Kisah Terkena Cacar Ular (Herpes Zoster)


cacar ular (herpes zoster)
(pict source: hellosehat.com)

Cacar Ular - Memiliki pengalaman berharga saat mengalam serangan cacar ular atau dalam dunia kedokteran dikenal sebagai cacar api atau (herpes zooster) yang ditandai dengan awalnya muncul bintil kecil yang didalamnya isi air. Lama kelamaan menajdi sangat nyeri dan jika tidak tertangani dengan antibiotik yang pas, akan mengalami komplikasi di kemudian hari.

Gambar ini mendukung banget dari kejadian dimana aku terkena cacar ular namun melingar (hingga setengah badan) dan warnanya sudah berubah menjadi kecoklatan bahkan bisa dibilang menjadi gosong.

Terkena dari virus Varicella Zoster

Ciri-cirinya adalah muncul bintil yang awalnya kecil lalu lama kelamaan akan menjadi sebuah bintil dalam bentuk luka bakar (berwarna coklat) dan ini semakin melebar, bedasarkan pengalaman pribadi aku.

Dan aku mengalami ini saat aku berada di bangku SMA, bayangkan itu terjadi saat menjelang kelulusan dan aku selama seminggu tidak bisa keluar rumah karena keadaan dari kulitku yang terkena herpes ini di bagian bawah payudara sebelah kanan melingkar pada setengah tubuh (hingga punggung belakang) dan alhamdulillahnya tidak menyabuk.

Konon, mamahku bilang kalo sampai menyabuk pertanda mati. Tapi wallahualam aja, dan aku langsung mengalami pengobatan pertama untuk menhindari rasa nyeri dan ini rasanya sungguhlah panas, aku tidak bisa tidur menggunakan pakaian dan rasanya sangat panas, perih dan nyeri. Inginnya di kipasin terus dan merasa silau jika terkena matahari plus sangat lemas.

Kalo aku membaca di sebuah situs kesehatan, herpes zoster ini diidap oleh manusia dengan usia 50 tahun-an dan berawal dari telah mengalami cacar air sebelumnya namun bisa juga mengenai anak-anak yang sebelumnya telah memiliki history terkena cacara air, karena cacar ini sama-sama berasal dari virus Varicella zoster.

Bagaimana pertandanya terkena cacar ular?

Pengalaman aku saat terkena cacar ular, disaat sore-sore selepas aku habis mandi sore hari dan sedang nangkring di depan televisi. Aku merasa ada yang agak mengganggui dibagian punggung tepatnya di atas pinggang.

Lalu aku sedikit garuk (karena emang sedikit gatal tapi ga gatal banget sih) trus karena kayak ada bintil-bintil gitu, aku minta mamah buat ngeliatin. Mamah bilang, "kak kok kayak ruam-ruam gitu ya, ntar coba kita liat agak maleman kayak gimana".

Nah, saat malem, mamah langsung membawa aku ke dokter yang letaknya lumayan jauh sih dari rumah dan mau ke dokter yang biasanya lagi tutup. Akhirnya ke dokter mata itu dan itulah yang menyebabkan cacarku bukannya membaik namun berubah menjadi warna kecoklatan seperti gosong, perihnya bukan main, lalu berubah menjadi lentingan yang isinya air gitu sampai aku gabisa tidur (minta kipasin terus sama mamah) rasanya panas dan totallya gabisa pake baju.

Setelah ga kuat, dalam 2 hari kedepan aku pergi ke dokter langganan mamah itu dan dikasih obat Aciclovir yang merupakan salep untuk pereda nyeri apalagi ini cacar ular yang merupakan cacar yang dapat tumbuh dan berkembang suatu waktu saat daya tahan tubuh sedang turun.

Mengobati namun masih berbekas hingga saat ini

Manjur banget obat yang dikasih sama dokter langganan mamah ini (maafkan aku lupa nama dokternya siapa) dan rutin pakai salep itu dan rangkaian obat lainnya yang tentu bisa mengurangi peradangan dan juga anti nyeri salah satunya seperti ibuprofen.

Nah, saa berangsur membaik aku dan mendekati masa kesembuhan, luka cacar ular ini berbekas banget gengs, apalagi di bagian punggung kanan aku itu seperti bekas keloid yang merusaka pemandangan, walaupun pemandangan ya dinikmati sama suami nanti wkwk.

Hingga saat ini, tahun 2020 sakit yang dirasakan adalah mati rasa yang ada pada bagian bekas cacar ular ini, sungguh mengganggu diawal-awal dulu setiap mau menggunakan BH namun saat ini sudha terbiasa mungkin ya jadi kalo disentuh atau diberi cubitan gitu, ya ga akan terasa namun yang ada rasanya kebas dan aneh aja.

Akhirnya aku membiarkannya hingga saat ini namun sebenarnya bisa diantisipasi dengan vaksin herpes zoster dan tentu tetap menjaga kesehatan tubuh karena virus ini ya bisa saja "bangkit" disaat kondisi tubuh kita drop. Bahkan pas mau nikah, aku jelasin ke suami soal keadaan di bagian tubuhku ini dan jangan kaget dan pas tau, ya no probs banget sih buat dia dan dia B aja gitu, ahaha dasarrr.

