Pernah Bermimpi Menjadi Model Muslimah dan Usaha-Usaha Mewujudkannya

Pernah Bermimpi Menjadi Model dan Usaha-Usaha Mewujudkannya
(Kalo dibilang, aku dulu bermimpi ingin eksis menjadi model muslimah adalah pencapaian yang gagal haha. Dokpri)


Hai semuanya, kali ini aku bakal cerita soal aku. Ya! Kali ini bukan soal orang-orang misterius yang aku ceritakan dalam blog dan membuat pembaca bingung menerka-nerka siapakah pemeran dari berbagai macam cerita kehidupan yang bisa jadi aku, kamu bahkan mereka.

Pernah merasa berada pada posisi yang tidak memiliki power, entah mengapa aku merasa diri aku sejak SMP-SMA itu sangat cupu. Tidak memiliki sebuah kecantikan, kok gitu? Ya karena dulu itu standar diakuin dan ada temennya itu karena mereka populer dan cantik, sama kayak film atau serial drama gitu lho.

Karena aku pernah gemuk (trus sekarang gemuk lagi) sampai-sampai waktu SMP itu di meja kelas aku ditulisin, "ini tempat duduknya Atun" maksudnya itu gue guys..Nah iya separah itu aku ngerasanya bahkan ditambah dengan kondisi wajah aku yang berminyak ini saat masa puber, bekerja dengan sangat aktif sehingga timbul jerawat-jerawat yang cukup menguras uang mamah papahku, yang mana saat itu kehidupan ekonomi sangat effort banget.

Masa itu berubah saat aku kuliah

Jadi, aku itu nomaden. Bukan karena dinas papahku, ya ini semua karena keadaan dan juga udah qodar sih. Sewaktu TK sampai SD caturwulan 3 dan tepat di tahun 2000 kita pindah dari Ternate ke Karawang, padahal mamah gasuka tuh tinggal di Karawang, inginnya di Bogor, karena pertimbangan bisnis yang mau papah lakukan selepas pekerjaan di Ternate ini, yaudah di jalanin sampai aku SMA. 

Dan SMA semester 2 pun aku pindah lagi ke Nganjuk karena eyangku sakit dan alhamdulillah sampai aku kuliah di Malang. Saat kuliah di Malang itulah, mulai timbul rasa percaya diri aku yang masih aja sih aku dengar bully-an karena aku logatnya ga jawa timuran, sedangkan memakai bahasa Indonesia. 

Ya gimana dong, bahasa ibu di rumahku ya bahasa Indonesia, walaupun mamah asli Jawa Timuran dan papah Bandung, aku lebih luwes bahasa Sunda. Saat SMA juga aku merasa agak gimana gitu ya, gak PD aja gitu guys, merasa cupu. Saat kuliah ya gitu deh ya pokoknya, mulai suka sama fashion-fashion unik tapi anti banget sama namanya pakai rok.

Karena semasa kuliah, jauh dari mamah yaitu akunya ngekos, makanya mulai timbul rasa-rasa harus survive selama di Malang dan mengikuti kegiatan kemahasiswaan yang menuntut untuk berani, kreatif dan memiliki komunikasi yang baik. Dari situ kepercayaan diri aku mulai timbul.

Mengikuti Audisi Model Muslimah

Pernah Bermimpi Menjadi Model dan Usaha-Usaha Mewujudkannya
(Ini adalah salah satu bukti yang masih ada, jejak-jejak dari ingin menjadi model wkwk. source: IG Azzura Model Krw)

Rasanya dalam hatiku untuk bisa dilihat oleh orang saat itu adalah sebuah pencapaian, walaupun aku sadar, aku ini memiliki bakat apa? Musik? Enggak, Menari? Engga juga. Acting? Apalagi malah yang ada kaku banget. 

Dari proses demi proses audisi model muslimah ini aku jadi belajar banyak hal, terutama mamahku. Ya, mamah adalah malaikat yang tak bersayap dan memang benar, mengikuti dengan tekun apa yang menjadi impian anaknya. Aku ingat banget, perjuangan aku pertama ikut audisi model muslimah ini adalah Azzura Model Karawang, tepatnya pada tanggal 29 Februari 2016 dimana posisi aku lagi sibuk-sibuknya bekerja dan hari minggu itu aku harus pulang ke Bandung karena shift malam jam 21.45 masuknya.

Mamah mengantar aku ke daerah Grand Taruma, dimana proses audisi itu dilakukan dan berusaha untuk tampil percaya diri dimana aku tidak memiliki perlengkapan make up, sehingga meminjam pallete make up yang pada akhirnya itu pecah wkwk dan aku menggantinya.

Saat audisi Azzura itu, entah kenapa aku PD banget wkwk! Kalo diinget-inget aku malu banget asli haha. Trus aku kalah! Ga masuk dalam finalis beberapa besar pun dan aku mutung gitu lho guys. Tapi ga pantang menyerah dengan adanya Audisi Putri Muslimah Indonesia 2017 yang diadakan di Ciwalk Bandung, aku sampai beli gamis terbaru untuk audisi ini dan tentu ditemani oleh mamahku tersayang yang rela dari Karawang menuju Bandung.

