Dalam Berorganisasi Banyak Hal yang Pernah Disesali, Namun Sekarang Justru Disyukuri

by - Januari 03, 2019

"Jujurlah dengan apa yang sejauh ini telah berhasil di lewati, walaupun onak seakan menancap di telapak, percayalah akan ada saatnya Allah mampukan untuk dapat berdamai dengan rasa kesakitan"
(source: shutterstock.com)


Yes!
Itulah yang pada akhirnya setelah kurang lebih 5 tahun berlalu masa-masa yang menurutku cukup menganggu untuk bisa bergerak menuju value diriku. Berawal dari rasa suka sama suka, lalu pada akhirnya aku menyesali dengan apa yang telah aku jalani kemarin dengan sedikit rasa kecewa yang teramat berat. Lebay juga sih. Toh yang melalui ini bukan cuma aku saja kan, bahkan sebagian orang pernah mengalami hal serupa atau lebih besar porsinya namun telah benar-benar berdamai dan menganggap itu semua hanya sepintas kisah masa lalu yang cukup pantas ditertawakan.

Jadi ini kisah waktu aku kuliah dulu. Rasanya waktu itu aku sulit banget buat berkembang. Selalu ada perasaan takut disalah-salahin gitu, pokoknya insecure abis, selalu bergantung atas acceptance dari manusia yang bukan juga orang tua atau keluarga (please yang baca jangan kesel yak). Karena orang itu juga aku merasa gabisa berkembang di organisasi, aku selalu merasa seperti "dikucilkan" atau sejenis itulah. 

Ya aku juga ngerti sih itu juga karena aku milih jalan itu, karena ya waktu itu hal terbesar kayak based on dia gitu. Sialnya, aku terus aja terpaku dengan apa yang dia pilih dan seolah-olah semua berpihak pada dia gitu, misal waktunya rapat ada aja urusannya aku sama dia dan mau gamau harus mangkir dari rapat. Dan yaaa otomatis semua orang (yang aku rasain ya waktu itu) kayak cuek dan gapeduli sama aku. Aku juga merasa ga intens dan ga fokus di organisasi. Pokoknya aku super gemes deh tapi yaudah keadaannya kayak gabisa aku kendalikan. Sampai-sampai di rapat pernah aku bilang, kalo misal ada yang mau negur aku atau ngerasa gasuka sama aku, ya langsung aja bilang gaperlu bisik-bisik di belakang aku. Ya bisa dibilang ini adalah langkah yang udah aku lakukan untuk membuat keadaan sedikit membaik. Hubungan aku dengan teman-teman juga kerasa banget gap nya, sedih aku tuh kalo inget ini dulu-dulu. Jadi pesenku untuk sobat yang kebetulan baca artikel aku ini yang lebih pada curahan hati, aku sarankan buat jangan terlalu terjebak pada kehidupan seseorang yang mungkin aja kita sukai waktu itu. Kayaknya kalo sama dia hidup kita kayak sempurna gitu, percaya deh cuma sebentaran aja. Apalagi saat kuliah adalah masa dimana kita memperbanyak pertemanan dan pengalaman berorganisasi. Gimana ceritanya mau banyak pengalaman, tapi nongol aja jarang. Kita nya sendiri jadi "kagok" ceuk urang sunda mah.

Dan aku pernah sampai di titik dimana ga yakin sama kemampuan aku terutama dalam leadership di kehidupan aku pribadi yah, karena berasa aku mental korban yang ketumpuk ini dari jaman kuliah. Aku juga berterima kasih sama semuanya yang pernah aku lalui waktu itu, karena baik atau buruknya hanya Allah semata yang bisa mengukur, mungkin menurut aku waktu itu sangat menyakitkan, namun it's okey ketika sekarang sudah bener-bener move up dan tidak mempermasalahkan lagi hal itu. 

