Liburan Susah Sinyal di Labuan Bajo Dikupas Dalam Diskusi Indonesia Menuju Merdeka Sinyal

by - April 11, 2019

muslimah traveller, travelling bareng mertua, susah sinyal, sinyal susah di labuan bajo, travelling asik, travelling murah, tips liburan labuan bajo
(Aku diantara pulau-pulau indah Labuan Bajo. Dokpri)

Hai semuanya, kembali lagi pada rumah blog yang merupakan kelanjutan dari travelling Grandys saat ke Labuan Bajo kemarin. Sempat hiatus beberapa waktu, karena mengalami shock akibat draft blogging nya hilang akibat kelalaian aku sendiri. Curhat dulu deh ya, karena terbiasa menulis di laptop biar tulisannya ngalir dan lancar, dan aku langsung menulisnya di laman blogger dot com sekaligus mematikan paketan internet (untuk menghemat beib). Dan itu draft nya tinggal insert gambar aja dan tetiba aku harus buru-buru karena bersiap untuk pergi ke sebuah tempat dan aku mematikan laptop dan lupa kalo aku sedang off paket internetnya. Sedih banget aku tuh, ada ga teman-teman punya solusi buat menulis di blog agar tidak mengalami kejadian yang berulang lagi. Give me some advice on comment below yes!

Lanjut ya, jadi selama aku menginjakkan kai di Bandar Udara Komodo, aku merasakan atmosfir yang berbeda, lebih tepatnya karena saking excited nya buat segera explore Labuan Bajo nya aku langsung menyalakan paketan internet, yang setelah selama 2 jam 15 menit dalam keadaan off karena berada di pesawat. Pas aku nyalakan, lah kok cuma 2G aja yang ditangkap oleh sinyal nya ini. Kan sedih aku tuh, yang mana drama soal penjemputan dari bandara menuju hotel dimulai dari sini guys

Jadi, aku butuh koordinasi sama kakak ipar aku buat harus mengkontak atas nama hotel dan aku tidak mendapat kabar itu. Pontang-pantinglah aku mencari sinyal dan udah nyerah aja sama si kuning ini dan bergegas masuk area bandara untuk mendapatkan akses WiFi. Dan ternyata sama aja guys haha, masih gabisa tekoneksi dan awaktu 30 menit terbuang untuk proses sinkronisasi ini semua yang berakhir aku harus menuju pintu keberangkatan, karena disanalah sinyal WiFi yang paling stabil. Setibanya aku di pintu keberangkatan yang katanya langsung terkoneksi, berakhir tidak ada koneksi juga haha. Akhirnya aku ngapain coba? Ya aku berusaha untuk mengobrol dengan petugas setempat persoalan masalahku ini dan aku akhirnya diberi hotspot oleh mas-mas petugas bandara dan akhirnya aku bisa melakukan koordinasi hingga aku bertemu dengan petugas hotel.  


muslimah traveller, travelling bareng mertua, susah sinyal, sinyal susah di labuan bajo, travelling asik, travelling murah, tips liburan labuan bajo
(Apalagi dikapal ini. Bukan susah sinyal lagi, No Signal guys. Dokpri)
 Drama susah sinyal ini benar-benar terjadi di kawasan Nusa Tenggara Timur dan benar-benar aku merasakan susahnya saat itu. Sebenarnya ada hikmah dari susah sinyal ini, karena aku bisa sangat menikmati setiap detik moment travelling aku tanpa harus sedikit-dikit update. Bagi aku ya aku memotret dan menuliskan sesuai dengan apa yang aku lihat dan rasakan. Itu semua didapat ketika kita benar-benar merasa hadir di saat itu, di moment itu. Tapi tetep aja kan, jaman now kalo harus susah sinyal itu berasa banget ribet dan misscommunication nya. 

