Cara Menghilangkan Jerawat Membandel: My Acne Story

cara menghilangkan jerawat pada remaja
(Cara mengilangkan jerawat bagi Pejuang Jerawat. Perhatikan jidat aku deh, ada jerawat besar-besar tuh. Dokpri)


Cara Menghilangkan Jerawat - Hai ladies dan juga bapak-bapak yang kebetulan baca blog aku kali ini yang mau bercerita soal perjalanan acne stories aku yang dimulai sejak aku SMP. Aku sesungguhnya lupa sih tepatnya kapan ya jerawat aku ini muncul di wajah aku.

Histori bagaimana bisa timbul jerawat

Seingatku, jerawatku ini muncul saat aku di SMP (mungkin karena faktor hormonal ya) dan sejak itu aku jadi minder banget. Seolah-olah dunia hanya berpaku dan melihat dari wajahku saja. Tanpa aku sadari, jerawat yang aku alamin itu membuat aku kurang bisa mengembangkan diri, karena terlalu minder dan merasa bahwa teman-temanku itu mengucilkan aku.

Mungkin saja waktu itu karena aku pakai sebuah produk yang memang tidak cocok buat wajahku. Dan dari produk itu, semakin mengobati jerawat, malah ga sembuh-sembuh dong. Sampai aku pernah mengalami penurunan berat badan yang cukup drastis karena mengurangi semua makanan yang berbau gorengan dan semua direbus. 

Memang berpengaruh sih, tapi berpengaruh juga akhirnya sama tingkat kecerdasan aku ini (kali yah hahaha). Ditambah jerawat aku ini juga membuat kantong kedua orang tuaku menipis. Mulai dari obat-obatan minum yang sudah diusahakan, tapi tetap saja jerawat masih betah bersemayam di wajahku ini.

Perjalanan wajah jerawatku dari waktu ke waktu

Disclaimer: selama proses perjalanan pengobatan jerawat aku ini, akan sebut beberapa brand atau instansi terkait, diingat bahwa aku disini tidak berusaha menjelekkan sama sekali ya, ini memang karena faktor ketidakcocokan pada produk yang di masing-masing orang akan berbeda hasilnya.

Waktu masih di Karawang (Aku SMP-SMA semester 1) aku pernah lho, mandi sehari itu bisa 5 kali, saking gamau kotor dan merasa kalo kotor sedikit, bisa berpengaruh sama timbulnya jerawat aku ini. Sudah skin type wajahku ini yang berminyak dan keturunan dari papahku (udah kayak kilang minyak), sempat aku sedih, duh kenapa dapat DNA bukan wajah yang mulus yak haha.

Nanti di bawah ini bakal seru deh kalian menyimak perjalanan pengobatan jerawat aku ini. Saatnya aku bagikan mengenai beberapa rangkaian skincare yang kala itu dipercayai untuk menerjang para jerawat di wajah remaja tapi ga mempan juga di aku.

Ikhtiar dengan produk baik untuk kulit luar dan juga yang dalam 

Saat itu yang ada Viva pembersih itu lho, toner dan juga milk cleanser. Lalu obat jerawat pakai Acnes oles itu, dan pernah juga pakai Verille. Dipercayai dapat membersihkan darah kotor, aku juga minum beberapa obat-obatan seperti jamu-jamuan gitu, tapi tentu berdasarkan saran dari mamah aku dan memang obat yang sudah umum ya.

Konyolnya, tau gak, aku tuh sampe pernah makan tokek panggang lho, demi dapetin obat jerawat dan bisa sembuh ini jerawat. Ya Allah itu asli, kalo inget itu, bahkan liat tokek aja rasanya aku pengen muntah guys!

Pesen ke temen aku (waktu masih di Karawang, Rengasdengklok ya) dan nyamperin ke rumahnya lalu sambil di bawa pulang, aku udah bismillah dan lahaulla ke mamahku semoga bisa sembuh. Sambil makannya barengan sama pepaya guys, tuh kan masih inget, sedih banget gak sih pengalaman menyembuhkan jerawat aku ini.

