Kejadian di Kereta Executive Cimahi-Gambir yang Bikin Ngelus Dada

by - Oktober 14, 2018


Waktu itu sepulang aku bekerja, tepatnya pukul setengah 6 sore aku sudah tiba di stasiun Cimahi dengan bebawaanku yang cukup untuk 1 hari kedepan. Maklum di awal pernikahan ini, kami masih diberikan ujian untuk terus menyuburkan rasa cinta dan sayang kami satu sama lainnya dengan cara berjarak. Untuk cerita LDM (sementara) akan aku bahas terpisah ya.

Setelah selesai adzan magrib berkumandang, aku masuk melalui pintu peron untuk check ticketing dan aku pun menuju mushola untuk solat Magrib. Kereta yang aku tumpangi nanti adalah jenis Executive di gerbong 8 2B. Sangat langka aku bisa mengingat detail angka jika tidak banyak meninggalkan kesan dalam, berarti kejadian ini salah satu yang membekas di hati aku dong haha.
Saat kereta datang, aku masuk salah satu gerbong dan mulai berjalan ke belakang. Saat aku sudah di dalam gerbong 8 itu, aku kembali lamat-lamat memperhatikan boarding pass tiket dan mencocokan dengan tempat aku berdiri. Saat itu gerbong sudah full terisi, agak kikuk juga kan ya apalagi aku sendirian dan kondisi mood swing karena PMS. Kembali aku melihat tiketku dan memang benar, seat ku telah di tempati oleh sepasang bapak dan ibu yang cukup berumur 60 tahun-an ya kurang lebih. Aku menunduk dan berkata dengan sopan untuk menerangkan, bahwa yang ibu tempati adalah seat diriku.

Dan you know apa yang terjadi, si ibu merasa terganggu mungkin ya, ada orang berani-berani nya negur seat yang telah ia duduki. Lalu aku kembali menjelaskan sembari meminta beliau untuk memperlihatkan tiketnya. Kalo jadi gue, udah malu banget itu mah, karena aku sendiri yawes aku terima apa yang terjadi sekarang ini. Dan bener aja keruwetan mulai tampak, si ibu meminta aku untuk "tidak apa-apa" jika ia satu seat dengan si bapak, dan seharusnya seat ibu ada di seberang nya. Yasudah aku berbalik dan menemukan seat di seberang itu sudah ada ibu sosialita yang sedang enak duduk. Lagi-lagi aku agak dibuat sinis karena mengganggu kenyamanannya. Lha wong kalian-kalian ini yang mesen tiket, ga dipertimbangkan saat di kereta akan kepisah, tapi minta biar barengan. Atuhlah disitu aku ingin nangis dong sebenarnya. Ternyata bener, ketika aku sampaikan tiket yang tadi sudah aku tuker sama ibu paruh baya tadi, biar aku duduk di seat seberang itu. Si ibu sosialita ini salah gerbong, dia seharusnya di gerbong 7, karena ingin bersamaan dengan temannya dia memohon untuk aku saja yang di gerbong 7.
 
Apa yang kamu rasakan ketika kondisi sendirian dan seakan semesta tidak berpihak padamu?
Ya sambil menahan dongkol, aku tidak mau banyak berdebat lagi, dan aku tinggal pergi. Sayup-sayup kudengar si ibu masih memohon maaf dan jika di gerbong 7 ternyata seat tersebut di tempati orang, aku diminta untuk memberitahukannya lagi. Tak sudi bangggg. Udah whatever aja pikirku sambil menahan gondok, aku pergi dan menemukan seat ku kosong, otomatis aku duduk dan langsung menenggak air mineral. Buku bacaan aku buka, dan aku pasang headset ku. 

