Kuliner Bogor Yang Wajib Kamu Coba di Jalan Suryakencana


wisma-bogor-permai-review
(In Frame: Ginandra. Saat di sebelah Wisma Bogor Permai Bogor. Dokpri)

Jadi guys, aku tuh random banget sama mamah buat bisa one day staycation sambil jalan-jalanlah di Bogor. Berawal kita semua naik KRL dengan titik temunya di Stasiun Kota Jakarta karena mamahku berangkat dari Karawang, lalu bersama-sama naik ke arah Bogor.

Ini tuh semacam perjalanan random banget sih, dan aku ngerasa sampe ga ngerti lagi ya, makan di Kedai Kita yang pokoknya waktu itu dekat sama stasiun Bogot, dan sambil makan aku mencari tempat untuk menginap.

Memutuskan menginap di Wisma Bogor Permai

Kami ga ada rencana buat menginap di Wisma Bogor Permai (Jalan Sawojajar No.38, Pabaton, Kota Bogor). Dan ya kalo mau dibilang sih buat meneduh aja gitu, ga lihat rating-rating bahkan review nya.

Pasalnya aku lebih tepatnya lupa booking hotel dari jauh-jauh hari, akhirnya dapet disitu yang pemandangannya ya ga gimana-gimana, cenderung B aja gitu, dan sekelas wisma aja. Sebenarnya untuk kondisi kamarnya over all nyaman sih, kasur single nya ada 2 kamar mandinya bersih.

Mohon maaf nih ga ada niat buat review Wisma Bogor Permai ini, ya aku ga foto-foto keadaannya gimana, padahal sayang banget ya kan. Trus akhirnya aku foto-foto di cafe sebelah yang cukup instagramable.


Mana Bogor kan emang kota hujan ya, pas sampai di hotel aja langsung deh tuh turun hujan, jadi ya gabisa kemana-mana sampai hujan itu reda baru deh kita hunting kuliner buat makan malam dan ditutup dengan towaf di Botani Square Bogor.

Kita apa? Malah nyicipin kopi segelas besar dan auto bikin perut guw jadi kembung dan sedikit mual. Oya jadi harga room nya itu 337.500K semalam. Cukup mahal sih buat sebuah Wisma gitu, ya secara aku baru booking di jam 1 siang, ya terima-terima wae daripada ga ada tempat buat tidur dan istirahat.

Jadi emang super random dan kalo diinget tuh ya lucu aja, kalo mau ke Bogor mah malah sekalian harus dari hari Jumat gitu deh sampai Minggu dan nginapnya di sebuah hotel

Rekomendasi Kuliner di Bogor yang wajib kalian cicipi!

Nyari grab buat ke arah Suryakencana aja jadi drama banget, eh pas sampai disana keadaannya masih gerimis-gerimis manja gitu. Tempias dan juga aroma petrichor rasanya sulit terlepas dari kota yang memang kota hujan ini, jadi kurang begitu bebas bisa explore sering-sering di sore hari.

Sepertinya kita kemalaman, karena aku udah kepengen banget sama Martabak Encek di jalan Suryakencana ini, eh gataunya itu martabaknya habis dong. Dan tau ga pas kita neduh selama jalan-jalan di sepanjang Suryakencana itu, koh Enceknya itu lewat gitu lho, duh eman e rek hiks :(

kuliner-bogor-suryakencana-lumpia-basah
(Sambil nunggu gerimis reda, makan lumpia basah di Jalan Suryakencana Bogor. Dokpri)


Ga berkecil hati ya kita akhirnya nyoba lumpia basah yang harusnya ada tempat enak rekomendasi kuliner Bogor yang wajib kalian cicipi kalo datang ke Bogor, akhirnya hanya makan lumpia basah yang beberapa di jajakan oleh amang-aman di sepeda gitu, ya lumayanlah buat icip-icip.

