Seperempat dari Persiapan Menuju Hari H

by - Oktober 09, 2018


Lalu kita beranjak mengurus printilan yang gak ada di paket, apa aja?
Banyaaaaaak wkwk. Santaikeun kalo kata papah mah, tapi tetep aja aku suka lieur, teu pararuguh hate karena bener-bener ngurus kadang cuma sebulan 1/2 kali aja pas weekend.

1. Foto Prawedding
Karena aku mengerucut pada konsep rustic, sehingga jadilah konsep ala-ala yang kurang lebihnya mendekatilah ya. Karena emang aku suka banget tema alam, ini ngaruh dari efek punya papah yang mendedikasikan sebagian hidupnya untuk bekerja di alam, ya papah bekerja di perusahaan kayu yag turn on langsung di lapangannya. Oya, mengapa aku memilih menggunakan foto prewedding sebagai salah satu rangkaian dalam acara pernikahanku? Aku sudah mengajukan hal ini kepada orang tuaku dan orang tua abang juga memperbolehkan dalam konteks sesuai syariat dan kita tidak berdua dalam melakukan sesi photshoot tersebut. Dan juga dalam segi pose kita juga sangat concern dan memakai pose jarak jauh gitu. Terima kasih buat Devi (MUA) dan Fitrah (Fotografer) yang telah meluangkan waktu kalian buat kita. Aku 3 ganti baju ya gengs, oya sebelumnya aku post back stage nya ya, monmaap kalo nyebelin ya wkwk.
- Pakai baju putih di hutan-hutan gitu. Pengambilan foto di belakang perumahan Resinda, awalnya kaget juga sih apa bisa ambil disini, tapi ternyata hasilnya bagus dan lucu.

- Foto di sekitar wilayah KIIC. Karena panasnya mentereng banget, kita melipir sebentar ke A**fa gitu dan masuk ke KIIC, sempet survey tapi cuma lewat foto di medsos aja. Alhamdulillah sobatqu Deviati Nur Istiqomah ini anak hits Karawang, jadi aku serahkan padanya. Kita pilih jalanan KIIC paling ujung dan itu deket kayak sungai gitu.

- Terakhir pakai baju hitam-hitam. Ini ada tragedi yang bikin aku jadi takut kalo teledor, aku keserimpet gaun rok karena menghindari panas, soalnya nyengat banget waktu itu dan shoot harus ngadep matahari dong.




(bersama Fitrah)
(Ini Fitrah)
(Ini nyari baju BW susahnya -_-)
(Pake smokeboom agak failed karena kayak petasan :p)
(Aslinya nyari foto yang bener tuh susah -_-)
(Ini bisa bener, karena seriusan keketawaan wae borr)
(Sesuai request papah, mau versi naik gunung, tapi ya gitu kan liat aja deh)
(Alhamdulillah, suka banget nih sama ini, daun-daun nya authentic!)
(Itu muka nahan sakit karena keseleo)
(Serab bosss)
(Susah cari gaya, untung ada refrensi dari ig)





-






















































































































































































































2. Invitation
Balada nyari yang murah tapi bagus dan hardcover, sampai papah geleng-geleng kepala. Tapi alhamdulillah bisa tercapai berkat sharing session dengan konsultan per-wedding an ini, mba Eni ku. Rekomendasi adalah dari ig @ziggylan.production cek aja ig nya ya guys. Undangan aku ini hardcover bentuk amplop jadi cuma satu buah dan bolak balik, di belakangnya untuk denah lokasi. Dan aku mengambil inspirasi dari Pinterest, rajin-rajin aja cek picture nya dan sesuaikan dengan konsep.
Harganya Rp. 3.500,00 ya udah dapet beberapa free, kartu ucapan terima kasih, kartu untuk penukaran souvenir, plastik dan name tag buat si undangannya. Murah kaaan, aku pesan untuk 500 undangan.
(gersang, karena akan ditumbuhi oleh bunga cinta setelah menikah)



3. Kain
Ini yang bikin rate emosi agak tidak stabil. Mencarinya di Bandung dan beberapa harus butuh penyesuaian dan saat fitting, ternyata warna baju aku bukan mocca dong, tapi rose gold, sedangkan udah di beli warna kainkeluarga inti cenderung kuning. Jeng jeeeng, tapi alhamdulillah ada pertolongan dengan request warna jilbab yang nanti aku pakai saat resepsi agar baju nge-blend menjadi sedikit mocca. Untuk kain aku beli di Balubur Town Square, sebelumnya mencari ke Cigondewah tapi kok kurang recomended dan mahal sih menurut aku.
- Untuk keluarga inti (aku, mamah, dan ade) kain : maxmara 1m nya 30.000 dan masing-masing butuh 3m dan untuk brukatnya 1m 225.000 dengan kekuatan emak-emak dalam menawar harga ini teh. Brukatnya masing-masing butuh 2m
- Untuk keluarga brukat masing-masing 2m, 1m nya 35.000 
- Untuk among tamu brukat masing-masing 1.75m, 1m nya 35.000
- Untuk bridesmaid brukat masing-masing 1.5m, 1m nya 35.000
Dan untuk batik bapak-bapak aku pesan di Pasar Andir sebanyak 15 pcs

