THT karena suka mimisan dan kering mimisannya, jadi di cek hidung sampai dalam (mirip deh kayak swab antigen cuma lebih dalam lagi), belum pernah punya pengalaman buat bersihin telinga. kalo darell pernah heheh

    BalasHapus
  2. ini kayaknya ga bisa pakai BPJS ya?

    Aku dulu juga pernah ke dokter THT, gegara keseringan main cotton buds wkwkw, karena mager parah, akhirnya infeksi dah

    BalasHapus
  3. senang kalau dapat klinik yg petugasnya ramah dan pelayanannya memuaskan.
    Bahkan, kalau petugas ramah, ketika tindakan medis kurang oke pun kita masih lebih mudah memaafkan (kecuali mall praktik ya hehehe).
    Apalagi, pelayanan menyenangkan dan harga bersahabat...waaaah, langsung langganan deh :)

    BalasHapus
  4. Suamiku 2 minggu ini drama, telinganya ada benjolan ke dalam jadi lubangnya ketutup, ga taunya ada peradangan di sekitar gendang telinga, duh ada-ada aja,, jadinya dibawa ke RS deh,, kalo ini enak banget ya di klinik khusus THT lebih spesifik dan pas dokternya.... btw emang kudu rajin bersihin sih, kalo ga bisa pake cutton buds bisa pake yang kek besi itu soalnya ada sendok di ujungnya,,, kalo masih sedikit bisa tuh pake cutton buds

    BalasHapus
  5. Eh iya nih mirip pengalaman anak bungsuku yang kotorannya harus dibersihkan di klinik THT di Semarang. Waktu itu di rumah sakit tempat biasa kami melakukan perawatan kalo mesti rawat inap. Tapi itu jauh sebelum pandemi. Cuma sekali sih dan udah sembuh juga, katanya plong gitu abis dibersihkan oleh perawat dan dokter THT

    BalasHapus
  6. wah iya, dulu ibuku pernah penglamab seperti ini
    ya karena bersih in telinga pake cutoon buds, jadi ya harus ke klinik THT
    Aman ya klo kita bersih in telinga ke dokter THT

    BalasHapus
  7. Syukurlah ya, Mbak, suaminya bisa berobat di tempat yang pelayannya baik dengan biaya yang ramah di kantong.
    Klinik yang rekomended untuk warga yang ada di sekitar Tangerang.

    BalasHapus
  8. Wah murah ini, biaya 200 ribu sudah spesialis THT. Pantesan rameee
    Oia, anak bungsuku kasusnya sama nih sama suamimu tercinta. Tipe kotoran telinganya kering, maka ke THT biasanya...Sudah dua kali selama usianya kini. Padahal ya gitu, cuma dikasih cairan dan 15 menit bersiiih..tapi lega jadinya. Memang cotton bud ini dilema, alih-alih bersihin malah bikin perkara

    BalasHapus
  9. Lega banget kalau udah pertiksa gini dan menemukan klinik THT yang tepat ya Mbak
    AKu belum pernah periksa begini, semoga sehat selalu akunya aamiin. Biayanya lumayan ya.

    BalasHapus
  10. Aduh. aku kayakny perlu juga bersihin telinga kayak gitu. Tapi, aku kok takut ya. Heuheu asa takut katojos. Wkwkwk... gak sakit cenah?

    BalasHapus
  11. ih dulu jaman SD pernah ada dokter THT buat bersiin telinga murid murid, katanya dulu sakit bener pas dibersiin telinganya. Untungnya pas itu telinga aku bersih, jadi ga dikorek korek. wkwk. Ternyata sekarang kalo bersihin telinga ke dokter tht ngga pake sakit ya maaaak.. hihi

    BalasHapus
  12. Kasusnya sama nih dengan suamiku, setiap kali bersihkan telinga beberapa bulan sekali ke klinik. Dia udah ga mau lagi pake cotton bud karena jenis kotoran di telinganya emang beda. Bisa sampai mengerak gitu loh, harus pake cairan khusus yang di klinik THT untuk membersihkannya. Beda dengan telingaku yang kotorannya lembek dan gampang dibersihkan selepas mandi, itupun bersihinnya ga tiap hari demi keamanan.

