Review Nasi Pedas Bu Andika, Kuliner Hits di Bali yang Halal

by - November 13, 2018


Sesampainya di Bali dan setelah menaruh koper di dalam kamar, aku dan suami langsung menuju warung makan yang katanya recomended dan tentunya adalah makanan halal. Warung nasi yang selalu ramai dikunjungi oleh pungunjung, terutama para pecinta pedas. 
Warnas ini terletak di Jl. Raya Kuta No. 100, Kuta-Bali dengan jarak 3km dari hotel, kita menggunakan gocar untuk menuju kesana. Sesampainya disana masih pukul 8 malam WITA dan memang pengunjung tak ada sepi nya, ada saja yang datang. Warnas ini buka 24 jam, karena kita sadar ya, Bali seperti kota yang hidup di malam hari.  

(tanpa H ya gaes wkwk)


Keadaan warnas ini, sama seperti warung-warung lalapan sekitaran kampus namun layout lebih pada kursi panjang di setiap meja yang disediakan di dalam warung. Dan di bagian depan, sudah ada pelayan yang menanyakan ke kita untuk lauknya apa saja dan ditawari mau nasi berapa porsi.
Lauknya dihidangkan dengan gerobak kaca gitu dan berbagai lauk pauk goreng tersedia disana. 

(nih rameee)


Aku sendiri memesan satu setengah porsi karena laper banget (setelah dari siang menghadapi delay si Singa) beserta lauknya ayam bumbu kuning, kerupuk teri, orak-arik tempe, usus goreng dan piring kita dibawa sama pelayan lainnya untuk dihitung dan diberikan label harga kayak gini dan aku mendapat harga Rp. 35.000,00.
(monmaap ya, udah laper haha)


Ini honest opinion aku banget ya saat makan disini, hanya sambal nya saja yang menonjolkan citra rasa pedas, over all dari lauk pauk yang cenderung manis, berhasil hanya 10 kali suap deh bisa menikmati makanan. Karena pada dasarnya aku kurang begitu suka dengan makanan yang dominan manis. Untuk rating penilaian 4/10 untuk Nasi pedas ibu Andika ini. 

(bebas milih lauk pauk mana aja)


Oiya untuk macam lauk pauknya, dimulai dari ayam goreng, ayam bumbu, teri, abon, putih telur bumbu, kulit ayam bumbu, usus goreng dan banyak lainnya. Jika kalian pecinta pedas, aku rekomendasikan hanya untuk sambelnya yang emang pedes banget dear, dan harus sedia air mineral, aku pun habis satu botol. So, makan disini bagiku penuntas rasa laparku saja dan alhamdulillah firt meal dengan mudah dapat yang halal. Selamat membaca dan semoga bermanfaat.

You May Also Like

29 komentar

  1. Salah fokus ato emang laper yaa, ko jadi kabita sih teh hehe :)

    BalasHapus
  2. kalo udah liat yg pedes2 n lauk prasmanan yg ulalaaa bawaannya jd ngacaaay huhuhuu.. btw have a nice trip yaa!

    BalasHapus
  3. Waaaah bisa dijadiin rekomendasi buat nanti main ke Bali nih
    Thanks for sharing Teteh

    BalasHapus
  4. Wah terimakasih sudah kasih info ttg makanan halal di Bali. Tapi rasanya kurang ya, soalnya sy juga gak suka makanan berat yg manis heu

    BalasHapus
  5. Ini tuh ngehits banget ya, belum lengkap katanya kalau ke Bali nggak makan nasi pedas bu Andika ini 😁

    BalasHapus
  6. Aduh. Bu Andikaaaa!! Suka banget sama sambalnya.. memang biasa aja, tapi sambelnya enaaaak!! Udah sering ke Bali tapi gak pernah bosen.. bahkan tahun lalu 2 kali ke Bali. Berasa mudik. πŸ˜‚

    BalasHapus
  7. ku jadi lapaaarrr teeh hahaha, apalagi yang pedes - pedes uhh doyan banget :D

    BalasHapus
  8. ini nih yg bikin penasaran se pedes apa sih haha sampe banyak di rave sm food vlogger juga, hmm semoga ada kesempatan bisa nyobain juga yaaa

    BalasHapus
  9. nyam-nyam...uenak niy sepertinya tapi pedas ya mbak..hmmmmm

    BalasHapus
  10. Wah..aku ketinggalan info nich waktu ke bali, lain waktu semoga bisa mampir

    BalasHapus
  11. Wow, mendadak lapar sehabis membaca tulisan ini. Bacanya di jam makan siang, sih. Hehehe.

    BalasHapus
  12. mendadak laper.. hadeuh
    teteh racun makanan hihi

    BalasHapus
  13. Itu ikan teri meni menggoda iman :D

    BalasHapus
  14. Ahh jadi keroncongan INI perut Hehe.. kebayang ayam Bumbu kuNingnya.. yummie

    BalasHapus
  15. Samaaa saya juga gak suka masakan yang agak manis. Saya sukanya pedas namun asin n gak ada manisnya

    BalasHapus
  16. informatif……
    thank you for sharing

    BalasHapus
  17. Waktu ke Bali ngga sempet kesiniπŸ˜†

    BalasHapus
  18. Kalau masakan Bali, sih, sepertnya aku cuma pernah makan ayam betutu saja mbak. hehe... lumayan enak karena saya juga suka pedas

    BalasHapus
  19. kok rasanya masih mahal ya mbak..segitu 35 ribu, apalagi mbak aksih rating 4/10
    hehehehehe

    BalasHapus
  20. Saya pernah makan di sini. Pas honeymoon 😍

    BalasHapus
  21. Aku pecinta makanan pedas. Hohammm hohaammm

    BalasHapus
  22. Pedesnya sambel bisa bikin kangen juga ya :)

    BalasHapus
  23. Aku waktu ke Bali ketemu makanan pedes trs. Tapi pedesnya enaaaak...mungkin ini yang jualan orang Jawa kali ya, jadi makanannya manis hehe...

    BalasHapus
  24. Kalo kata temen yg org bali, yg enak memang bukan bu andika ini. Tp ada nasi pedes lain, tp aku hrs tanya temenku lg, krn lupa. Bu andika ini aku pernah coba pas ama suami thn 2009 kalo ga salah. Wkt itu dia blm segede skr. Gerobak gitu. Cuma krn laper kali yaa, rasanya lumayan. Ato mungkin krn sambelnya itu yg bikin kita berdua lupa ama rasa lauk yg lain :p

    BalasHapus
  25. Sama mba aku juga tidak suka makanan yang dominan pedaa. Tapi warung nasi pedaa boleh dicoba juga nih kalau ke Bali.

    BalasHapus
  26. Huooo pas ke bali dulu gak mampir siniii
    Nanti klo ke sana lg mo mampir
    Tengs reviewny mba

    BalasHapus
  27. Ngiler mbaaak....
    Saya belum pernah k bali

    BalasHapus

Instagram