Tidak "Mengerikan" Pengalaman Bedah Mulut di RSGM Unjani

by - Januari 17, 2019

Hai sobat muslimah semuaaa, kali ini bakal ada sebuah sharing dari aku yang sudah lama aku pendam lalu akhirnya saat ini bisa tertuliskan semua. Maafkan tidak ada dokumentasi secara langsung karena waktu porses bedah mulut ini sudah terlewat 2 tahun dari hari ini.
Jadi kesakitan gusi di bagian paling belakang, tepatnya di gigi geraham lajur kiri udah semenjak masuk kerja di tahun ke-2. Hanya saja rasa sakitnya selalu aku abaikan, mungkin waktu itu pertumbuhannya masih berupa akar dan tepatnya di tahun ke 4 aku bekerja (kurang lebih di tahun 2017) aku merasakan sakit yang intensitasnya lebih sering.

(source: pexels.com)


Rasa sakitnya berbarengan dengan proses pembengkakan gusi dan secara berangsur saat menguap, membuka mulut untuk makan rasanya sulit karena harus menahan rasa sakit. Akhirnya aku mulai mengeluh (hampir setiap hari) ke mamah. Lalu mamah pun memberi masukan gimana kalo itu sebenernya gigi geraham yang paling belakang mulai tumbuh atau bisa jadi pertumbuhannya sudah sempurna. Aku sedikit belum concern ke arah sana dan lebih tepatnya sedikit membiarkan rasa sakit itu bersarang, hingga aku mulai mengeluh sakit kepala.

Mulailah hari demi hari aku berangkat kerja dan merasa sangat tidak nyaman dengan keadaan gusi yang kian membengkak dan rasa nya nyut-nyut an gitu. Dengan rasanya udah ga kuat, aku mulai ke klinik perusahaan dan diberikan obat pereda nyeri dan mengempiskan rasa bengkak. Dan aku dirujuk untuk melakukan foto rontgen gigi aku yang masih dalam issue akan di bedah ini. Setelah dari klinik, aku masih tidak pergi ke dokter rujukan untuk proses rontgen. Dan menyambung dengan obat-obat pereda nyeri hingga suatu ketika aku merasa sangat tidak kuat dengan kondisi gusi dan tumbuhnya gigi bungsu ini (wisdom teeth) dan aku pergi ke dokter untuk membereskan drama ini. 

Saat aku kebetulan dapat perputaran shift siang, pagi harinya aku mengantri di sebuah klinik di Padasuka dan waktu itu kartu BPJS aku belum aktif karena masih tertunda proses di pembuatan e-KTP mutasi dari Nganjuk menuju Karawang. Akhirnya ya mau gamau rangkaian ini full dengan pembayaran pribadi. Saat sudah proses periksa dan aku diberikan obat pereda dan penghilang bengkak serta nyeri ini lalu bisa dilakukan rontgen. Selang sehari setelah berobat, aku mengalami rasa demam yang tidak turun-turun dari pagi hingga sekitar jam 11 siang lalu mulai timbul bintik merah juga perlahan wajahku sedikit membengkak. Rasa panas dan nyeri nya badan ini udah ga bisa dibendung lagi, dan dengan sisa-sisa kekuatan aku pun naik motor dan pergi ke klinik sendiri untuk berobat.

Aku berobat ke dokter umum, dan setelah di proses aku ditanya habis berobat atau mengkonsumsi obat apa, karena sedari awal dokter menganalisa apakah aku salah kosmetik. Alhasil aku dapat kesimpulan, aku alergi terhadap diclofenax dan tidak diperbolehkan untuk mengkonsumsi itu lagi. Sampai-sampai aku diminta untuk menulis kertas kecil lalu disimpan di dalam dompet untuk sebuah kondisi emergency nanti, tidak akan salah memberikan obat yang aku sangat alergi terhadap itu. Setelah drama alergi diclofenax selesai, aku pun pergi ke sebuah laboratorium terdekat juga di Cimahi aku pun mulai mengikuti prosedurnya hanya untuk foto rontgen panoramic dan satu gigi saja.

