Bubur Ayam Khas Jakarta

by - September 27, 2018

Setelah tumbang selama seminggu, tidak berjibaku dengan rutinitas sebagai pekerja pabrik. Aku cukup dipuaskan dengan citra rasa bubur ayam khas Jakarta ini. Kenapa khas Jakarta? Karena tidak ada bumbu, dan ada cakue nya.
Selama ini aku adalah salah seorang pecinta bubur ayam garis keras. Jika ditawarkan untuk memilih menu sarapan, yang aku ambil pertama kalinya adalah pasti bubur. Dan seketika itu juga aku bisa mereview citra rasa dari semangkuk bubur.
Jujur, makanan bubur ini gak tahan berjam-jam hingga menunggu jam makan siang. Terkadang aku suka cheating sekitar jam 10 pagi karena perut rasanya sudah meronta-ronta. 
Bubur itu rasanya amazing menurut aku. Karena kesederhanaan tapi kaya citra rasa, terutama rasa gurihnya itu lho gak nanggung bikin ngiler.
Jadi selama aku sakit di rumah suami, daerah Tangerang kota, ada penjual mamang kangbubur ini yang keliling pakai motor gitu. Lengkap dengan bawaan di samping kiri dan kanan itu gerobak buat nampung bubur dan segala topingnya.
Mamang lewat rumah kalo semisal di chat whatsapp, canggih banget kan. Trus lewatnya sekitar jam setengah 8 pagi cukup pas saat perut benar-benar lapar dan kosong. Saat menyajikan bubur, mamang cukup gesit dan cuma butuh waktu sekitar kurang lebih 5 menit. Dengan harga 10.000 rupiah per mangkuk, sudah lengkap topping ayam suwir yang melimpah, taburan seledri yang pas banget buat nambah citra rasa bubur ini, lalu ada rasa krenyes dari potongan buah lobak katanya kalo gak salah dan tentunya ada cakue dengan sambel yang unik, rasanya bercampur dengan sempurna saat diaduk karena aku tim bubur diaduk hehe.
Dan aku mempunyai kebiasaan kalo kerupuk bubur selalu terpisah, jadi sebelum makan aku misahin kerupuknya dulu nih. Bubur sangat pas jika dikonsumsi saat fresh dan tidak didiamkan, menurut hukum fisika nilai viskositasnya akan berkurang alias akan menjadi encer hehe.
Sekian review semangkuk bubur yang sederhana tapi cukup membuat pagi hariku saat sakit tidak kelabu. Jadi kalian tim bubur diaduk atau tidak? Share ya.

You May Also Like

27 komentar

  1. Jadi laper hihihi, sama banget nih kalo makan bubur pasti kerupuknya dipisahin dulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. me too, beda banget ya rasanya kalo diaduk. Jadi kalo pas makan bubur, udah sedia piring kecil buat misahin kerupukunya hhihi

      Hapus
  2. Balasan
    1. huahahaha jadi ga kecampur gitu dong ya bun

      Hapus
  3. Aku juga selalu dipisaahh hihihi.. Aduh gimana ini jadi laperrr

    BalasHapus
  4. auto laper bacanya hhahaha.. aku juga team kerupuk di pisah hihih

    BalasHapus
  5. Ahhh jadi kangen bubur jakarta deh, aslinya :)

    BalasHapus
  6. Dan bubur depan kampusku di Jatinangor adalah idolaku, aku gatau apakah rasanya sama atau engga hahahah

    BalasHapus
  7. Aku diaduk. Kalau gak diaduk toppingnya suka abis duluan, trus sisa buburnya jd hambar gak suka.. haha

    BalasHapus
  8. tim makan bubur #tanpadiaduk lebih enak sih menurutku hihi.. sekarang bubur juga makin banyak variasinya ya

    BalasHapus
  9. Bubur selalu jadi penyelamat kalau lagi gak enak tenggorokan😀

    BalasHapus
  10. Kalau aku suka pake taburan daun bawang ada tempat langganan aku khas cianjur hampir sama gak banyak bumbu sambalnya juga khas sambal kemiri namanya bubur Mang Utar kayaknya hampir mirip juga ya

    BalasHapus
  11. aku tim makan bubur tanpa di aduk!! eh rasa dan teksturnya sama seperti bubur china gak teh?

    BalasHapus
  12. langsung pengen sarapan pake bubur ayam deh mbak hehehehe..

    BalasHapus
  13. Aku team bubur diaduk hahaha.. favorit aku deket rumah ada nih namanya bubur bunga desa. Porsinya banyak. Semangkok bubur + semangkok isinya toping semua. 😂

    BalasHapus
  14. Aku team bubur tidak diaduk.. aku suka bubur ayam yg kaya gini. Tp aku kira ini bubur ayam Bandung. Soalnya wktu ak tinggal d bekasi bubur ayamnya pake kuah kaya di jawa.

    BalasHapus
  15. Enaaaaaaaaknyaaaaa aku team bubur g diaduk juga hehehe

    BalasHapus
  16. mauuuu.. aku banget favorite makan bubur teh

    BalasHapus
  17. aku tim bubur di aduk sih, btw 10rb ya disana, di rumah aku segini masih 6 rb coba

    BalasHapus
  18. Ayahku paling suka bubur ayam. Setiap pulang jalan pagi, pasti bawa sebungkus bubur ayam, deh. Iya. Sebungkus doank, haha. Karena yang lain pada kurang suka juga kalo setiap pagi kan?

    Btw, di sini masih dapat yang 8 ribuan loh seporsinya. Beda-beda emang ya?

    BalasHapus
  19. Tim bubur gk di aduk dan tanpa kecap. Hahaa
    Di bandung juga ada bbrp tmpt fav makan bubur endolita

    BalasHapus
  20. bubur mah sarapan favorite aku dimanapun hihi, wah jadi pengen nyobain bubur khas jakarta ini

    BalasHapus
  21. lapeeeerrr... jam segini menuju makan siang baca ini.. aku tim #BUBURDIADUK pake sambel yang banyak haha

    BalasHapus

Instagram