Pakai produk dari K-Link

Lanjut kisah ini pas banget ketika aku pakai produk K-Link, mungkin teman-teman ada yang pernah tau dan pernah dengar ya. Jadi aku pakai produk K-Link itu dari yang minum klorofil, mengoles klorofilnya ini pada bagian yang ada jerawatnya dan juga pakai sabun batang yang bentuknya itu kayak daun.
Lama perlahan memang jerawatku itu ga terlalu meradang ya, tapi kayak ga ada perubahan yang berarti. Udah gitu, ya waktu itu mamah dan papahku kondisi keungannya tidak baik, sehingga berat ketika harus meneruskan ini. Sampai pada aku pindah ke Nganjuk, aku SMA, aku sempat juga ngalamin jerawat batu, yang sakitnya duuuh ngilu plus ngeluarin darah gitu lho.

London Beauty Center (Kediri)

Pas di Nganjuk juga mamah sering ngajak ke sebuah klinik kecantikan, LBC (London Beauty Center)  letaknya sih di Kediri, wow jauh men kalo naik motor ternyata haha. Dan  yang mungkin sat itu sekali perawatan habisnya juga beratus-ratus ribu. Sedih banget deh kalo inget itu karena jerawatku masih belum membaik, namun aku rasanya sudah ngabisin uang mamah papahku, kan sedih ya.

Kisah jerawatku juga masih aku rasakan saat di SMA, malah aku merasa tuh kulitku jadi kusam gitu lho guys. Dan sampe pernah terapi di sinar matahari, aku diem di depan rumah sambil krukupan handuk wkwkw.

Sampai aku kuliah juga beberapa waktu pernah perawatan di LBC ini, tapi ya namanya kantong mahasiswa ya plis. Itu pun diem-diem sih, soalnya gamau bikin repot mamah aku lagi. Padahal LBC ini overall perawatannya itu enak-enak dan ga ada ketergantungan yang gimana-gimana, cuma ya jadi ga ngefek ke kulit remaja aku saat itu yang perubahan hormonalnya fantastis.

Dr. dr. H. Bambang Dwi Hayunanto (Sp.KK)

Ga sampai disitu aja guys, untuk dokter khusus spesialis kulit pun, dijabanin lho sama mamahku. Sampai-sampai ada salon di dekat rumah Nganjuk namanya Salon Happy, mbak yang punya sampe kagum sama mamahku, karena mau ngurusin anaknya ini sampe bener-bener permasalahannya selesai.

Terharu ga sih kalian, aku tuh kalo inget perjuangan jerawat aku, jadi merasa utang budi banyak banget-banget ke orang tua aku. Untuk dokter yang sempat aku bahas tadi, dokter kulit (SpKK) yaitu Dr. dr. H. Bambang Dwi Hayunanto Sp.KK yang lumayan begitu ngefek dan sempat jadi testimonial teman-temanku sebagai acne's fighter saat itu.

Baca juga: Berobat jerawat ke dr. Bambang di Jombang sekaligus konsultasi bekas Herpes Zooster

Namun ketika aku sudah kuliah, jadi susah gitu ya buat kesana dan hanya pakai beberapa produknya dan perlahan jadi lepas sama rangkaian beliau. Dulu itu setiap ke Jombang, aku dan mamah ngelaju pake bis Sumber Kencono, Eka, Mira yang arah ke Surabaya gitu deh untuk bisa sampai ke Jombang ini trus lanjut pake bis Puspa Indah yang arah Malang.

Aku nulis ini jadi keinget mamahku banget, jagalah beliau ya Allah, udah baik banget ng-treat aku sebegininya. Lalu antrian di dr. Bambang Jombang ini kadang luar biasa lho. Karena pernah aku juga konsul masalah Herpes Zooster aku yang berbekas ini ke beliau dan tidak bisa ditindak lanjuti (sudah terlalu lama soalnya, jadi ya berbekas).

Pakai cream rekomendasi teman

Lanjut saat kuliah nih yang paling rada bikin gengges guys, di awal-awal semester tuh malah ga ada timbulnya jerawat. Dan pas akhir semester nih, ya Allah itu terjangan badai jerawat bikin aku malu setengah mati huhu

Mungkin karena efek dari mau tugas akhir dan juga karena aku salah pakai kosmetik. Emm jadi aku sebut aja si Mawar ini pernah menawarkan sebuah produk kecantikan untuk atasi jerawat dan akhirnya aku terima aja kan ya.

