Bagaimana Rasanya Naik "LION AIR" Pasca JT-610?

by - November 07, 2018



Sebelum lanjut membaca, bolehkah aku sampaikan sedikit perihal penerbangan dengan Lion Air ini adalah penerbangan pertama kalinya setelah sepuluh tahunan tidak terbang sama sekali. Sedih sih iya, berasa jadi katrok banget gitu kan. Karena emang dulu sewaktu masih piyik, karena tinggal di luar daerah, tepatnya di Ternate, frekuensi untuk terbang terbilang sering jika dibandingkan sekarang. Ditambah dengan adanya tragedi pesawat Lion Air, JT-610 yang mengalami kecelakaan semakin parno lah aku ini, dan walaupun parno nya ditutup-tutupi, yaitu dengan santai nya menanggapi ledekan dari beberapa orang, kenapa masih milih maskapai ini padahal sudah jelas ada kejadian yang gajauh sama keberangkatan aku ini.

Jadi, aku flight tanggal 10 November 2018 dan sudah booking tiket, sudah issued juga di 2 minggu sebelum keberangkatan. Ketika banyak ledekan kayak gitu, aku hanya bisa menanggapi “Ya namanya umur, kematian dan rezeki semua udah ada tulisan-Nya, jadi kecelakaan kemarin ya emang sudah qodarullah dari Allah. Mau ngehindar kayak apa juga, kalo udah waktunya di dunia selesai, ya udahan aja tanpa ada yang bisa menghalang-halangi”. Setelah menanggapai beberapa gurauan sebelum keberangkatan perjalanan menuju CGK dari rumah Tangerang diliputi dengan hati yang gak begitu gelisah.

Sesampainya di bandara CGK, dansepanjang jalan untuk check in ya banyak doa aja sama sugesti positif juga, terlebih ketika aku posting detik-detik mau boarding, banyak banget yang nyemangatin aku. Makasih banyak lho ini, karena jujur aku disitu takut dan mana sendirian juga waktu itu. Jadwal flight pukul 13.30 WIB dan aku masuk gate B6 saat itu orang riuh banget, berasa rame aja di ruang tunggu. Setelah jam 13.15 kok kayak ga ada panggilan apa-apa. Dan ternyata delay dong sodara-sodara 40-60 menit berdasarkan pengumuman. Kenyataannya, 2 jam aku baru bener-bener flight. Bener sih, dari gate B6 kita di bawa dengan shuttle bis gitu, tapi disitu kita nunggu kedatangan itu shuttle lama booo. Ya saran aku sih, kalo emang belum ada jangan dipaksa buat turun kebawah, panas-panas pula, kalo kita masih di ruang tunggu kan enak dingin.

Alhamdulillah shuttle dateng tuh, dan aku dapet teman ngobrol gitu. Ibu-ibu yang humble dan emang terbiasa PP Jakarta-Bali untuk menengok anaknya. Saat sudah dekat dengan pesawat, ternyata pesawat di ganti dengan boeing 747 dengan alasan delay, karena menunggu pesawat dari Jeddah. Dan saat sampai diatas untuk menuju seat, kita dibebaskan memilih seat gitu sodara-sodara. Makin ga kondusif sih menurutku. Kirain udah tinggal beberapa menit langsung lepas landas, eh itu masih nunggu 15 menit karena di depan ada mobil angkutan barang yang menghalangi si pesawat. 
Kemudian dan totally aku liat jam tangan udah jam 14.45 baru bener-bener take off. Selama di udara, so far baik-baik aja ya, aku malah ngantuk banget. Alhasil aku tidur dan bangun-bangun karena udah mau landing. Dan ini critical eleven banget ya, saat landed bener aja ga mulus, grubug-grubug gitu dan aku udah pasrah aja sama Allah, banyak doa dan alhamdulillah menit-menit itu berlalu dan aku tibalah di bandara Ngurah Rai dengan aman selamat lancar barokah.

Pesannya, terhadap ketakutan apapun, boleh saja mendengarkan dan sedikit terbawa suasana, dan itu wajar banget, tapi tetap kita ini di titipkan di dunia ini, tidak ada hak kepemilikan. Jika pada suatu hari kita dipanggil, apapun keadaannya ya memang sudah suratan-Nya seperti itu. Berbaik sangkalah kepada Allah bahwa Allah tidak pernah dzolim dan memohon doa terus agar mati sewaktu-waktu bisa khusnul khotimah dan masuk surga selamat dari neraka Allah.

You May Also Like

28 komentar

  1. Wah barusan saya bahas ttg lion ini sama paksu, kenapa si lion masih sj byk peminatnya diantara byk cerita buruknya, hehehe..klo sy udah lama ga pakai lion mba, kapok telatnya itu aja..:)

    BalasHapus
  2. Aku malah terbang ke Bali 2 hari pasca bencana jatuhnya pesawat Lion mbak. Tapi bismillah saja sih...

    BalasHapus
  3. Tegang bacanya tapi bener sih intinya urusan maut itu rahasia harapannya ingin dalam keadaan husnul khotimah. Lhaaa kok jd pengen nangis sih ...

    BalasHapus
  4. Lion Air pesawat pertama kali aku naikin teh emang dia super delay banget tp dia setia nemenin aku buat treveling hehebe

    BalasHapus
  5. Kita tidak pernah tahu yang namanya takdir, kangen sodara yang jadi korban..mohon doanya ya :(

    BalasHapus
  6. Belum pernah naik Lion dan kayanya ga akan dulu naik Lion, karna sering denger cerita2 ga enaknya. Tapi ya bener juga, kalau memang umur mah rahasia Allah sih, mau naik Lion atau engga juga.