Aku juga bisa menuliskan hal ini bukan berarti mengungkit hal-hal yang sudah lalu, hanya sebagai pembelajaran terbesar dan kebetulan ada tema yang pas tentang hal apa yang pernah aku sesali dalam hidup. Yang membuat aku berubah juga karena ada sebuah surat dari kakak senior aku waktu itu dan menuliskan dengan terang-terangan keadaan aku pure hanya karena keadaan aku dengan organisasi, bahkan sampai beberapa tahun kemudian aku kembali menghubungi nya lalu sedikit membuka percakapan soal surat itu untuk betul-betul berterima kasih.
Dan bagi yang membaca ini ada sangkut pautnya, terutama untuk "dia" syukur kalo bisa membaca, mungkin aja ketularan menuliskan hal yang sama dari sudut berbeda? Alhamdulillah, dan untuk teman-teman atau orang-orang yang terlibat dalam satu organisasi denganku, semoga bisa sedikit menjadi penjelasan singkat mengapa waktu itu aku memilih sikap seperti itu. Yah pada akhirnya ada kelegaan yang sedikit bisa aku hembuskan, terima kasih bagi yang sudah membaca semoga mendapat kebaikan. Sangat dipersilahkan jika ada yang mau sharing story sedikit soal hal yang mengecewakan terdahulu namun sangat disyukuri saat ini. Tulisan ini diikutsertakan dalam ODOP bersama Estrilook Community #Day2.

You May Also Like

31 komentar

  1. Insyaallah apapun hal itu, yang pernah terjadi atau pernah dialami tidak akan pernah rugi teh, yang penting dijadiin pengalaman aja..karena pasti ada sesuatu dibalik itu semua hihi :)

    BalasHapus
  2. every mistake we take lead us to who we are now. Stay strong teh :)

    BalasHapus
  3. Kadang suka sedih kalau inget masa lalu, tapi bisa jadi cerita dan pelajaran buat masa depan kita yg lebih cerah. Semangat!

    BalasHapus
  4. Wahh bisa jadi pelajaran aja teh biar kedepannya lebih baik lagi ya💕

    BalasHapus
  5. Apapun yang terjadi jangan pernah menyerah dengan diri kita. Cobaan selalu ada, yang pasti bisa dijadikan pecutan buat kedepannya nanti agar kita jadi pribadi yang lebih baik lagi.

    BalasHapus
  6. Pengalaman adalah guru terbaik itu benar, semoga Grandy bisa belajar dan move on menjadi lebih baik lagi . Dan percayalah hanya diri sendiri yang bisa ngerasain dan merubahnya. Semangaat...

    BalasHapus
  7. Masalalu adalah pengalaman berharga, ada banyak hikmah di balik semuanya yah. Yg menurut kita baik belum tentu baik buat Allah.
    Stay strong yah tth

    BalasHapus
  8. Seenggaknya di awal udah punya niat untuk berkembang. Itu aja udah 1 langkah maju untuk jd pribadi yg lebih baik. Semangat!

    BalasHapus
  9. I feel you teh..aku mah waktu SMA, punya mantan super posesif.. alhasil aku susah mau ikut ini itu jd gak berkembang..aku malah ngerasa kurang mengeksplor diri aku, belajar aku gak bagus juga jadinya waktu itu.. bener bener jadi pelajaran sih:)

    BalasHapus
  10. Insyallah segala sesuatunya pasti ada hikmahnya yaa,semoga kedepannya selalu lebih baik lagi semangat!

    BalasHapus
  11. Semua udah jalannya, nggak ada yang perlu disesali sih yang udah terjadi. Bisa ambil hikmah, karena pengalaman emang guru terbaik kehidupan.

    BalasHapus
  12. Apapun yang terjadi kita ambil hikmahnya dan jadikan pengalaman untuk lebih belajar lagi tentang kehidupan yaa Teh
    Semangat!!

    BalasHapus
  13. bener, pengalaman ada guru terbaik. jangan terjebak di kehidupan seseorang yang nyata cuma sebentar aja

    BalasHapus
  14. Aku juga, gak berorganisasi di kampus. Karena ngerasa "bukan aku banget" dan aku juga pernah ada di titik kayak aku underestimate sama diri aku. But, that's a life. Kita selalu belajar dan dapat terlahir kembali kapanpun.

