"Beberes" dengan KIMI Challenge B01 Januari. Aku Bahagia!

by - Januari 31, 2019

Halo halo semuanya, siapa yang pada bulan Januari akhir mau menuntaskan evaluasi yang aku kerjakan selama satu bulan ini. Siapa yang menyangka bahwa dengan melakukan beberes, ada bagian ruang dalam hati serasa lepas dan lega, yang sesungguhnya hanya bisa kalian rasakan jika mengerjakannya dengan tingkat rasa kesadaran yang penuh. Artinya, sadar, sesadar-sadarnya bahwa apa yang ada dihadapan kita berupa realita dan kita akan maju selangkah lebih baik dengan menghempaskan berbagai macam kenangan yang sudah semestinya kita tinggalkan dan beranjak dari hal itu.  

(source: pexels.com)

Jadi setelah proses recruitment dan join grup di beberapa sub kelas sudah aku lewati, kali ini terbitlah challenge yang lekat banget dengan gosokan yang akan kita peroleh nantinya. Banyak banget hal-hal yang tidak terduga ketika memasuki challenge KIMI di bulan Januari soal BEBERES (Decluttering), yang diluar tema lho. Untuk challenge KIMI nya sendiri adalah diminta oleh bupon tersayang untuk membereskan isi dompet, tas, pouch yang ada di seantero kamar kita lalu beranjak pada hal yang lebih besar lagi yaitu lemari kita sendiri. 

Pada challenge ini buanyaaak banget yang bisa aku petik (macem petik duren neng) salah satunya adalah bangkit dari rasa kemageran yang cukup luar biasa karena rasanya mau ngebiarin aja apa yang udah ada di lemari itu adalah apa yang kita butuhkan dana pa yang kita pakai. Eittt, tapi itu belum tentu benar Esmeralda, karena banyak hal kompleks yang terjadi disini, lebih tepatnya adalah perang batin. Untuk itu aku merasa materi beberes ini bukanlah sebuah hal yang dianggap sangat sepele dan cetek ya guys, karenanya aku ingin membagikan pengalaman ini buat jadi acuan untuk tidak menganggap segala sesuatunya itu sangat cetek, karena semua nya ada seninya, semuanya butuh pendekatan jiwa. 

Pertama, aku membereskan isi dompet yang biasa aku pakai ini sehari-hari. Pengen sih sekali-kali review dompet, tapi faedah gak ya ges di bacanya wkwk. Lanjut ya, jadi before after dari dompet aku ini udah jelas keliatan ya. Masih banyak struck-struck yang seharunya dimusnah, eh masih aja ngendon di dalem dompet. Dan ada juga beberapa kartu yang seharusnya udah waktunya dihempas, masih aja disimpen. Pokoknya benar-benar harus dengan tingkat kesadaran diri sendiri deh pas lagi beberes kayak gini. Kita tau mana prioritas kita dan apa tujuan kita buat beberes. 
(Dompet)


Yang kedua adalah beberes tas, pouch, ini cukup menjadi PR banget ya, karena tas kan ga mesti satu ya. Walaupun aku sudah menerapkan gaya hidup minimalis, yaitu tidak menumpuk-numpuk barang, menghindari dengan kata-kata “nanti mau dipake kok” karena aktualnya entah tahun kapan mau dipake. Nah, kalo udah gitu sih sesungguhnya udah ke detect kalo kita udah gaperlu-perlu banget sama itu barang. Capsus ya melihat kondisi before and after dari tas dan beberapa pouch yang aku pakai dikeseharian.

Ini karena kondisi waktu itu sehabis mudik dari Karawang, jadi sekalian aja diberesin. Kalo dari tas sih yang bikin jadi berantakan adalah sisa-sisa tissue, sobekan notes, struck commute line atau busway dan juga tidak tertata nya benda-benda di sebuah pouch tersendiri. Ini aku jadi belajar banget sama bupon (teh Achi) pas liat barang-barangnya juga ikut dijembreng, aku jadi terinpirasi sama pengaturan barang-barang yang bupon bawa sehari-hari dan ternyata zero waste juga udah diterapkan sama bupon dengan membawa saputangan dan juga sedotan plus sumpit stainless


(pouch)

Yang jadi PR selanjutnya adalah membereskan pouch yang isinya ternyata masya Allah banyak sekali “sampah” yang tidak tampak, atau ya gue nya aja yang pura-pura gatau haha. Bahkan ada foto-foto gebetan gw waktu SMP-SMA dong di dalem pouch itu tapi ga sadar saking ga aware nya sama benda-benda kepemilikan. Ada juga segebok struck yang emang dulu gue paling hobi mengoleksi, entah untuk tujuan apa. Kalo tujuan awalnya sih kayak pengen bikin catatan pengeluaran, tapi kalo cuma dikumpulin doang ya buat apa kan. Yang lebih parah adalah gue dulu suka beli jam-jam tangan yang 50 rebuan gitu lho, dengan niatan biar bisa dipake gantian. Ya sekarang jadinya sampah kan, pada mati semua jam nya. Akhirnya bisa keliatan kan before and after nya ini yang bisa dipegang dan lebih tipis. Ya walapun kalo di ceki-ceki lagi pengennya menghempas lagi aja biar lebih tipis, tapi aku sadar kayak butuh waktu gitu lho buat membereskan atau membuang kategori “sampah” ini. Karena ternyata saat lewat dari 6 bulan, saat di cek ada aja yang harus dibuang, semacam kayak semua pasti ada waktunya kok.