    BalasHapus
  13. Duh anakku juga perlu dibersihkan telinganya nih tapi aku masih parno ke dokter..cari yang aman kayak klinik ini kali ya..semoga bisa dan nggak terlalu mahal..

    BalasHapus
  14. Ini anakku banget, kalau bersihin telinga harus ke THT tapi semenjak pandemi ini aku bersihin di rumah sendiri. Konsul sama dokter THT, palingan cuma aku lap dan ambil kotoran yang diluar-luar, gak berani ngorek ke dalam.

    BalasHapus
  15. Jadi ingat dokter Erika, SP THT.
    Doi bilang membersihkan telinga itu kalau bisa sekali saja dalam setahun, karena kotoran itu sebenarnya untuk melindungi telinga.
    Nah Loe!

    Langsung dong aku kaget, soalnya aku hampir dua hari sekali membersihkan telinga, terutama kalau habis mandi, karena ada tetesan air yang tak diundang merembes masuk.

    Kini bisa dibilang aku hanya sekali sebulan.
    Masih belum bisa sekali setahun.
    Habis suka gatal sih telingaku, apalagi kalau pasca keramas.

    BalasHapus
  16. Makasih mba reviewnya, noted banget secara kalau periksa THT k rs saat pandemi begini agak takut ya krn banyak orang belum lg kalau bayar ga d cover bpjs , mihil

    BalasHapus
  17. Wah jadi inget pengalamanku ke THT beberapa tahun lalu..Tapi karena ada gangguan pas telingaku sakit banget..

    BalasHapus
  18. Ke THT ini amat disarankan siih...Aku terakhir ke THT, dokternya bilang "Ibu, kalau bersihin telinga jangan sendiri, lebih baik ke dokter. Kalau bersihin sendiri, bahaya."

    Nah,
    Yang jadi bahanya adalah karena telinga ini susah dilakukan operasi kalau terjadi apa-apa.
    Naudzubillahi min dzalik.

    Semoga jangan sampai sakit yang berat.

    Sehat-sehat selalu, dek dan suami.
    Bener banget memilih tempat yang nyaman untuk membersihkan bagian vital di tubuh.

    BalasHapus
  19. Suamiku nih yang sering ke THT karena cotton bud sering ketinggalan di dalam telinga hehe.. katanya Mahal biayanya. Tapi yang ini terjangkau juga ya...

    BalasHapus
  20. Cutton buds itu memang bahaya ya kalau ga hati-hati. Anak tetanggaku sampai di bawah ke THT karena telinganya berdarah saat membersihkan pakai cotton buds. Berdarah di dalam

    BalasHapus
  21. Dyyys, permasalahan kuping suamimu sama denganku. Wakakaka ... gampang banget buntu, kotoran telinga ga bisa keluar otomatis. Ini tuh aku menghindari cotton bud karena ga boleh dipakai, kan. Nyatanya telingaku istimewa, harus rutin dibersihkan pakai alat. Aku sampai stok obat pengencer kotoran telinga trus yang bagian bersihin ya paksu. Nama obatnya Forumen.

    BalasHapus
  22. jujur aku sendiri kalau lagi sakit telinga itu Emang gak takut gitu tapi aku sendiri pernah sih waktu itu langsung ke dokter THT takut sih

    BalasHapus
  23. udah lama nih aku enggak ke dokter THT. selama ini kalau sinusitisku kumat obatin sendiri aja. heheheh peace

    BalasHapus
  24. sayangnya di tanggerang ya mba lokasinya. jujur, aku belom pernah ke dokter THT dan ngerasa takut aja gitu klo mau konsul. tapi pas baca ini jadi sedikit mengurangi rasa takut deh. semoga ada pelayanan kaya gini juga deket rumah dengan harga yang ramah dikantong. tfs ya mbak.

    BalasHapus
  25. Kak alamat lengkap ny di mana ya

    BalasHapus