Dan kabarnya saat itu ternyata mamah lagi sakit haid hari pertama jadi super kebayang banget kayak gimana. Ya Allah mah, big hug for you, love you so muchhhh! Saat audisi itu, aku mulai jiper, alias ga percaya diri karena cantik-cantik banget, dan aku mah apa atuh.. Dan bener aja, saat di ruang audisi, aku ditanya bisa apa. Aku nyoba untuk nyanyi, ya aku nyanyi lagunya Ariana Grande (Almost Is Never Enough) super LOL deh. Dan ternyata juri kurang puas, akhirnya aku diminta acting, aku acting yang berantem sama gebetan gitu trus aku mau nangis tapi gabisa.

Ya jelas gagal lah HAHAHA! Trus pulangnya super cobaan banget dan aku tau kalo mamah udah give up kalo aku nyoba-nyoba audisi muslimah kayak gini. Dan itu bikin ciut hati aku banget, dimana malem-malem kita ke TSM buat gantiin itu pallete MAC yang pecah, karena ga ada diganti sama NYX, untung gajian jadi cincai tapi tetep nyesek juga.

Pelajaran yang aku petik

Semua ga ada yang perlu disesali sih, ini sudah menjadi bagian dari perjalanan hidup aku yang buat diketawain HAHAHA! Gatau kenapa merasa konyol aja gitu, buat belajar jalan di catwalk setiap malam, lalu beli heels 7 cm yang walaupun tetep kepake saat nikahan kemarin. Dan memang tidak ada yang sia-sia dalam hidup ini.

Lalu aku merasa, kenapa ya dari dulu ga kenal dunia blogging? Oh iya, akunya masih belum melek teknologi, masih gitu-gitu aja, masih belum berdamai sama diri sendiri. So, pada jaman sekarang, ingin menjadi seseorang yang diri kita banget, untuk dapat memberikan manfaat tentu harus jelas kita miliki spesific skill apa aja, kalo no skill ya temukan kebiasaan dan passion dulu. 

Dan sekarang udah dimudahkan dengan berbagai platform yang bisa memuat portofolio kita, achievement apa aja yang udah kita peroleh dan itu menjadi skill kita dan mungkin saja dibutuhkan di masa mendatang. Yuk ah tetap semangat (nyemangatin diri sendiri).

25 komentar

  1. Tercapainya jadi blogger sukses ya mbak

    BalasHapus
  2. Walau gk punya cita cita jadi model, dari dulu suka banget lihat model, karena mereka mempunyai kepercayaan diri yg tinggi ketika berjalan di depan org

    BalasHapus
  3. Setidaknya kamu berani mencoba mba ;). Impian banget sih kalo mau jd model gitu, tapi aku lebih parah ga PD nya dulu.ngerasa ga cantik Krn kulit gelap, pendek, keriting , pake behel. Komplit ngerasa minusnya. Tp mulai berani pas aku, dan mulai tau apa kelebihan yg sebenernya bisa aku tonjolkan. Mulai berdamai dengan diri sendiri pas kuliah.. jauh dr ortu, jd memang harus bisa survive kalo ga pengen ketinggalan trus

    BalasHapus
  4. ya, kadang mimpi kita gak terwujud tapi ada hal lain yang terwujud ya

    BalasHapus
  5. Wah sama banget cerita jaman SMP nya Mbak. Aku pun dulu paling gak PD waktu SMP karena itu lagi titik puber terparah dan muka itu penuh sama jerawat. Tapi alhamdulillah jerawatnya gak ninggalin bekas sampe sekarang. Semangat terus Mbak :)

    BalasHapus
  6. Pengalaman pindah-pindah ya lumayan ya, Mbak. Beberapa kali juga baca bahasan soal anak yang sekolahnya pindah-pindah jadi rawan kena bully, langsung rada khawatir sama anak-anak karena kerjaan suami ada kemungkinan pindah-pindah juga. Tapi ya bismillah ya, ternyata Mbak bisa melewatinya dengan baik :).

    BalasHapus
  7. Sudah luar biasa lho Mbak berani mencoba. Jadinya ada pengalaman. Itu lebih baik daripada cuma diam bermimpi hehehe ...
    Tetap semangat ya. Pasti Tuhan punya rencana lain yg lebih indah

    BalasHapus
  8. Waww keren banget Mba Grandys ikut beauty pageant semacam itu hahaha. Jadi ingat aku pernah ikut kegiatan semacam itu. Selama 1 minggu karantina aku stress karena peserta lain pinter-pinter dan cakep-cakep, sementara aku kayak ketinggalan sendiri hahaha. Aku juga dari dulu cukup bermasalah sama rasa percaya diri karena badanku yg cukup besar dan kulit yang berjerawat. Eh pas kuliah jadi kurus. Sekarang setelah punya anak jadi mengembang lagi. Tapi alhamdulillah sekarang sudah gak pernah merasa insecure.