(Para Narasumber Menuju Indonesia Merdeka Sinyal. Dokrpi)
Dan pada kesempatan kali ini juga, aku bisa hadir pada forum diskusi di Kemkominfo tentang Menuju Indonesia Bebas Sinyal yang so related banget atas apa yang menimpaku liburan ke Labuan Bajo beberapa minggu yang lalu. Pertama, bapak Anang Latief (Badan Aksesbilitas dan Telekomunikasi) yang bercerita tentang sejarah dari pemberian nama "merdeka sinyal" ini. Dalam diskusi ini, pak Anang menyampaikan dalam presentasinya melalui gambaran peta sebaran sinyal di Indonesia mulai dari 2G, 3G hingga 4G ini dalam kurun beberapa tahun mengalami peningkatan hingga populer disebut sebagai tol langit. Membahas sinyal, berarti ada yang bekerja memang concern pada pengurusan aktivitas di langit, hingga pak Anang sangat berharap dalam tahap persiapan menuju revolusi industri 4.0 ini, Indonesia secara SDM dan SDA nya sangat mencukupi untuk memajukan fasilitas teknologi dengan pembangunan kembali Palapa Ring. 


internet of thing, susah sinyal, tidak lagi susah sinyal, indonesia merdeka sinyal, palapa ring, kominfo
(Pemetaan jaringan 2G, 3G, 4G. Dokpri)

Selanjutnya oleh bapak Meidiyanti Andwiputro  (GM Marketing PT. Pasifik Satelit Nusantara) juga yang semakin menguatkan perluanya Internet of Things (IoT) ini merata tanpa ada kesenjangan di beberapa daerah dan desa di Indonesia. Paparnya dalam diskusi kali ini, ada 25 ribu desa yang tidak memiliki koneksi komunikasi internet secara memadai. Nah, hal ini lah yang aku alami saat liburan ke Labuan Bajo beberapa minggu yang lalu. Sehingga dalam kesempatannya kali ini, PSN sebagai perusahaan satelit swasta dan tertua di Indonesia, ingin berkontribusi bersama pemerintah dalam peluncuran Satelit Nusantara. 

Semakin bertambah juga pengetahuan tentang betapa bekerja kerasnya pemerintah dalam mengusahakan hadirnya kecepatan internet berserta mencangkup seluruh wilayah Indonesia sehingga pada diskusi lanjutan mengenai Making Indonesia 4.0 telah hadir bapak Janu Suryanto (Direktur Industri Elektronika dan Telematika Kementrian Perindustrian) untuk menyampaikan betapa harus giatnya kita untuk terbebas dari import beberapa produk luar. Yang disoroti disini adalah dalam hal bidang IT dan erat kaitannya dengan bahasan kita soal merdeka sinyal ini. Dengan adanya peluncuran Palapa Ring, nantinya Indonesia yakin menjadi pemain pasar industri masa depan sebagai wujud dalam ketahanan NKRI tercinta ini. 

internet of thing, susah sinyal, tidak lagi susah sinyal, indonesia merdeka sinyal, palapa ring, kominfo
(Terlaksananya UNBK dengan sistem komputer di NTT. Dokpri)

Dan terakhir yang paling menyenangkan dalam sesi ini adalah hadirnya bapak Aba Maulaka (Kadis Kominfo Provinsi NTT) sebagai perwakilan dari Wakil Gubernur Nusa Tenggara Timur, yang berhalangan hadir. Dalam setiap penyampaiannya, bapak Aba begitu lugas dan aku sangat interest untuk terus mendengarkan setiap detail pemaparannya. Dalam perbincangannya, bapak Aba menyinggung potensi besar yag dihasilkan dari daerah Sumba dan juga Manggarai Barat dari segi perternakan seperti Sapi. Dan sudah dibuktikan dengan semakin terealisasinya jaringan internet yang memadai untuk masyrakat NTT, salah satu sekolah yaitu SMAN 1 Malaka Barat, Kabupaten Malaka-NTT memberikan testimoni bahwa berhasil melakukan UNBK dengan menggunakan sistem komputerisasi dan digital ini. Semoga next aku bisa menggunjungi Sumba dan kepulauan Ende ya pak, doakan aku agar bisa memotret dan merekam keindahan negeriku tercinta, Indonesia ini melalui laman blogger dot com ini.