Menurut informasinya sih lumpia basah yang terkenal itu ada di Gang Aut Bogor ya tepat di sekitar jalan Suryakencana ini, saking kitanya udah jalan lumayanan dan saat itu sepanjang jalan Suryakencana posisinya sedang ada perbaikan parit, jadi becek dan ribet aja gitulah, cukup ribet edisi kulineran kali ini.

Soto Kuning H. Yusuf

soto-kuning-h-yusuf
(Soto kuning H. Yusuf Jalan Suryakencana. Dokpri)


Akhirnya nyobain Soto Kuning H. Yusuf yang katanya melegenda itu. Hanya saja aku cukup terkecoh nih ketika datang ke kedai Soto Kuning H. Yusuf kok rasanya B aja gitu lho. Apa aku salah ya, kalo liat dari beberapa website yang diinformasikan, antriannya bisa panjang gitu dan ketika aku datang, mungkin karena hujan ya, pelanggan paling 2-3 aja gitu.

Rasa kuahnya malah lebih kuat kepada kunyit dan kayak kurang ngeblend, waku itu kita pesan soto daging dan soto otak. di Soto Kuning H, Yusuf dengan terpampang tulisan "Soto Kuning H. Yusuf". Kalo harga seporsinya 30-35 ribuan ya dan itu belum termasuk nasi.

Nasi goreng Pete Guan Tjo (sejak 60-an)

Selanjutnya gamau ketinggalana adalah nyobain Nasi Goreng Pete Guan Tjo yang sudah melegenda itu adalah nasi goreng pete Guan Tjo yang kita pesan bersamaan dengan sate sum-sum pak Oo. Yang bikin unik adalah dari segi cita rasanya sih nasi goreng ini beneran enak. Untuk seporsi dari harga 25 ribu dan kebetulan aku lupa ya rate harga yang aku pesan ini.

sate-sum-sum-pak-oo
(Sate sumsum Pak Oo di jalan Suryakencana. Dokpri)


Untuk sate sum-sum pak Oo itu sendiri memang enak makannya bareng sama nasi goreng pete Guan Tjo ini. Teksturnya empuk, rasanya gurih dan kalo kebanyakan rada bikin eneg gitu. Tapi over all enak lho.

Yang terakhir adalah camilan untuk dibawa ke hotel yaitu ada toko pisang tanduk di sebrang jalan Suryakencana ini wajib kalian cobain. Enak pisangnya dan gurih tepungnya, selagi hangat udah paling tepat makan pisang goreng ini.

Oiya kalian yang mau kulineran Bogor di jalan Suryakencana ini tuh, harus hati-hati ya bagi muslim, karena ada beberapa toko yang menyediakan makanan tidak halal dan sebelum mencoba dan terlihat ragu, baiknya ditanyakan ya. 

Gitu aja deh, pengalaman ala-ala aku selama kulineran di Bogor ini, semoga besok-besok bisa lebih terkonsep buat jalan-jalannya dan prefer jangan sampe kesiangan nyampe di Bogornya, jadi siang hari udah bisa explore kulineran di Suryakencana hehe.


3 komentar

  1. Seruu amat Mbaa staycation dadakn yaa judulnya :D

    Sebagai warga Bogor, aku mengiyakan lalau soto kuning di Surken itu emang enak banget. Tapi yang biasa kumakan tempatnya gerobakan gitu, namanya Soto Kuning Pak M Yusuf, mungkin maksudnya yang ini deh, Mba. Soalnya yang gerobakan ini langganan ngantre memang. Sama ada satu lagi di gang rangga gading, deket kampus Kesatuan, namanya soto kuning Babeh, itu langganan suami dari jaman sekolahan hihi

    Kalo doyan lumpia kering, ada yang enak juga, Mba. Jualannya pas depan Indomaret, lumpianya 20rb dapet 5pcs, enak kalo panas-panas 😁

    Mudah-mudahan kalo main ke Bogor lagi bisa nyobain lainnya yaa, Mba 😊

    BalasHapus