    BalasHapus
  9. aku pernah juga nih kataknya stop 2018 karena banyak kerjaan tp hal ini juga yg menghantarkan (cieee menghantarkan) aku ke dunia perbeautyan, ada hikmahnya ternyata wkwk

    BalasHapus
  10. Waah Grandys, kereeen. Iyaak Keren. Berani ikut audisinya Aja udah Keren menurutku. Semoga sukses dengan karrinya yg skrg yah

    BalasHapus
  11. Keren deh Grandys. Punya keinginan untuk jadi model. Tapi aku juga pernah. Semacam kepengen jadi model sampel majalah. Hahaha... inget masa itu, masa SMP. Sampe berbagai macam perawatan dicoba. Tapi akhirnya urung. Keburu minder. Hidung pesek, kulit item. Mana dulu mah aku pendek. :)))

    BalasHapus
  12. Wuah ternyata koncoku mantan model xixixi :D
    Tapi seru lho ikutan kyk gtu, gak peduli masalah menang atau kalahnya sih, namun udah jadi terlatih berani tampil dan bicara depan publik.

    BalasHapus
  13. Grandyssss, salut sama kamu dan mamah yang selalu dukung usahamu.
    Dengan ini jadi tahu kan what worked, what didnt work.
    So, lebih nyaman jadi blogger? Someday jadi model plus blogger juga oke. Eh gimana tapi kata pak suami?

    BalasHapus
  14. Cemunguuut Grandisss..senang selaku didukung. Aku jadi ingat waktu dulu remaja dari SMP sudah ikut yang lomba finalis gadi sampul wkwkwk. Terus ikut juga tuh lomba serupa jadi finalis hahaha bisa makan di cafe bareng Thomas G, Irgie. Puncaknya pengen ikut Abang None tapi gada dukungan hiks. Tapi bukan cita-cita sih jadi itu semua, cuma temen-temen yang nyuruh dan daftarin

    BalasHapus
  15. Wah baru tau kalo ka grandys pernah punya mimpi jadi model muslimah.. baca ceritanya seakan aku ada disamping kamu ka yang senantiasa menemani hehe.. apapun memang ngga perlu disesali, siapa tau nanti mimpi itu bisa terwujud ya kan.. ada mimpi lain yang belum terwujud kah?

    BalasHapus
  16. Wih, ternyata kamu punya mimpi jadi model ya mbak. Aku dulu pernah ikut gadis sampul tapi gagal lolos karena terlalu pendek huhuhu. Terus akhirnya hidup tanpa tujuan selama beberapa tahun dan belakangan ini aku pengen jadi power bloggeršŸ¤­

    BalasHapus
  17. Waah nggak nyangka Ndys pernah jadi model haha.. Aku juga ketang, dulu pengen jadi penyanyi sampai pernah ikutan Indonesian Idol tapi aku ga lolos. Wkwk. Bener ya perjalanan hidup, udah amannya aku jadi Blogger aja. Hihi.

    BalasHapus
  18. Wiiih, keren lho pernah jadi model. Saya gak pernah kepikiran utk jadi model, entahlah kenapa. Mungkin karena sudah sadar diri TBnya di bawah standar utk model.

    BalasHapus
  19. Aku juga pernah jadi model untuk Busana Muslim untuk foto di koran ya, bahkan dulu pernah naik panggung juga

    BalasHapus
  20. Kalau aku disuruh-suruh ikut casting tapi akunya ga mau. Jadi seringkali bohong kalau udah ikut casting tapi ga lolos, padahal emang ga sampe masuk ke ruang audisinya.. Hihihi Ya Allah, maafin aku YA Allah..

    BalasHapus
  21. Kini sukses sebagai blogger yang kece. Segala sesuatu sudah ada jalannya. Kalau dulu ditakdirkan jadi model, belum tentu bisa seperti sekarang.

    BalasHapus
  22. Keren kak PD ikutan audisi kaya gini ga mudah lho. Yang penting sudah coba ya, walaupun hasilnya masih belum memuaskan tp karena sudah coba jadi ga penasaran lagi. Hehe

    BalasHapus
  23. Tetep SemangatCiee Ndys, perjalanan hidup mah mau diketawain, ditangisin, diapain dah suka-suka yang menjalaninya aja dan jadi hikmah pas udah gede sekarang ya haha

    BalasHapus
  24. Mba grandyss..dirimu emang cocok banget jadi model mualimah,tinggi badannya mendukung sekali

    BalasHapus
  25. Wah keren kak bisa ikutan kontes bakat dan kecantikan gitu. Aku ga pernah kepikiran ikut begituan dari dulu hehe soalnya postur badan kurang tinggi. Pengalaman itu guru yang paling berharga, jadi bisa diceritain deh di blog hehe

    BalasHapus