Kedepannya, aku sangat yakin Indonesia kita bisa sangat berperan besar dalam revolusi industri 4.0 ini agar IoT semakin meluas dan jaringan yang tidak ada lelet-lelet lagi bisa secara merata dinikmati oleh seluruh lapisan masyarakat Indonesia. Demikian informasi dari kisah travelling aku saat liburan di Labuan Bajo dan sangat relate dengan diskusi yang tidak jauh-jauh dari kepulangan aku saat ke Labuan Bajo. Semakin berkembang dan kuat akan penanaman sinyal ini karena banyak sekali kendala di lapangan yang kita tidak tahu, dan para stakeholder dalam proyek ini kita doakan selalu diberikan kelancaran menuju Indonesia merdeka sinyal. Indonesia maju!













You May Also Like

27 komentar

  1. Waaah seirama banget ndys tulisannya.. Antara traveling dengan diskusi "Menuju Indonesia Merdeka Sinyal" iyaa semoga sinyal yang cepat dapat dinikmati oleh seluruh lapisan masyarakat.. Aamiin

    BalasHapus
  2. Wah, kalau semuanya sudah terkoneksi, dah ga bakal ada lagi namanya susah sinyal di daerah. Traveling juga bakalan lebih seru karena bisa langsung live report di tempat wisata.... Asal kuat aja bayar paket datanya, hehehe.

    BalasHapus
  3. Membaca post ini, makin optimis Indonesia akan semakin maju dan sejahtera!

    BalasHapus
  4. Waktu di Labuan Bajo aku juga merasakan susah banget signal :( Tapi memang harus optimis INdonesia akan menuju smart city yang merata di seluruh daerah

    BalasHapus
  5. mungkin maksudnya biar kita lebih menikmati keindahan alam di labuan bajo mbak :)tapi emang sebel sih ya kalau mendadak diminta laporan atau ada kerjaan tapi sinyal ga mendukung

    BalasHapus
  6. Sebenernya ga enak ya kalau susah sinyal di suatu tempat. Tapi kalau di tempat bagus sih masih bisa menikmati keindahan alamnya secara khusus tanpa gangguan yaa

    BalasHapus
  7. Emang paling sebel klo susah sinyal, apalagi pas pergi ke suatu tempat yang kita belum tau daerah nya.

    BalasHapus
  8. Kalo saya jarang si nulis langsung di dashboard blogger. Biasanya di Ms Word dulu akutu, ntar tinggal copas ke blogger. Ngomong2 soal internet, sekarang pemerintah lagi giat2nya sih membangun jaringan inet secara merata di seluruh wilayah Indonesia :)

    BalasHapus
  9. Asyikk yg kemarin honeymoon ke Labuan Baju ����. Berarti jaringan internet disana belum ok juga ya mba. Semoga saja Pemerintah bisa membenahi jaringan Internet kita meluas sampai ke pelosok. Krn di Era Digital ini, semua sudah sangat membutuhkan internet

    BalasHapus
  10. Duh jadi pengen traveling ke labun bajo. Bagus banget ya alam nya disana. Btw aku jg suka ngalamin hal yg sama. Apalgi kerjaan kita ini sangat bergantung sma internet.