Jujur aja nih ya, pengalaman rontgen ini bikin gengges! Petugasnya gabisa kalem banget, seriusan. Itu naroh semacam lempengan yang jadi penyangga saat take foto ga ada pelan-pelannya. Please ini gusi coy, akhirnya ya gusi gw sedikit cedera dan perih. Setelah selesai aku langsung buru-buru pulang aja dan ingin segera membedah gigi geraham bungsu ini yang semakin merongrong rasa sakitnya.

Akhirnya setelah mamah nemenin selama proses pemulihan dari alergi obat kemarin, aku langsung membuat jadwal janji dengan dokter yang ini juga awalnya drama banget. Udah janji di sebuah klinik dan pas dateng dokternya ga dateng, dan mamah aku yang bergerak tanya dimana RS yang bagus dan deket buat bedah mulut?

Akhirnya di kasih tau di RSGM Unjani yang letaknya di Pasar Atas Cimahi dan dekat sama Shifu Ramen, niatnya pulang dari control mau makan ramen hehe. Setelah datang kesana dan jadwal dokternya kita belum tau baru minggu depannya aku bisa tindakan (ini sekalian nyiapin mental juga guys). Saat esoknya aku langsung melakukan tindakan walaupun rasanya deg-deg an ya, tapi aku udah pasrah aja dan yakin ini masalah harus segera beres. Ketika masuk ke ruang dr. Flo, aku udah nyaman sama dokternya dan sedikit ngobrol-ngobrol dulu baru bisa tindakan.

Saat tindakan dan menunjukkan hasil foto rontgen, dokter Flo sempat bergumam bahwa posisi gigi geraham aku ini sudah impaksi tapi masih normal dan memang harus dicabut. Impaksi ini membuat kemiringan dan pertumbuhannya yang menabrak gusi, sehingga rasa sakitnya tidak bisa dihindari. Proses bedah mulut ini tidak memakan banyak waktu, kalo ga salah hanya 30-45 menit dan dimulai dari gusi diberikan anastesi dan rasanya memang mati rasa. Lalu mulai deh itu gusi aku seberti dibedah dan cukup sulit untuk mencungkil gigi geraham yang ternyata sudah tumbuh secara sempurna. Cukup excited juga saat gigi geraham aku berhasil dikeluarkan dan rasa baal ini akan hilang setelah 4 jam dari waktu operasi.

Untuk harga, waktu itu total dengan obatnya dan kebetulan obatnya bagus banget guys yaitu 2 juta-an dan ga sampai seminggu aku udah bisa makan seperti biasa. Dan paling payah emang di hari 1-2, buat makan gaenak banget dan masih ngeri pasca operasi harus rajin kumur di bagian gigi geraham yang sudah dicabut (karena jadi bolong gitu).

Demikian pengalaman bedah mulut dari aku ya sobat muslimah semua, jadi ga perlu untuk over thinking yang gimana-gimana ya terkait bedah mulut ini. Karena nahan rasa sakit nya saat gusi membengkak karena impaksi ga balance dengan  rasa sakit pasca operasi bedah mulut. Percaya deh, kalo dokter nya kompeten, hanya 3-4 hari keadaan gusi kita sudah membaik dan tidak ada infeksi. Adakah yang punya pengalaman yang sama soal bedah mulut wisdom teeth ini? Share di kolom komentar yuk! 'Tulisan ini diikutsertakan dalam ODOP bersama Estrilook Community #Day8.

You May Also Like

32 komentar

  1. hihihii, judulnya tidak mengerikan, tapi tetep saja saya ngeri hahaha
    Banyak banget nih kasus gigi graham yang tumbuhnya malah bikin masalah ya, Padahal yang namanya bedah, apalagi dalam mulut, udah bikin deg-degan banget :)

    BalasHapus
  2. Duh aku tuh kalo udah berbicara tentang gigi, udah deh nyerah..karena pernah ada pengalaman buruk pas mau cabut gigi huhu..jadi takut:(

    BalasHapus
  3. Cabut gigi aja saya rada gitu apalagi sampai operasi bedah mulut tp baca pengalaman mbak ini jd nggak seseram yg saya bayangkan hehe..