Maklum dulu edukasi soal skincare aku jaman 2011-2014 tuh ya tidak se-hype sekarang-sekarang ini guys. Aku dulu kuliah paling banter pakai Acnes itu lho dan juga pakai bedak Marks plus lipbalm, mana ngerti suncreeen tolong, pake suncreen pas mau renang doang, kraaay sih.
Dan ternyata kosmetik itu ada kandungan unsur Hydroquinonnya (mungkin) dan juga pemutih kali ya duh aku merasa bersalah sama kulitku sendiri. Kenapa aku bilang gitu? Karena begitu pakai beberapa kali, kulitku itu jadi makin putih gitu lho, dan emang jerawatku perlahan bersih dan jadi glowing ala-ala orang pakai cream pemutih.

Tapi ketika aku lepas produk itu, wajahku jadi kusam daaan petaka terjangan jerawat itu beneran terjadi dong. Aku sampe di mention sama temen-temenku di kampus, tau sendiri anak teknik, anak cowoknya lebih banyak, jadi setiap ke parkiran, kan ngasih karcis tuh ya, pasti disebut,
"dys kok jerawatmu guede-guede ngono"
"dys wajahmu kok maleh jerawatan kebek sak rai"

Sedih bener deh dulu...Ku menagissssssssssssssssss..tapi yasudahlah toh masa lalu dan bisa jadi bahan ketawaan dan warisan cerita buat dibaca anak cucuku nanti. Sehingga dari yang aku alamin ini lama kelamaan aku sadar bahwa yang terpenting adalah kita tau dan sadar bahwa manusia itu makin lama akan makin bertumbuh dan sudah berbeda problemnya.

Cara Menghilangkan Jerawat

cara menghilangkan jerawat pada remaja
(Cara menghilangkan jerawat. Dopri)

Kalo di masa remaja problem aku seputar jerawat, mungkin di usia 35 tahun nanti problem aku kerutan, flek hitam, wajah mengendur dan sebagainya. Dan jerawat saat remaja itu wajar aja menurutku karena faktor hormonal, gaya hidup dan tipe kulit (keturunan).

Pernah ada yang bilang, nikah dulu sono tuh jerawat bisa ilang. Pernah kan ada yang ngomong kayak gitu, tapi ya terbukti sih, karena dari secara sisi ilmiah kita sudah lebih matang usianya dan hormonal kita akan cenderung lebih stabil.

Kalo saat ini justru aku menghindari perawatan wajah yang bisa bikin reaksi break out, kalo dulu jerawat, sekarang juga ga berarti lepas dari jerawat ya, masih berjerawat tapi keluarnya itu ya pas lagi datangnya menstruasi (hormonal) dan satu dua buah aja, ga plek di satu tempat kayak pas remaja itu.

So, cara menghilangkan jerawat itu kalo ala aku sesuai dengan pengalaman panjang kali lebar diatas:

  • Rajin olahraga, iya ini ngaruh banget buat kulit kalian
  • Gaya hidup bersih
  • Pikiran yang positif, hindari toxic cirlce atau pertemanan yang bisa bikin kamu stress
  • Minum air putih yang cukup
  • Coba rajin puasa Senin Kamis dan saat berbuka perbanyak makanan sayur dan buah
  • Gunakan perawatan wajah yang sesuai dengan skin type kamu, sekarang udah banyak pilihan ya jadi sesuaikan aja sama budget kalian juga
  • Konsultasi ke dokter jika dirasa jerawatnya meradang, sangat butuh penanganan yang profesional
  • Hindari kontak langsung tangan ke wajah, karena gabisa dihindari sih ya suka iseng buat korek-korekin komedo pake tangan dan kuku kita
  • Jangan tergiur sama cream-cream murah pokoknya, cek BPOM dulu
  • Sabar, terdengar klise tapi ada satu keyakinan kalo jerawat akan sembuh ketika diri kita udah selesai dan ga ada ganjelan apa-apa lagi
Sebagai orang yang suka cobain produk kecantikan dari beberapa brand, cukup terhitung ga bikin aku jadi sensitif sih, malah mungkin aja ada beberapa yang aku pakai dikondisi sekarang, tidak bikin reaksi apa-apa. Contohnya aku pakai Viva toner sebagai selingan toner secret key aku kalo habis, atau pas aku lagi travelling.