    BalasHapus
  11. Kalau liburan susah sinyal ada kurang lebihnya ya emang , enaknya bisa menikmati liburan tapi susahnya jadi ngk bisa langsung update keseruan dan ngk bisa komunikasi sama keluarga yang di tinggalkan

    BalasHapus
  12. yaampuun aku salfok sama foto pertamanya.. pengen banget liburan ke labuan bajo juga.. semoga ada rejeki kesana suatu hari nanti.. btw aku jg pasti sedih klo liburan gaada sinyal wkwkwk *milenial*

    BalasHapus
  13. sangat excited kalo Indoesia mau memperluas jaringannya. Semoga bisa segera terwujud dan rrakyat Indonesia jadi bisa maju melesat dengan cepat! haha

    BalasHapus
  14. Semoga pembangunan di daerah timur lancar yaaa agar sinyal udah ga lari-lari lagi. Semua orang berhak menikmati kemudahan komunikasi dalam aktivitas mereka sehari-hari.

    BalasHapus
  15. Memang ya zaman sekarang itu kalau gak ada internet rasanya sudah ngapa2in. Alhamdulillah sekarang ada program merdeka sinyal ya, sangat membantu banget untuk menunjang aktivitas di zaman sekarang.

    BalasHapus
  16. Penting banget nih agar signal di Indonesia merata. Jaman digitalisasi dan Revolusi Industri 4.0 ini semuanya perlu terkoneksi dengan internet soalnyaa

    BalasHapus
  17. Nah iya nih, banyak kawasan wisata kita yang bagus, yang pada umumnya pasih di pelosok, yang masih susah sinyal. Semoga ya ke depannya, sinyal ini bisa menjangkau semua wilayah. Bisa jadi salah satu poin penting untuk semakin banyaknya wisatawan yang bakal nambah penghasilan negara dan rakyat sekitarnya.

    BalasHapus
  18. Aku pernah mba ngerasain susah sinyal banget pas liburan. Dan ini bikin nggak nyaman karna pas lagi butuh untuk kerjaan. Doaku smoga infrastruktur Indonesia zemakin baik ya

    BalasHapus
  19. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  20. Waktu itu aku ke Labuhan Bajo kyknya 2010 apa 2009 apa ya, emang gtu deh sinyal ilang haha, ganti provider lain :D
    TApi bener jd nya bener2 liburan :D
    Moga abis ini lbh baik semua ya, biar bisa cepet upload pas lg liburan ke sana #egimana hahahaha

    BalasHapus
  21. Memang ya zaman sekarang itu kalau gak ada internet rasanya sudah ngapa2in. Alhamdulillah sekarang ada program merdeka sinyal ya, sangat membantu banget untuk menunjang aktivitas di zaman sekarang.

    BalasHapus
  22. Terkadang aku pikir susah signal pas liburan itu anugrah beb haha, jadi bisa full time menikmati liburan tanpa diganggu apapun :)

    BalasHapus
  23. Aku juga suka sebel kalau tiba tiba susah sinyal, apalagi kerjaan ku butuh internet bnget. Takut aja ada yang urgent tiba2. Tapi bangga sama Indonesia yang terus mengembangkan sinyal, jadi lagi liburan pun bisa update deh..

    BalasHapus
  24. Labuan Bajo is too beautiful to pass, that’s why perhaps they want you to focus on it without being intervened by cellphone :). Nevertheless we surely appreciate well coverage

    BalasHapus
  25. kendala yang sering dihadapi kalau lagi di daerah pesisir ataupun pegunungan suka susah sinyal, eh tapi di daerah rumah ortuku provider tertentu ya masih susah sinyalnya. moga kedepan permasalahan ini lekas terselesaikan ya dengan adanya pembangunan palapa ring.

    BalasHapus
  26. aku jadi teringat sewaktu masih suka mengembara di bumi NTT sana dulu mbak, kehilangan signal adalah sarapan sehari-hari hehehe, namun justru bisa kerja serius dan menikmati kondisinya. Baru serasa balik ke peradaban ketika sudah menginjakan kaki di bandara Ngurah Rai Bali. Semoga pembangunan infrastruktur di Indonesia semakin maju. aamiin

    BalasHapus