Mi Kocok Mang Dadeng, Mi Kocok Legendaris yang Rasanya Memang Enak

 

mi-kocok-mang-dadeng
Review Mi Kocok Mang Dadeng Bandung. Dokpri

Haaaai saat lebaran kemarin, kita sekeluarga seperti biasa ke Bandung. Awalnya di Bandung ini mau silahturahmi setelahnya mau kulineran. Eh qodarullah, papah ngga ambil kiri dan malah bablas ke tol Subang dan macet-macetan pas arah ke Bandung. Alhasil aku udah sampai dari jam 9nan harus nunggu sampai jam 11 siang hihi. Dan waktu silahturahmi jadi semakin terbatas karena bertambah aku dan sekeluarga ikut dibekam gitu sama sodara yang bisa bekam, katanya mumpung. Padahal sih, bisa next time yaudah tapi ya dinikmati aja.

Pulangnya kita mencari kesana kemari untuk semangkuk mi kocok Persib. Mulai ke store Persib nya langsung dan suami sempat try on juga beberapa jaket tapi ujung-ujungnya ngga jadi beli haha.

Trus kita carilah sampai ke stadion Persib, ketemu nih tapi sangat disayangkan pas sampai kesana, kita kehabisan. Trus sempat cari yang terdekat aja cuma jalan kaki tapi zonk. Kondisi udah malam, lelah dan efek dari akupuntur berasa banget. Suami sempat pengen pulang aja karena kita harus perjalanan dari Bandung ke Tangerang, tapi karena ngga enak sama papahku jadilah ide mi kocok Mang Dadeng dari adikku kepake banget. Dan Alhamdulillah sampai di sana, kondisi masih ramai dan memang antri banget.

Kalau tempat antri gini, udah pake jurus masuk aja dan langsung tanya apa bisa langsung pesan dan katanya bisa. Asal dapat tempat duduk, akhirnya kita berdiri gitu buat ngeliatin tempat duduk mana yang bisa kita dudukin dan ada kali 20menitan kita disitu dan Alhamdulillah dapat tempat dan harus rajin follow up untuk pesanan kita. Harus mau bawel dan ada satu orang yang stand by buat nanyain pesanan.

Review Mi Kocok Mang Dadeng Bandung

rekomendasi-mi-kocok-enak-di-bandung
Harus rajin follow up guys biar cepet sampe makanannya. Dokpri


Saat ramai kayak gini, udah pasti ada aja yang rese dan ngeselin jadi kudu sabar sabar aja. Mana penasaran seenak apa sih mi kocok nya sampai antri membludak gini. Sebenarnya bisa aja makan di mobil, tapi ya ngga seru dan aku tipikal kalo makan di lokasi ya makan aja di luar ngga bisa tuh di mobil, kecuali lagi di jalan dan harus makan karena di tol atau lagi bawa bekal, ya ini mah beda cerita lah ya.

Sewaktu pesanan kita sampai, apalagi suamiku pesannya mi Yamin karena ternyata dia ngga begitu suka sama tekstur mie nya mi kocok ini. Dia kalau makanan daerah agak-agak tricky sih, ngga cuma makanan Sunda yang sejenis rujak cingur aja kata dia eneg, hehe.

review-mi-kocok-enak-di-bandung
Review mi kocok bandung legendaris Mang Dadeng. Dokpri


Semangkuk mi kocok ini ternyata berlimpah ya daging kikil sapi dan kuah kaldunya nendang banget, jujur enak banget banget. Gurihnya dapet, kaldunya kerasa banget dan kalau liat dari penyajiannya tuh ngga pelit kikil sapinya. Mi kocok, terdiri dari mi gepeng atau pipih, tauge daun bawang seledri dan kikil sapi. Kalau beruntung, ada yang kedapetan kikil sapi yang masih nempel di tulangnya gitu.

Suami juga suka sama mi Yamin nya katanya enak, tapi karena ramainya ngga ngotak (kata dia) cukuplah satu aja, itu pun pesannya kudu di follow up terus, sampai-sampai pesanan minum kita ngga ada yang sampai. Ya untung aja resto Sunda kan selalu sedia cari enteh haneut, jadi selalu ada segelas teh-teh tawar yang diberikan secara cuma-cuma.

harga-mi-kocok-bandung-mang-dadeng
Gerobaknya yang penuh nih guys. Dokpri

Untuk harga, semangkuk mi kocok Mang Dadeng ini seharga 35ribu dan mi Yamin suami di 22ribu. Kita pesan kerupuk satu plastik itu 10ribu. Aku sangat rekomendasikan mi kocok ini tapi ya kalian harus sabar sama antriannya. Mi kocok mang Dadeng ini lokasinya yang di jl. K.H Dahlan ya. Komen dong yang udah coba makan mi kocok di sini!

Tidak ada komentar

Posting Komentar