(Lemari)
Terakhir adalah membereskan lemari pakaian. Nah ini adalah super PR banget, dan temen-temen bisa liat lemari before after ku ini ya. Sejujurnya aku sudah belajar ga beli-beli banyak baju karena belajar hidup dari apa yang dipunya dan mensyukuri dengan hal yang sudah dipunya, ketika membeli nantinya pun ketika barang tersebut sudah tidak layak pakai. Nah ini sih super berantakan karena pasca pindahan dari Bandung aku masih malas membereskan sprei, handuk-handuk. Jadi aku tumpuk-tumpuk gini. Saat bener-bener dipilih mana baju yang seharusnya dihempas, rasanya mual dan sedikit kliyengan guys. Katanya memang efeknya kayak gini sih, kita kayak bener-bener di detox dengan memori kenangan lewat barang seperti baju di lemari ini. Ada 3 goodie bag kecil yang berhasil aku sisihkan untuk berikut aku donasikan atau preloved kan. 

Dari kegiatan ini, banyak banget hal yang bisa aku urai untuk dijadikan patokan dalam beberes penuh kesadaran ini, sebagai berikut:

  • Dalam beberes yang harus diingat adalah tujuan dari beberes itu untuk apa dan siapa
  • Mengalokasikan waktu yang cukup panjang untuk beberes, karena beberes tidak hanya memindahkan barang menjadi rapih, tapi lebih dari itu.
  • Saat membereskan lemari, aku pegang satu persatu dan ada perasaan yang mengikat. Dari situlah kita bisa mengambil kesimpulan apakah barang tersebut masih layak tinggal di lemari kita atau tidak
  • Membereskan dimulai dari diri sendiri. Hal ini yang menajdi pusat perhatian bagi para temen-temen yang sdauh menikah, memiliki anak dan tinggal bersama mertua. Fokuskan terlebih dahulu pada diri kita, apa yang kita butuhkan dana apa yang kita harapkan dari beberes ini. Karena, kita tidak bisa memaksakan hal-hal seperti ini juga terikut oleh orang tua atau mertua kita, syukur-syukur jika diterima dengan baik, tapi apabila malah menimbulkan polemik, ya lebih baik dihindari kan.
Demikian pengalaman challenge aku di bulan Januari ini yang cukup membahagiakan, karena serasa ada ruang yang lebih banyak dan bisa lebih plong lagi dalam menatap masa depan. Apalagi kita sudah bermunajat dalam bentuk doa dan kita harus siap dengan gosokan untuk terwujudnya doa-doa itu. Terima kasih sudah membaca ya, dan hal ini terkait dengan sistem beberes yang dipopulerkan oleh Marie Kondo, temen-temen bisa membaca situs website nya atau membeli buku hardcopy nya untuk bisa berkenalan lebih jauh tentang beberes ini. Selamat berproses menuju hal-hal yang lebih berbahagia lagi :)

You May Also Like

27 komentar

  1. Setelah baca ini rasanya aku jg jadi pengen beresin rak makeup dan tas aku deh hehe

    BalasHapus
  2. Iya bener, aku sih males banget beresin isi lemari. Karena ngga ada yang mau lihat dan menurut aku itu hal yang privasi

    BalasHapus
  3. Huhu butuh waktu luang yang banyaaak buat bersih2 lho. Dan aku ingin bersih2 jg jadinya

    BalasHapus
  4. Saya paling suka beberes mbaaa, tapi ya gitu, jadi galak kalau abis beberes hahaha.
    Saya paling ga tahan ama berantakan, karena paling ga suka ribet ngabisin banyak waktu buat nyari sesuatu yang keselip.

    PR banget adalah, naham nafsu membeli barang baru.
    Belajar ikhlas memakai baju yang itu2 aja memenuhi feed IG *eh hahahaha

    Karena yang terjadi selama ini adalah, saya rajin nyumbang baju, dan rajin pula belinya, kapan dong lemari bisa bernapas dikit hahaha

    BalasHapus
  5. Waah bermanfaat bgt challenge nya nih, jadi pengen bersih2 rumah😍

    BalasHapus
  6. Aku juga suka beres-beres setiap 6 bulan sekali mba. Kadang ada baju yang aku cuma pakai 1x saja terus selama 6 bulan ngga pernah aku pakai, nah itu langsung tak lengser kan.
    Baik itu aku Garage Sale atau tak sedekah kan saja

    BalasHapus
  7. wah menarik juga yah kimi challenge, lebih bermanfaat untuk kehidupan sehari2