    BalasHapus
  7. Agak takut ya teh apalagi banyak kejadian diluar dugaan kita, bener teh berdoa terus sih kuncinya biar kita lebih tenang

    BalasHapus
  8. Selalu berdoa dan serahkan semuanya pada Allah adalah kunci nya lah ya pokoknya 😂

    BalasHapus
  9. setuju teeh, kita titipkan diri ini pada pemiliknya, insya Allah bakal tenang :)

    BalasHapus
  10. Rada ikutan deg-degan bacanya hehe
    Bener banget Teh takdir mah udah ada yang ngatur yaa

    BalasHapus
  11. Jadi inget lagu bimbo yang pesan nabi. "Pesan Nabi jangan takut mati~"
    Kita gak bisa menghindar dr takdir mati tp kita bisa mempersiapkan diri menghadapi kehidupan stlah mati ya teh. Jadi beriman emang kunci.

    BalasHapus
  12. Bener sih teh qodarullah tp kalo kita pilih yg lrbig safety kan kenapa engga . Soalnya takut juga klo aku sih teh

    BalasHapus
  13. diledekin malah bikin kita makin kepikiran, ya nggak sih teh.. ketakutan yg gabisa di tutup2in.. tapi insyaAllah lah kalo kita ikhlas sm qodarullah mah, tenang ngejalaninnya jg yah

    BalasHapus
  14. Aku mba pengen ke Malang dari Bandung tapi pilihannya cuma Lion. Lahaula ya mba semua sudah kehendak Allah semoga diberi kelapangan hati segera :)

    BalasHapus
  15. Sesungguhnya, jika ajal telah menjelang maka di mana saja, Malaikat Maut akan datang menjemput. Ini yang selalu saya yakinkan dalam hati setiap kali harus terbang. Ini juga yang kembali menguatkan semangat meski berkali-kali harus melihat peristiwa kecelakaan pesawat.

    BalasHapus
  16. Suami baru pulang dari jogja, beliau bilang setelah kejadian lion selama pesawat belum turun, belum berhenti berdoa.😊😊 ternyata luar biasa juga imbas lion terhadap perasaan beberapaa orang termasuk suami saya.

    BalasHapus
  17. Parno juga sih mba kalau sekarang ini meski berangkat dengan Lion Air. Kalu bisa dengan maskapai lain, ya lebih baik dengan maskapai lain. Tapi yang namanya kematian sudah ditentukan oleh gusti Allah sehingga parno boleh tapi jangan berlebihan.. Insya Allah, kita selalu dijaga dan dilindung Nya.

    BalasHapus
  18. Ya Allah, deg-degan ya. Tapi aku belum pernah mgerasain naik pesawat. Mupeng tingkat tinggi je

    BalasHapus
  19. Suamiku belum bolehin naik lion air ini, padahal kan lumayan lebih hemat, asas ibuk ibuk banget 😆

    BalasHapus
  20. Ada rasa ragu mau naik maskapai ini. Dulu pernah naik ini,kok rasanya beda saat naik merpati (sayang sekarang udah tutup) dan air Asia, ya. Dua penerbangan ini pernah saya coba. Memang Lion Air enggak semulus maskapai lain. Ini kesan saya sebel ada tragedi kemarin.

    BalasHapus
  21. betul banget, saya suka paragraf penutupnya bun hehe

    BalasHapus
  22. Kenapa saya jadi ikut deg-degan ya bacanya Mbak :)
    Alhamdulillah landed safely

    BalasHapus
  23. Sampai saat ini masih parno naik pesawat jenis apa pun setelah kejadian Lion Air kemaren. Semoga segera berlalu rasa parno kni..

    BalasHapus
  24. jadi inget waktu mau honeymoon ke bali, ibu mertua saya kuatirnya bukan main. abis banyak gempa gitu kan. suami sampek kesel sendiri sama ibunya yang paranoid gitu. namanya umur kan ya nggak pernah tahu. mau diem di rumah, naik pesawat, atau bahkan naik becak kalau udah waktunya mati ya udin.

    jadi yaaa... nikmatin aja.

    BalasHapus
  25. Semangattt mbakk.. 😁
    Masalahnya kenapa singa terbang ini tetap laris, karena ada beberapa rute yg memang belum dipegang maskapai lain.
    Kayak Yogya-Mataram adanya yg langsung cuma Lion, maskapai lain kudu transit dulu. Jadi yah apa boleh buat ya. Yang penting selalu berdoa & berbaik sangka pada Allah.

    BalasHapus
  26. Bapak saya juga beberapa minggu yang lalu naik Lion ke Semarang. Kita yang di rumah dag dig dug, beliau sih nyantai aja. Katanya, "mati itu takdir. Banyak kok orang yang gak naik pesawat dipanggil sama Yang Maha Kuasa". Alhamdulillah, penerbangan beliau lancar hingga balik lagi ke rumah.

    BalasHapus
  27. Suamiku besok naek lion krn kehabisan tiket
    Allah sbaik2 pelindung y mb
    Allah Mahabaik

    BalasHapus
  28. Lion ini memang banyak banget kisah kelamnya, tetapi masih banyak memang tidak ada pilihan lain sehingga masih tetap naik..

    BalasHapus

Instagram