    BalasHapus
  4. Teh....aku speechless bacanya selalu engkau punya keberanian luar biasa sungguh haha. Aku pernah mau didiagnosis langsung stress ga ke dokter gigi lagi semoga scalling kali ini ga kebahas lagi wkwk

    BalasHapus
  5. Duuuh jadi inget pengalaman jadul tentang cabut Gigi 😅

    BalasHapus
  6. Nah aku paling takut kalo ke dokter gigi soalnya linu gimana gitu
    Makanya aku selalu maju mundur kalo mau periksa ke dokter gigi hehe

    BalasHapus
  7. pengalaman yang menarik, jadi inget dulu di operasi gegara gigi bungsu.

    BalasHapus
  8. mbak, aku ngilu bacanya. tentang alergi obat, penting banget ditulis di semacam kalung/gelang. Btw, biaya 2juta itu... reimburse atau bayar sendiri? maakkkk mahal bangettt

    BalasHapus
  9. Eh, sesingkat itu Mbak prosesnya? Nggak nyangka ya? Gerahamku juga bermasalah, miring tumbuhnya.

    BalasHapus
  10. Bacanya ikut ngilu mba, huhu

    Sebenarnya emang nggak semengerikan begitu, ya. Tapi tetep aja pasti deg-degan saat mau dieksekusi, wkwkwk

    BalasHapus
  11. Kalau berkaitan dengan beda gitu tetep aja deg-degan yang membuat mules, waktu cabut gigi aja daku gugup

    BalasHapus
  12. Masalah gigi memang tak bisa diabaikan, karen akana mengganggu aktivitas sehari-hari. Makanya, kita harus langsung merujuk pada dokter atau klinik yang kompeten. Saya baru tahu di RSGM Unjani ternyata praktik bedah mulutnya tak seram. Itu referensi bagus bagi yang butuh.
    Soal bedah mulut yang mahal, sepertinya profesionalismenya sepadan. Yang penting Teh Grandys sehat lagi.

    BalasHapus
  13. Di rontgennya kasar gitu rada serem juga ya mba, haha... Ternyata udah cukup lama juga ya mba nyeri gusinya dan lama2 makin parah juga ya sampe harus di bedah. Wow sampe 2 jutaan ya tapi yang terpenting kan sekarang jadi udah nggak ada masalah lagi dg gusinya ya.

    BalasHapus
  14. Akutu heran aja, lagi kontrol ke dokter gigi kok masih sempat-sempatnya mikir makan ramen yak kwkwwk
    Mbak, ternyata kata Meggy Z itu salah besar ya.
    Mana bisa lebih baik sakit gigi daripada sakit hati..sakit gigi itu warbiyasaah tau
    Hiks..Aku belum pernah sih, suamiku yang pernah bedah mulut dan dia ngomel tiada tara, karena dokternya yang sudah profesor dan asistennya enggak ada halus-halusnya...ini gigi coyyy!

    BalasHapus
  15. Kalau pengalaman aku, awalnya aku ngeri makanya cari dokter yg paling bikin aku nyaman. Pernah le dokter yg terkenal bikin nyaman orang katanya ramah suka ngobrol.... eh bener pas kesana beneran suka ngobrol tapi obrolannya gombal gak kerasa tulus... eh endingnya bayarnya mahal banget. Trus aku cari cari lagi dokter.... eh pas nyoba di puskesmas dr gigi kok malah cocok. Dokternya muda ngomong seperlunya, ramah, tidakannya rapi dan aku nyaman. Yowes lanjuttt

    BalasHapus
  16. Belum pernah ngalamin bedah mulut, tapi kalau tambal gigi sudah bolak balik. .Makasih mba pengalamannnya jadi ngeh sekarang

    BalasHapus
  17. Aku ngilu bayanginnya dong.. secara aku belum pernah bedah mulut. Semoga nggak kejadian deh ya 😂

    BalasHapus
  18. Aduuhh.. geli yaaa. Serem. Haha. Aku punya gigi bungsu juga. Yang satu tumbuh sempurna yang satu miring. Sempet sakit pas lagi hamil, kata dokter cek aja dulu siapa tau masih bisa tanpa operasi. Tapi aku gak cek karena lama lama sakitnya hilang. Haha. Terlebih keburu takut sih kalau tiba-tiba disuruh operasi. Ngeriiii...

    BalasHapus
  19. Kebetulan semua gigi geraham ujungku harus dioperasi krn posisinya yg miring. Tapi, ku baru operasi satu karena itu udh bikin kepala pusing deh, akibat gigi menghimpit gigi depannya. Pas operasi sih ngak skit ya, habisnya tuh yg bengkak makan susah cuma bisa minum jus. Hikmahnya sih satu, lumayan turun berat badan 3 kilo hhhhaha.