Ini artikel mengenai cara menghilangkan jerawat plus acne story aku, semoga dapat membuka mata buat para acnes fighters ya, semoga kalian di masa sekarang ini yang sedang berjuang, ditemukan dengan obatnya. Jaman semakin canggih, otomatis udah banyak pilihannya. Semoga bermanfaat, jangan lupa tinggalkan komentar ya!

64 komentar

  1. Saya juga pernah tanya sama kakak sepupu, gimana cara ngilangin jerawat. Eh, dia jawabnya suruh nikah wkwk. Apakah itu benar dan ngaruh? :D
    Kayaknya jenis kulit kita sama deh. Dulu saya jerawatan parah waktu SMP-SMA. Sekarang sudah mendingan, cuma jerawat pas mau tanggal merah aja. Btw, saya salut banget sama perjuanganmu, Mbak. Pantang menyerah banget. Terima kasih juga tipsnya, membantu sekali :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kemarin nulis ini sampe menitikkan air mata, terharu aja sama perjuangan yg memang gaa ada yg apreciate, tapi diri ini wajib buat apreciate. Tapi bener lho, nikah itu jadi solusi buat jerawat hahhaha, canda

      Hapus
  2. Ahaha ngakak ngakak, tak kira langsung kasih tips eh Masih cerita panjang kali lebar. Btw aku pernah kak, pkek skincare, pas aku berhenti pkek malah jerawatan, sekarang mending sih, tapi masih saja ada bekasnya huhuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. biar bisa dibaca sebagai warisan budaya yg bernilai tinggi kak untuk sesi curhatan hahaha..iya kalo pake skincare harus yg tepat sasaran dan bisa coba pake travel size nya dulu sih

      Hapus
  3. Tipsnya diselingi sesi curhat juga ya kak hahaa, makasih banyak tipsnya, kalo ada temen yg nanya bisa di share2 nih hhihii

    BalasHapus
    Balasan
    1. curhat itu terdepan kak, biar yang baca jadi merasa berkenalan dengan penulis hehe. Makasih banyak udah mampir ya

      Hapus
  4. terima kasih tipsnya cara menghilangkan jerawat akan saya coba karena selama pandemi muka saya glow down abis

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener jadi longsor yak soalnya jarang skinkeran

      Hapus
  5. Ini tips apa curhat kak, kayaknya curhatnya lebih lebar. Btw aku pernah salah milih sabun cuci muka, di wajah jadi panas. Untung aku punya kekuatan super anti jerawat

    BalasHapus
    Balasan
    1. kembalikan kepada pembacalah, mau dianggap curhat tapi kok judulnya tips, kembali masing-masing ajalah, yg penting aku niatnya disini mau sharing ajaaaahhhh

      Hapus
  6. Hua, perjalanan yang tidak mudah ya kak. Jerawat memang jadi satu-satunya momok yang paling ditakuti sama remaja sekarang. Termasuk aku juga si, hehe. Alhamdulillah, selamat atas sembuhnya kulitmu kak. Jadi pelajaran juga nih buatku, supaya gak gampang tergiur sama produk yang harganya miring. Thanks kak ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. dijadiin pelajaran yg berharga ya kak, buat selektif milih produk perawatan apalagi buat wajah. Aku jg kalo ga kena jerawatan gitu, kayaknya merasa hidupku adem ayem hehe

      Hapus
  7. Wah,,, sungguh luar biasa kisah acne fighternya ya mbakk ... Kalau aku dulu juga pernah mengalami masalah jerawat cuma aku selalu baca dulu apakah produk itu cocok sama kulit aku, plus aku terlalu parno mau coba2 skin care. Alhamdulillah sih nemu produk yang langsung cocok. Kalaumenurut aku jerawat itu bermunculan ketika stress melanda dan pola hidup kurang sehat.☺

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo yg kulitnya langsung cocokan, itu enak banget, gatau deh dulu tuh aku susah banget, sampe ngerasa sedih sendiri.