    BalasHapus
  8. Yang berantakan, sih, lemari buku. Sudah dirapikan namun entah bagaimana berantakan lagi. biasa, anak kadang suka ikut obrak-abrik, hi hi.
    Sebenarnya ada banyak hal yang harus dibereskan dan dibuang dari hidup saya. Kenangan menyakitkan pun. Ada barang berupa catatan lama yang entah mengapa masih saya simpan padahal sebagai mamah dan seorang istri sudah gak butuh itu lagi. ternyata sulit lepas dari masa lalu.
    Soal struk belanja di dompet, saya juga suka lupa dan malah dibiarkan saja dengan pemikiran siapa tahu butuh kertasnya untuk semacam bikin catatan.
    Saya lagi kepikiran untuk beberes isi komputer netbook Acer-nya. Ada banyak berkas yang tak saya butuhkan lagi dan cuma memenuhi kapasitas penyimpanan.

    BalasHapus
  9. Wah ada challenge kayak gini juga ya, baru tahu...kreatif banget deh, good activity nih.

    BalasHapus
  10. Ikut sebuah challenge memang bisa menghasilkan sesuatu yang positif ya, Mbak.
    Termasuk challenge tantangan menulis atau tantangan ngeblog dengan tema yang sudah ditentukan.

    BalasHapus
  11. Menarik ya kalau beberes dibikin challenge gini, manfaat beberes selain rapi juga bisa sekaligus bersih2 tempat ya.

    BalasHapus
  12. Saya jarang beberes, tapi kalau sdh niat nyiapin waktu khusus ampe bener2 beres :)

    BalasHapus
  13. Jadi kepikiran dah lama ga beberes pakaian di lemari hehe

    BalasHapus
  14. Kalau udah dibikin challenge gini pasti semangat ya kak beres2nya hehe

    BalasHapus
  15. Duuuh beberes iniPR banget buat aku
    Kalau sekedar tas dan dompet sih masih rutin kulakukan
    yang repot itu lemari dan gudang
    Tapi kayaknya klo dibuat challenge gini jadi tertantang deh

    BalasHapus
  16. Tadi siang hati saya baru kompromi mau diajak beberes. Haha. Susah yaa emamg. Kalau kadung mager, ampun daaah

    BalasHapus
  17. Iya ya. Terkadang banyak hal yang tidak kita perlukan, masukin saja tuh ke tas, lemari atau wadah yang bisa nampung. Tiba2 numpuk aja. Beberes kayak gini penting untuk membuang yang tidak seharusnya ada

    BalasHapus
  18. Satu kata: Kereeeen!
    Aku dari kapan-kapan pengin mulai tapi nunda mulu. Duh kapan aku beberes dan rapi-rapi kek gini ya..
    Salut kupadamu mbak, aku copas deh..mulai dari yang kecil dulu berarti ya..dompet dst!
    Semoga aku semangat juga :)

    BalasHapus
  19. Jadi malu kalau lihat kondisi rumah sendiri hehehe. Pindahan udah hampir setahun yang lalu, tetapi rumah saya kayaknya masih berantakan. Kayaknya harus bikin challenge supaya semangat

    BalasHapus
  20. Kalau udah beres, enak banget dilihatnya. Jadi nggak pengen ngeberantakin lagi. Mungkin beres-beres juga ampuh banget supaya cashflow nggak berantakan, ya.

    BalasHapus
  21. Challengenya unik banget, bagus sih jadi buat ga macet dan nilai plusnya sudut kamar bisa lebih rapi

    BalasHapus
  22. Keingetan aku belum beberes rumah juga. Rencananya mau ubah lay out tempat tidur, lemari kursi, meja dan lainnya supaya lebih fresh dan tidak monoton. Selain untuk lebih rapi lagi tentunya.

    BalasHapus
  23. Aku kalau tas sama dompet emang sebulan sekali "operasi", Mbak. Tapi kalau lemari, ya diberesin sih, tapi yang nggak kepakek ya tetap jadi koleksi. Biasanya setahun sekali aku keluarin semua. Emang "plong" banget. Tapi terus pengin ngisi lagi, wkwkwk #Boros

    BalasHapus
  24. Saya kapan hari habis beberes tas dan dompet. Wahahaha ternyata banyak banget sampahnya. Rata-rata sih kertas-kertas kecil semacam struk atau brosur promo gitu.

    BalasHapus
  25. Challenge nya unik. Saya kira akan ada banyak yg terinspirasi nih dengan kegiatan beberesnya. Saya salah satunya hahaha...

    Mari kita beberes supaya hidup waras semakin waras. Hahaha

    BalasHapus
  26. Meskipun saya bukan perempuan, tapi saya suka beres-beres merapikan barang agar mudah ketika mencarinya. Paling enak itu beberes di malam hari, :-)

    BalasHapus
  27. Kalau ruangan beres, suasana hati juga emang jadi ikutan tenang. Chalenge yang unik, ikutqn ah men-challange diri sendiri biar kamar rapi terusss

    BalasHapus