    BalasHapus
  20. Aku pernah mendampingi suami yang lagi sakit gigi karena pertumbuhan gigi bungsu yang abnormal sehingga mengganggu gigi sebelahnya. Di Rontgen panoramik juga. Jadi keliatan gigi secara keseluruhan sampai akar-akarnya. Setelah Rontgen, dokter giginya cek dan memutuskan untuk dicabut juga si gigi bungsu yang mengganggu kakak-kakaknya hihi

    BalasHapus
  21. Gigi bungsu ini kayaknya memang rawan bikin masalah ya. Saya malah selain tumbuhnya miring sekarang berlubang, mungkin karena tetanggaan dengan geraham satunya yg lubang juga, dan saat lagi bengkak-bengkaknya dulu itu ga dipakai untuk mengunyah. Tapi masih ngeri mikir soal bedah ini. Apa sekarang udah rata lagi gitu gusi belakangnya mbak?

    BalasHapus
  22. Bedahnya cepet ya. Kalau proses recovery nya gmn mbak? lama nggak? langsung bisa makan? Aq kok ngilu bayangin prosedur bedahnya.

    BalasHapus
  23. Saya juga pernah mengalami bedah semacam ini, gara-gara gigi bungsu tumbuhnya miring mendorong gigi depannya. Setelah dibedah alhamdulillah baik-baik saja hingga hari ini. Bedahnya udah 20 tahun yang lalu. Masa recovernya juga sekitar 1 minggu.

    BalasHapus
  24. Aku ngebayanginnya ngilu mba, pasca bedah itu loh pasti sakitnya masih walaupun udh ga seberapa. Dan makannya bubur pasti ya, aku kok mikirnya jd semacam bisa diet 😛😛

    BalasHapus
  25. Aku pernah mengalami bedah mulut dan gigi waktu masih kuliah dulu. Jadi prosesnya lamaaaaa deh. Kudu sabar dan tawakal hehe, tentu disuntik bius lah, kalo ga bisa jejeritan. Jadi ceritanya pake gunting gusi sehala. Gigiku bermasalah tumbuhnya ga sesuai tempatnya dan ada juga ga busuk gitu. Ih makanya deh kalau ada gigi bolong dll harus cepat diperiksakan ke dokter gigi biar ga menjalar ke mana2.

    BalasHapus
  26. Harga obat ya lumayan juga yah. Kudu jaga kesehatan gigi mulut mulai sekarang nih. Biaya bisa dicari, sakitnya itu loh...kagak tahan!

    BalasHapus
  27. Berarti saat operasi bedah mulut di RSGM mbak nggak pakai Bpjs gitu ya?

    Saya sering bingung kenapa jika terjadi masalah di gilut selalu ada acara operasi pembedahan?
    Padahal saat saya kecil dulu, nggak ada istilah operasi bedah jika berurusan seputar gigi dan mulut.

    Apa saya tipe orang yg sdh jadul, ya? Hehe

    BalasHapus
  28. Mbak, kalau di sana habis berapa per gigi biayanya? Ini suamiku nih, masalahnya sama. Dan udah pernah bedah mulut juga, cuma ya gitu, kayanya pembedahannya ga sempurna. Jadinya masih sakit ajah. Dan bener kata Mbak, sakitnya beneran sakit banget. Suamiku ajah sampai nangis saking sakitnya

    BalasHapus
  29. Kalo dulu waktu sma aku perna operasi gigi terbenam, gara-gara gigi aku sakit kepala nggak hilang2, dan juga mata berkunang2 bahkan pernah hampir pingsan di tengah jalan

    BalasHapus
  30. Rasa sakit dan biayanya mantap juga. Semoga ga perlu bedah mulut seumur hidup.hehehe

    BalasHapus
  31. Wah, aku punya pengalaman yang sama beberapa tahun lalu. Gusi paling belakang tumbuh ke dalam. Jadi dibedah deh, dan emang gak serem-serem amat yak.

    BalasHapus
  32. Duh ngeri dengwrnya teh,hehe.... semoga giginya sehat2 selalu yah.

    BalasHapus