      Hapus
  8. Ya ampun tokek panggang?? ���� Untuk kulit memang cocok2an ya, seperti kata dr mitha spKK di IGnya, kalau udah coba produk yg dijual bebas ga mempan juga maka sebaiknya konsul ke ahlinya. Salut banget dgn usahanya mbak ����

    BalasHapus
    Balasan
    1. memalukan sih itu pengalaman makan tokek panggang, cuma di blog yg bisa buka-bukaan sedikit haha

      Hapus
  9. aku abis berjuang kembali dengan jerawat juga beberapa bulan kemarin. baru mulai mendingan karena akhirnya pakai krim dokter (tenang, aman kok ada bpom-nya). dulu pernah lebih parah, konsultasi ke klinik dokter itu dan pakai krimnya membaik, tapi dasar aku trus abis merasa baik2 aja, ditinggalin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi menurutku ya teh teknologi di skinker masa kini kayak jauh lebih calming aja gitu ke kulit, apa emg hormon aku yg udah stabil, jadi ya ga begitu yg kenapa-kenapa

      Hapus
  10. Saya juga pejuang pemberantas acne, Kak. Duh, nggak pede banget kalo udah pas siklus bulanan mau dateng. Alhamdulillah, dapat skincare yang cocok. Tapi klo makanan gak dijga, ya balik lagi beberapa jerawatnya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya beener kak, aku ngerasain banget waktu persiapan nikah selama 30 hari itu aku jaga banget makan dan minum rebusan seledri plus tiap malem makan tomat mentah, alhamdulillah kulit wajah jadi glowing pas hari H

      Hapus
  11. Wahh ternyata rajin olahraga ngaruh juga yaa. Mungkin biar keringatan buka pori2 ya. Uwuuu

    BalasHapus
  12. Klo saya jerawatnya malah ilang sendiri semenjak berumur 20-an 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah selamat kak! aku sih kayaknya pas menjelang nikah deh baru ilang dikit-dikit

      Hapus
  13. Percaya dan yakin lah, air whudu bisa menjadi plantara anti jerawat hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya aku percaya kak, namun kondisi kulit perseorangan kan beda-beda ya, makanya itu ikhtiarnya kalo dengan kondisi udah meradang kan butuh penanganan dokter kulit

      Hapus
  14. memang menjaga kesehatan kulit akan lebih mudah jika dilakukan dari dalam ya mbak, seperti olahraga dan jaga pola makan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mba jadi aliran darahnya jadi lancar, tapi ya gitu itu kalo masa-masa remaja emang tingkatan hormon kan lagi kurang begitu stabil..

      Hapus
  15. Masya Allah, jadi punya tips baru nih buat hilangin jerawat kak. Makasih ya ilmunya 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. sip semoga membantu ya! jangan sungkan kalo ada yg mau dibagikan, bisa by email juga hihi

      Hapus
  16. Saya justri gak pake apa2 kak. Kalo pake, langsung berjerawat. Kalo gak pake, muka alhamdulillah aman2 aja hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. walah kak enaknya skinkeran hanya dengan air wudhu saja ya kak, aku mana bisa :(

      Hapus
  17. Aku baca tentang LBC jadi inget dulu sebelum punya anak adalah pelanggan setia perawatan di sana hehehe..Tapi sejak punya anak, jadi sayang uang dan waktunya. Nunggunya kadang lama bangett. Sekarang lebih ke rajin merawat kulit aja dan pakai skincare yang gentle aja kalau aku mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaaaaa bener itu LBC antriannya warbiyasak yak haha, aku sih dulu ya kayak ga ada reaksi apa-apa gitu, jerwatku masih ada aja dan biaya yg dikeluarkan tuh ya Allah, ternyata aku merasa ngabisin duit mamah papahku :(

      Hapus
  18. Aku juga susah banget ini Mbak mau mengehempaskan jerawat dari muka. Sudah nyoba A sampai Z, belum nemu yang cocok. Suka sedih sendiri kalau pas ngaca. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. coba perbaikin dari segi makanan mba dan kalo udah gabisa tertangani, bisa ke dokter kulit langsung yg praktek gitu

      Hapus
  19. dulu anak didikku pernah sampai ada yang disebut putri kodok oleh oknum pembuli, sekarang glowing dengan perawatan yang tepat.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wih kalo udah kena perawatan yg tepat, minggir deh tuh yg ngebully!

      Hapus
  20. Luar biasa ya ternyata berjuang untuk jerawat ini. Kalau aku tipe yang cepet ngilangin jerawat jadi gak pernah sampe segitunya mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah aku dulu sampe jungkir balik mba rin permasalahan jerawat ini pokoknya bikin hidup ribet dan ga bahagia sih :(

      Hapus
  21. Hi mbak, salah kenal.