Lesson learned dari kejadian diatas, menjadi meaning banget buatku. Sebagaimanapun posisi status sosial kita, tidak bisa merenggut hak dan seharusnya sesama manusia bisa tolerenasi. Terutama, utamakan membaca dan sesuaikan seat dengan yang tertera di tiket. Sejauh ini, aku masih merasa kurangnya awareness untuk budaya membaca. Ketika sudah memiliki tiket, otomatis ia bisa seenaknya untuk duduk di seat mana saja, ditambah dengan argumen kalo ingin bersama dengan temannya. Ya gapapa sih selagi gerbong itu kosong sok mangga aja, tapi lagi kondisi penuh ya wilujeng weh wayahna sesuiakan dengan seat yang tercantum. Postingan ini diikutsertakan dalam One Day One Post bersama Estrilook Comunity.
Sekian sharing aku kali ini, dipetik yang manfaatnya ya :)

You May Also Like

18 komentar

  1. Saya juga suka kesel kalau diginiin. Tapi nggak pernah sih disuruh pindah gerbong gitu. Masih tukeran segerbong aja.

    BalasHapus
  2. wuaa, kebangetan ini mah. Udah mah dia yang salah dia yang kaya gitu. Kalau sha pernah sih pilih seat deket jendela dan di tempatin orang. terus aja sha berdiri sampe dia pindah dan malu sendiri :P

    BalasHapus
  3. Ya ampun suka kesel sendiri ya kalau kaya gitu

    BalasHapus
  4. Waduh teh kalo saya sih bisa ga terima digituin..bikin nasteung lah bahasa sundanya mah..mudah mudahan orang orang tuh pada saling menghargai ya..

    BalasHapus
  5. Duh kesel bacanya. Banyak toleransi untuk hal2 semacam ini bakal bikin bangsa gak maju2. Mbo ya biasain tertib dan teratur kan gak sulit ya.

    BalasHapus
  6. Yang sabar ya teh.... Emang ngwseln banget klo ngalamin hal kyak gini...saya aja jd dongkol bacanya...

    BalasHapus
  7. Sabar ya th.... Pasti kesel banget ngalamin hal kyak gini, saya juga jd dongkol bacanya..

    BalasHapus
  8. Aku udah parno deh ini cerita di kereta apa alhamdulilah bukan yang aneh aneh tapi tetap saja menguji iman ya teh. Ibu ibu oh ibu ibu semoga kalau tar kita udah masuk dalam kategori ibu ibu ga nyusahin orang lain kaya ibu sosialita ini hihi

    BalasHapus
  9. Ya ampun kok kayak bocah sekolah geng2an ya ibu-ibu ini. Mau barengan terus mah naik kendaraan pribadi aja 😂

    Sing sabar ya, untung bisa ambil hikmahnya :)

    BalasHapus
  10. Bener banget Teh kadang hal-hal kayak gini masyarakat sering seenaknya tanpa berpikir ketertiban dan kedisiplinan

    BalasHapus
  11. Ikut kesel aku bacanya. Alasannya itu loh. Dan pas ditegur baik baik kenapa kudu ngerasa terganggu padahal dia yang salah.

    BalasHapus
  12. Ikut kesel aku bacanya. Alasannya itu loh. Dan pas ditegur baik baik kenapa kudu ngerasa terganggu padahal dia yang salah.

    BalasHapus
  13. Malahan aku pun pernah salah seat juga tapi dengan kesadaran aku aku langsung pindah biar engga terjadi keributan hehe

    BalasHapus
  14. duh kalo aku yg ngalamin gini, ku suruh ibunya yg pindah
    walaupun itu ibu2 tapi harus tau diri lah
    disini samasama beli tiket, itu salah satu ngambil hak org..
    kan gaboley

    BalasHapus
  15. Selama naik kereta aku belum pernah ngalamin kejadian kaya gini, cuma temen-temen saya memang banyak yang ngalamin kejadian bikin kesel ini. Kalau saya sih, bakal minta bantuan petugas buat men-disipilin-kan ibu2 yang udah "rebut" kursi kita.

    BalasHapus
  16. Paling sebel ya memang sama yang kayak gini. Harusnya budaya antri, tertib dan ikuti aturan itu diterapkan dari kecil biar tuanya gak nyebelin. 😆

    BalasHapus
  17. Ya ampuuun ibunya kaya manten baru aja ya gamau jauhan :( untuk sabar tetehnya, kalo aku yg disuruh pindah ke gerbong lain ga bakalan mau heuuu

    BalasHapus

Instagram