Komunitas Ibu Muda Indonesia, Yang Terpendam

by - April 28, 2019


(source: pixabay)

Halo teman-teman bebo semua. Duh lamanya akau mau posting perihal KIMI yang selalu setiap bulannya agar update di blog ku kali ini. Sejujurnya lagi deep down banget di bulan April ini, karena ada beberapa list yang aku artikan sebagai gosokan untuk segera aku follow up tapi nya kan gaboleh banyak mager ya. Ini bener-bener ujian dan pada tanggal 22 April ini adalah aku menulis narasi untuk memperjelas beberapa cerita di balik perjuangan untuk aku membereskan (lagi) si gudang ini. 

Di blog kali ini aku melepaskan kaidah blogging ku yang baru-baru ini aku pelajari. Ya namanya suka curhat tapi males cerita kesiapa, yawes aku curhakan aja kesini semua tapi dikemas ala travell blogger hehe. Aku yang kini sudah terhitung 6 bulan mendekati akhir menempati PIM (pondok indah mertua) udah banyak banget cerita yang mengalir deras ingin aku tumpahkan hehe.

(Before. Dokpri)

(Before. Dokpri)

(Before. Dokpri)

Jadi untuk challenge KIMI yang soal buku itu, beberes buku itu adalah waktunya aku membongkar semua isian dari gudang aku yang tepatnya ada di sebelah kamar aku dan suami di lantai 2 ini. Yang mana sekarang kondisinya tanpa lampu (karena lampu nya mati dan belum di pasang lagi). Ceritanya saat challenge beberes buku di bulan Februari kemarin, aku ternyata membongkar isi gudang itu (semuanya) sampe bener-bener teler tapi ya belum tuntas. Akhirnya ya digelatakin lagi itu barang-barangnya berujung ke penumpukan barang lagi. Jadi kenapa pas challenge beberes yang terpendam ini super lama banget baru pada tanggal 27 April di pagi hari aku beneran menguatkan diri untuk masuk ke gudang, aku diem dulu beberapa saat lalu aku pelan-pelan ambil kursi buat pasang lampu yang baru aku beli semalem. Karena ga nyampe, aku manggil suami aku buat pasang dan dia lama banget, jam 6.10 baru ke atas dong, kesel banget deh aku tuh, kalo aku bisa sendiri juga aku kerjain itu.

Drama lampu belum dipasang aku siasatin dengan pake senter HP yang kebetulan banget alhamdulillah ada ade aku yang nginep di rumah mama mertuaku ini, sehabis dia interview pekerjaan di Jakarta Selatan. Oya, sebelumnya kenapa pas beberes buku kenapa aku harus bongkar gudang segala? Ya karena semua barang pindahan aku dari Bandung semua ketumpuk di gudang sana dan saat beberes buku bulan lalu itu teler nya masya Allah banget. Ga cuma barang aku aja yang ada disana, tapi barang kakak-kakak ipar aku yang kardus stoller nya masih ada lah, gendongan bayi, mainan anak-anak. Belum lagi buku dan printilan jaman bujang mereka yang akhrinya aku tau. Dan disitu juga aku nemuin foto pigura suami aku bersama mantannya, yang langsung aku masukin tong sampah.

(sampahnya segini. Dokpri)

Yang bikin baper ya malah pas beberes buku itu karena aku beresinnya bareng mamah mertua, at least disitu banyak banget barang bekas dagangan gudeg mercon nya mertua yang sekarang lagi off dulu, terkendala tenaga karena aku lagi fokus di dunia blogging, ga bisa jujur aja diserahin sama bantu-bantu catering ini. Dan lagi barang-barang selama masa aktif nya ayah mertua di menko kesra waktu itu banyak banget berkas, tas-tas yang isinya map dan timbunan koran yang ada beberapa bundel plastik. Trus ada CD satu tas travel bag besar isinya CD semua guys. Baper nya karena jujur aja aku gaenak kalo harus bersih-bersih barang yang mungkin aja mereka masih senangi (karena kata mamah aku, ada beberapa tipe orang tua yang ketika masa tuanya suka menimbun barang-barang) dan aku juga belajar meminta maaf pada mereka bukan maksud lancang hanya ingin biar lebih tertata dan barang yang tidak dipakai ga menumpuk di rumah.