Teman-teman ada yang punya pengalaman mengalami cacar ular ini? Oya dulu aku sempet juga dateng ke dr kulit yang ada di Jombang dan saat cek luka aku ini, udah terlalu lama untuk bisa disembuhkan bekasnya (yang ada bisa sih dengan laser namun tentu gabisa sekali dong ya) jadi saat ini aku terima-terima aja, cuma kadang suka masih ga nyaman aja kalo pas kena keringat dan gatal, dan pas garuk ada bekas semi-keloid gitu.

18 komentar

  1. Saya baru tahu mbak, jadi gak punya pengalaman. Semoga gak akan pernah juga mbak :"

    BalasHapus
  2. Belum pernah ngalami sih, jangan sampe ya mudah2an. Tp infonya bmanfaat untuk antisipasi ke depan atau mgkn org2 di sekelilingku. Tq mb

    BalasHapus
  3. Anak saya beberapa bulan lalu juga kena herpes ini mb, ijin sekolah sampai sekitar 8-10 harian sampai pulih

    BalasHapus
  4. Saya dulu kena cacar saat masih SD. Udah lama banget ya, tapi rasanya masih bisa kuingat dengan baik sampai saat ini. Benar-benar menderita deh saat itu.

    BalasHapus
  5. Penyakit ini lumayan bikin ribet. Pernah menjenguk teman yg panas dingin kena penyakit ini dan beberpa hari harus dirawat di RS

    BalasHapus
  6. Pernah juga kena cacar ular ini, kalo kata dokter setiap orang berpotensi kena karena virusnya sama dgn cacar air, virus cacar air yg tertidur lama tapi tiba2 bangun dan malah jadi lebih mengerikan.

    Bener2 perih, panas dan bikin lemes badan. Trs udahnya bikin bekas yg susah ilang. Bisa tiba2 kena kalo kondisi tubuh drop. Mau tidur pun serba salah karena nyeri aja rasanya dan panas dingin. Mantul deh pokoknya sensasinya dan semoga kita gak kena cacar ini lagi ya mba, eh kita semua.

    Oy mba maksudnya menyabuk tuh gimana ya? Ngeri juga kalo bisa nyebapin kematian

    BalasHapus
  7. Sekitar 2 tahun yang lalu anakku kena cacar dan ditubuhnya masih terlihat bekas cacar tersebut. Saat sakit mereka susah makan. Obat yang diminum dan salep membuat rasa sakit ini segera membaik.

    BalasHapus
  8. Makasih infonya, Mbak. Mudah2an sih jangan sampai kena.

    BalasHapus
  9. Jujur, pas baca dari bagian gejalanya, penyakit cacar ular ini kok kayaknya mengerikan banget ya, dys. Berasa panas banget ya efeknya, hiks. Apalagi, bekas cacarnya juga agak sulit ya dihilangkan. Mesti aware nih kalau ada tanda-tanda kayak gini.

    BalasHapus
  10. Saya pernah terkena cacar ular ini, waktu itu kalau nggak salah pas SD.

    Di daerahku Jawa Timur Cacar ular di sebut "DAP" Mitosnya bila sudah melingkar di area payudara sampai punggung seseorang akan mati.

    Alhamdulilah waktu itu keadaan saya lumayan parah hampir melingkar, dulu belum begitu banyak tenaga kesehatan di kampung.

    Ahirnya di bawa ke Ibu-ibu yang tau pengobatan tradisional Jawa, beliau mengobati dengan kelapa muda, gula jawa di kunyah-kunyah dan di semrotkan ke Dap arau cacar ular pastinya di sertai dengan doa-doa, bsoknya Alhamdullilah kering, yang awalnya dap berair setelah di obati ibu-ibu itu lukanya kering dan sembuh :)

    BalasHapus
  11. Belum pernah mengalami sih. Tapi adikku pernah. Kok jadi takut ya... hehehehe

    BalasHapus
  12. Enggak cuma ular kobra aj y sist yg berbahaya cacar ular jg

    Alhamdulillah pada akhirny sembuh walau berbekas y sist

    Aku juga pernah cacar tapi kayakny bukan cacar ular

    BalasHapus
  13. alhamdulillah, anak saya biang keringat tapi kok merah2 banget ternyata ada cacar ular juga mau cek adn ricek dulu lah badan sidedek

    BalasHapus
  14. Wah bekasnya seperti keloid ya mba. Aku belum permah tahu dan riwayat di keluarga tidak ada yang kena. Thanks sharenya mba

    BalasHapus
  15. Aku pernahnya cacar air waktu kecil. Itu aja udah menyusahkan. Apalagi ini cacar ular alias herpes ya? Klo herpes memang sakit banget dan biasanya terjadi saat musim panen padi tiba. Kakakku pernah kena, cuma sedikit aja tapi badannya sudag pegal dan sakit semua, seperti gak bisa digerakkan gitu.
    Ah, semoga kita semua sehat-sehat aja ya, Dys..

    BalasHapus
  16. Oh ternyata meninggalkan bekas dan rasa kebas juga, ya Mbak. Alhamdulillah saya belum pernah mengalami. Semoga tidak akan pernah. Aamiin

    BalasHapus
  17. Semoga bisa pulih seperti sedia kala ya Ndys, dan ndak balik/kambuh lagi, insya Allah sehat terus ya

    BalasHapus
  18. Saya malah baru tahu ada yang namanya cacar ular. Selama ini tahunya cacar air saja, ternyata efek dari cacar ular ini juga lumayan parah ya mbak karena bikin mati rasa udah gitu bekasnya sulit ilang pula. untung suami nggak mempermasalahkan bekas itu ya mbak, hehe

    BalasHapus