    Aku juga pejuang jerawat dari SMP (sampai sekarang!). Jadi ngertii banget perasaan minder, malu, marah. Ngerti juga menangis gara2 komentar orang. Sekarang mukaku belum clear sih, kayaknya selain pakai produk, makanannya harus dijaga. Nah, itu yang belum maksimal kayaknya. :(

    Aku pernah suntik obat jerawat krn mau resepsi pas nikah. Biarin mahal, tapi gak ganggu hari spesialku. Huhu.

    Semoga anakku enggak ngerasain apa yang aku rasain dulu. :)

    Btw aku baru tau kalo tokek panggang dianggap bisa sembuhin jerawat. Geli juga yaah. Hahaha. Aku sih kayaknya mendingan jerawatan daripada makan tokek. Huhu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. gatau itu tuh waktu SMP aku lakuin mba haha, konyol tapi ya gimana gituuuuu, sebagai pengalaman ajaaaa haha..ya mba memang butuh banyak waktu buat si jerawat ini dan banyak orang yg struggle jg sama kondisi wajah mereka ya

      Hapus
  22. MAKAN TOKEK PANGGANG! Extreme banget.gimana rasanya?Perjalanan tiap orang soal jerawat beda beda sih ya. Saya juga lebih tua masih ada jerawat nya kadang-kadang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kang Aip iya beneran, diem-diem aja ya kang hahahaha malu euy saya teh

      Hapus
  23. Mbaaa, agak sedikit mirip Ama ceritaku nih. Jd awal mula kena jerawat itu pas sekolah , gara2 aku pake produk yg ternyata ingredientsnya ga cocok. ada kandungan AHA. Dan aku ga bisa pake itu. Ya ampuuun jerawat lgs banyaaak bangetttt, pdhl sblmnya mukaku mulus2 aja. Nth apa aja yg udh aku lakuin waktu itu demi kulit bisa mulus lagi. Inget banget butuh setahun lebih utk bisa ilang, setelah temenku kasih sabun transparant dr salah satu MLM , aku lupa ih MLM yg mana hahahah. Ampuh sih memang.

    Kulitku sempet mulus lagi. Tp nakal, pas udh kerja kok ya mau2nya nyobain skincare yg jelas2 ada AHA, udh tau ga cocok. Eh bener, breakout lagiiii. Dan tiap kali breakout Krn AHA aku butuh setahun lebih utk bisa normal. Kapoook daaah.

    Skr makanya ga mau ganti2 produk. Kalo udh cocok, itu aja.


    Mbaaa, itu sereeem amat makan tokeeek hahahahhaha. Duuuh adanya apaaaa :D???

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya Allah mbaa, beneran deh kalo udah kepentok sama produk yg bikin muka rasanya udah gatau mau kayak gimana lagi, sedih banget ya, beneran bikin hancur berkeping-keping huuhu.

      Hapus
  24. Bener banget jerawat tuh bandel ya kadang sdh diobati tetep betah di wajah..btw gimn rasanya ya min tokek panggang dengernya jadi geli hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwk itu adalah salah satu aib aku sih mba, gatau kenapa ya bagiin aja disini, biar jadi catatan sejarah

      Hapus
  25. kl sy yang parah itu kulit berminyak mb, apalagi abis kerja lama di depan laptop pas malam, hmmm di pencet minyak dimana2 dah

    BalasHapus
  26. Memang permasalahan jerawat dan skincare ini cocok-cocokan ya mba, aku juga pernah jerawatan pas skripsian, eh dibawa facial malah makin parah.

    BalasHapus
  27. Masalah jerawat memang tak ada habis2nya dari remaja sampai tua. Hormonal dan emosi ikut menentukan. Semoga dengan berjalannya waktu, bisa menemukan apa yang diinginkan bebas jerawat.