Dan drama KIMI yang beberes gudang ini adalah management waktu untuk tidak segera membereskan hingga tanpa sadar udah masuk tanggal 20-an dan aku masih aja selow banget. Kalau lewat gudang itu ada rasa feeling guilty karena ga d beres-beresin tapi hati ini pengen banget beresin. Padahal waktu itu udah pasrah banget, kayaknya aku gabakal bisa lolos challenge KIMI yang ini deh, karena ga beres. Disatu minggu itu aku full keluar terus dan rasanya lelah, tapi di sabtu pagi aku merasakan ada energi yang berbeda. 
(After udah ada lampu. Dokpri)

(Afterudah disapu dan pei. Dokpri)


Aku mulai dari menumpuk barang yang bisa aku tumpuk agar terlihat rapih dan barang yang masih belum beres sortir aku sudah kumpulkan di tengah dan inilah hasilnya. Jadi sekian lreport sekaligus curhat untuk challenge kimi yang terpendam ini. Terima kasih banyak bebo dan jarvis yang sudah mau berkenan membaca nya hingga usai.

You May Also Like

17 komentar

  1. Ibu ku termasuk type orang yang duka menyimpan berbagai barang. Perlu waktu untuk membujuknya beliau membuang atau menghibahkan barang yg tidak diperlukan lagi. Membersihkan gudang memang gampang gampang susah ya...

    BalasHapus
  2. orang tua aku juga banyak banget barang-barangnya yg gk kepake ..kadang sampe kesel suka aku buang2in aja yg udah gk kepake itu ..

    BalasHapus
  3. orang tuaku juga banyak banget barangnya mbak, mau di buang2in ga dikasi ijin :( mau dibuang paksa takut marah jadi dilema

    BalasHapus
  4. Banyak banget ya ndis barang kamu.. Meding ada yg coba di jual aja ndis.

    BalasHapus
  5. aku juga termasuk orang yg suka nimbun barang2, kayaknya keturunan nih hihhi. soalnya ortuku juga suka simppen2 barang gitu. Tapi gpp selama masih bisa tertata rapi ya beb

    BalasHapus
  6. Pekerjaan membereskan beginian aku suka mbak. Karena sudah terlatih sejak kecil hahaa... Mamaa ku suka ngumpulin barang dan jadinya geletakan gt aja.

    Nah belajar dari itu, pengen nanti hunian yang minim barang.

    Btw, hasil kerja keras yang bagus mbak...hehe.. banyak barangnya yaaa...
    Tapi banyakan barang mamaku wkwkwk...

    BalasHapus
  7. Hebatt mba bisa beresin gudang yang lumayan berantakan :D saya jadi inget masih belum beresin kamar yang udah kayak gudang isi tumpukan baju belum disetrika hehe

    BalasHapus
  8. Ortuku juga nih, tipe numpukin barang apalah entah sampe rumahnya berasa penuh banget dan bikin galau kalau lagi nginep di sana.

    Kalau aku yang disuruh beresin gudang, aku maunya napas panjang trus geleng geleng deh mba kayaknya. Nggak kuat akutuuu.

    BalasHapus
  9. Sebelum pindahan, aku titip berdus-dus buku di rumah adik, ternyata disimpan di gudang tidak terawat, pas beberes capek banget bertarung dengan tikus dan kecoak, hihihi jadi numpang curhat di blog mba Grandys

    BalasHapus
  10. Nah iya, karena pernah punya pengalaman naro barang2 di kardus dan akhirnya rusak. Akhirnya aku ganti deh kardus dengan container berbahan plastik

    BalasHapus
  11. Ini yang aku rasakan juga, makanya langsung deh diganti dengan container berbahan plastik buat simpen simpen barang

    BalasHapus
  12. Membersihkan gudang yang barangnya banyak emang agak repot ya mbak, pelan pelan juga belum tentu selesai hari itu juga , tapi kalau bersih udah enak liatnya

    BalasHapus
  13. Orangtua memang senangnya menyimpan barang-barang, karena pasti nanti dibutuhin lagi. Dan emang kadang ada benernya juga, tau2 butuh aja. Cuma ya kan maunya ringkes ya rumahnya hehehehe, jadi ikutan curhat.

    BalasHapus
  14. Fyuuh~
    Langsung bernapas lega yaa, dek..
    Senangnya lihat rumah rapih.
    Dan nyesek pas tau banyak kenangan yang terpendam di sana.

    Semoga Mama Papa makin sayang sama mantunya yang pinter segala...

    BalasHapus
  15. Yah baru semalam tuh aku mikirin gudang ku udah berantakan. Dan kayaknya aku harus makin rajin dan semangat buat membersihkan gudang nih :)

    BalasHapus
  16. Ampuuuunn ada foto suami sama mantannya dipigura ^_^V
    Huhuhu barang2ku jg masih banyak yg blm kubuangin mbak. Jd pas pindahan kmrn tu sampai skrng msh ada yg dikardusin, rasanya pengen takbuangin aja itu barang2 huhuhu

    BalasHapus
  17. Beberes emang capek sih mbak tapi kalau udah rapi gitu enak dipandang mata dan puas. Baru semalam saya beberes rak buku dan mainan anak sampai tengah malam ��

    BalasHapus