    BalasHapus
  15. Setiap kesalahan yang di buat selalu jadiin sbg pelajaran hidup buat ku. Jd kita juga belajar cara nyelesaikan masalah karna error tsb dan di jadikan pengalaman buat k3 depan nya 😍

    BalasHapus
  16. selalu ada yang bisa dipelajari dari kesalahan yaa. semangat!

    BalasHapus
  17. Semua yang terjadi di masa lalu sudah membentuk diri sendiri seperti hari ini, bisa strong !!!!

    BalasHapus
  18. Harus selalu semangat dan jangan putus asa.. masa lalu itu bagian dari diri kita untuk membentuk masa depan

    BalasHapus
  19. Dulu kuliah juga aktif di organisasi dan aku bersyukur bgt dpt kesempatan itu. Berguna pas cari kerja :)

    BalasHapus
  20. tetap semangat yaaa beb,do yourself aja sih pokoknya.. semoga smua kejadian di masa lalu bs jadi pelajarn brhrga untuk kita ke depannya lebih baik lagi

    BalasHapus
  21. Tetep semangat ya teh, thankyouu for sharing:(

    BalasHapus
  22. Dulu aku berorganisasi krna dorongan dr orang lain sih hehe

    BalasHapus
  23. Just be strong, Sis. I know you can be the best wherever you are 😄

    BalasHapus
  24. Buat saya berorganisasi itu adalah proses pembentukan karakter dan pendewasaan diri. Belajar berbicara di depan publik, mengenal banyak karakter, menghadapi masalah dll yang menjadikan kita lebih kuat dan mampu bersaing

    Semangaaaaat

    BalasHapus
  25. Jaman kuliah dulu Saya ga sempat berorganisasi karena nyambi kerja. Setelah berumah tangga baru deh bisa berorganisasi. Menurut Saya, berorganisasi itu memang ada enak dan tidak enaknya. Tidak enaknya kalo ada teman yang tidak kompak sama kita. Ya kudu maklum sih karena banyak kepala dengan isinya masing-masing. Tapi tetepppp enaknya banyakkk. Banyak hal-hal positif yang bisa didapatkan dari berorganisasi.

    BalasHapus
  26. Aku juga pernah pada tahap dimana gak yakin dengan kemampuanku sendiri mb. Terlalu percaya apa kata orang dibanding apa yang sebenernya memang aku suka dan aku bisa

    Alhamdulillah dengan pengalaman tersebut, bisa belajar lebih banyak, lebih bijak lagi ke depannya

    BalasHapus
  27. Kadang memang ada hal yang mengecewakan saat itu dan setelah melaluinya sekarang ternyata membuat Kita bersyukur. Dia tahu yang terbaik untuk umatnya, tinggal berprasangka baik saja terhadap-Nya.

    BalasHapus
  28. Setiap episode dalam hidup selalu ada hikmah yang bisa dipetik. Dan terkadang kita baru menyadari hikmahnya bertahun-tahun kemudian. Yakin aja inilah yang terbaik dari-NYA

    BalasHapus
  29. Berorganisasi saat kuliah itu bakalan kerasa hasilnya saat kita udah ada dalam lingkungan pekerjaan. Apalagi yang aktif jadi pengurus, sangaaaat kerasa manfaatnya saat menjalani kerasnya kehidupan kerja di kantor/pabrik.
    Semoga pengalaman yang menurut kita tidak mengenakkan di masa lalu itu bisa membuat kita memahami sesuatu yang mungkin saja tidak kita sadari dulu.

    BalasHapus
  30. Pengalaman selalu menjadi guru terbaik, Mba. Semangat dan tatap masa depan tanpa perlu menjadi tertuduh oleh masa lalu. ��

    BalasHapus
  31. Pengalaman masa lalu sebaiknya dijadikan pelajaran agar ke depan, kita semakin bijak menghadapi semua persoalan. Semangat terus, ya, Mba.

    BalasHapus

Instagram