    BalasHapus
  28. Anakku jerawatan parah ini Mba sudah kering tapi bekasnya masih awet, makasih banyak tipsnya ya :)
    Eh itu foto 2011-2014 wkwkwkwkk kayaknya centil ya waktu kuliah Mba? Hahaha peace ah

    BalasHapus
  29. Aku jerawatn sejak kuliah semester 4 gara² krim abal² murah dengan hasil yang luar biasah glowing .tapi, meski nmuka ku terlihat bening, jerawat pun meradang. Dan Alhamdulillah sudahmemmbaik sekarang. Tinggal bekas² yang tetap bikin aku setress haha eh btw kadang masih suka muncul juga sih jerawatku. Malah dari itu, pas menghitam di wajah kak huff

    BalasHapus
  30. Jerawat terparahku pas awal kuliah, sampai setengah tahun gak sembuh. Akhirnya aku bawa ke dokter Deket rumah dan Alhamdulillah langsung sembuh

    BalasHapus
  31. ghina (ghinarahmatika.com)11 September 2020 20.04

    Wah perjalanan membasmi jerawat ini luar biasa sekali Mba Grandys.Alhamdulillah ya skrg udah teratasi. Memang penampilan ngaruh bgt sama pede kita

    Itu makan tokek panggang gmna rasanya mba?

    BalasHapus
  32. sampe sekarang aku masih suka jerawatan, apalagi kalo abis makan bakso..
    tapi nggak separah dulu sih..harus rajin olahraga kayaknya ni, biar hormon juga ikutan sehat

    BalasHapus
  33. Duh jadi inget acne story versi aku yg jujur juga sangat emosional buat aku pribadi hiks...
    Evem udah di usia 40 an kek sekarang mekai berkurang tp jerawat bulanan masih jd bagian dr hari2 aku sih.
    Sekarang alhamdulillah lg pake perawatan yg simple aja ga pake ribet.

    BalasHapus
  34. Astagfirullah , Mba kamu kayak jungle survivor yah, kereeen Makan tokek. Tapi namanya juga ikhtiar yaa. Alhamdulilah obatnya ternyata gampang , nikah buuu

    BalasHapus
  35. Same with you kak!
    Aku juga Acne Fighter hingga saat ini. Jerawat aku larah tapi sekarang berangsur-angsur membaik. Tinggal yang masih menjadi PR adalah bekas jerawatnya. Masih harus tetap berjuang. Semangat terus kak!

    BalasHapus
  36. Duh antara geli dan sedih bacanya. Karena kakakku juga ngalamin
    Jerawat hilang sendiri seiring usia.
    Bedanya, mereka yang kulit wajahnya kering kaya saya cepat keriput
    Kakak saya yang dulu jerawatan, sekarang kulitnya mulus tanpa keriput

    BalasHapus
  37. Seeprtinya kita perlu kencengin edukasi kalau liat orang muka jerawatan tuh bukan diliatin dengan ekspresi jijik atau heran. Biasa aja gitu. Sama kaya liat orang muka glowing. Memang aku selalu perhatikan orang berjerawat diliatin dengan tatapan aneh. Padahal kita ga pernah tahu kan perjuangan dia untuk ngilangin jerawat. Ga perlu juga disuru Nikah. Sukses ya Grandys perjuangan kamu. Semoga banyak yang berhasil juga para agne fighter di luar sana.

    BalasHapus
  38. Semangat buat para acne fighter, yg terpenting itu cantik dari dalam alias inner beauty..

    BalasHapus
  39. klu aq termasuk salah satu yg beruntung wkt masa pubertas tidak ada yg namanya jerawatan sampai skrg, justru menstruasi aq yg gak normal kadang 3 bulan atau 6 bulan baru dtg bulan & baru normal rutin setelah menikah

    BalasHapus
  40. Jerawat ini permasalahan gede buat remaja. Bisa bikin minder, males ketemu orang-orang, jadi menyendiri gitu daripada di komen ngga enak. Syukurlah jerawatku masih dalam tingkatan aman.

    Salut sama orang tua yang bantu ngusahain ke klinik kecantikan, yang mana pasti ngeluarin budget lebih ketimbang beli obat jerawat. Sampe bela-belain motoran antar kabupaten lagi. wkwk

    Aku juga ada pengalaman wajah purging gara-gara pakai krim rekomendasi temen pas zaman kuliah dulu. Dulu itu yang penting krim bisa bikin putih, cuss dipakai.
    Sekarang lebih teliti, ngga mau kulit jadi tipis gara-gara proses exfoliasi yang berlebihan.

    BalasHapus