(bridesmaid-amongtamu-keluarga besar-keluarga inti)

4. Souvenir
Ini juga nyari-nyari nya bikin kliyengan, banyak maunya tapi maunya itu yang hemat budget sih intinya (ini kata abang). Terpilihlah dari serangkaian pilihan pouch dan segala hiasan talenan, kita pilih pouch ini yang di jual oleh bang Edi di Pasar Jatinegara. Parkir disini susah banget dan enaknya aku diajak makan siang sama mamah dan ayah di sate dan lontong Padang, ini enak gengs. Didalem sana, banyakkkk bangeet yang jualan souvenir, dan emang udah pusatnya sih. Range dari harga termurah sampe yang puluhan ribu juga ada. 
Harga souvenir aku ini Rp. 4.000,00 karena aku pakai plastik dan diikat semacam kawat gold gini, kelemahanya, saat pengangkutan di kardus buat ke gedung, banyak yang lepas dan alhasil menambah kerajinan tangan buat benerin sebanyak 700 pcs souvenir :(

(ada beberapa yang print sendiri untuk kartu ucapan)
5. Seserahan
Aku berdiskusi dulu dengan abang tentang seserahan dan mahar. Jadi ini mah sesuai kesepakatan antara kedua belah pihak ya. Dan setelah menemukan titik temu, aku diminta untuk milih sendiri aja sesuai budget. Karena aku yang milih sendiri dan buat jadi refrensi bagi yang mau cari rangkaian seserahan, ini versi aku ya. 
- Jam Tangan
- Khimar
- Dress
- The Body Shop
- Foundation
- Blush On
- Lipmatte
- Micellar Water
- Bedak Powder
- Shampo & Conditioner
- Handuk
- Lingerie, bra, underwear 
- Tas & Dompet  
- Sepatu  
Aktualnya saat seserahan itu ada di gedung resepsi, jadi banyak dong. Ada sprei sama bed cover juga, handuk sama bagian pedalaman di tambah, hehe. Dekorasi dari seserahan ini, made by mamah mertua aku, keren ya beliau. Love you mah :)








Sekian postingan aku kali ini, semoga mendapat manfaat, mohon maaf jika ada bagian yang dirasa kurang berkenan dan untuk tokoh-tokoh yang sudah aku sebutkan maafin jadi ter-ekspos, soalnya aku bersyukur banget punya kaliaaan.
Postingan ini diikusertakan dalam One Day One Post bersama Estrilook Comunity.
Jangan stress dan yang penting di jaga terus komunikasinya, insya Allah aman. Oya dan jangan sungkan-sungkan untuk minta sharing ya sama yang sudah berpengalaman. 








You May Also Like

11 komentar

  1. jadi keingetan pas persiapan wedding pusingnya kek apa hehe, tapi ngangenin :)

    BalasHapus
  2. Pengen nikah, terus seserahannya sepaket produk sephoraaa wkwkw

    BalasHapus
  3. Baca ini jadi pengen nikah lagi. *ehhh*

    Itu kenapa si aa nya gokil amat sii

    BalasHapus
  4. Bener dh kl preewed suka mati gaya. Makanya aku dl ngeprint foto2 inspirasi trs kasih ke fotografer nya biar minta diarahin.. wkwk

    BalasHapus
  5. Itu abangnya gokil pisan atuh lah, wkwkk...
    Aku tu udah meniatkan fotonya postwedding aja karena bingung gitu kalo prewed, eh ternyata bisa yah diakalin jadi kaya gini, pose jauhan dan gak foto berduaan. Keren pisan deh.

    BalasHapus
  6. Wah, baca cerita ndys jadi flashback waktu persiapan nikah. Printilannya banyaak banget, kaya ga selesai2. Galau cari vendor sana-sini. Tapi seruu juga baca persiapan nikah gini.. hehehe

    BalasHapus
  7. Yaampun keren banget foto2nya sukaaa😍

    BalasHapus
  8. Suka deh liat foto-foto prewednya, dan emang bener prewed ga selamanya harus sentuh-sentuhan atau terlalu berdekatan yah buktinya ini hasilnya dapet banget 😍

    BalasHapus
  9. Foto prewednya kece deh. Suka sama outfitnya 😆

    BalasHapus
  10. Semankin ingin ku segera menikah... huaaah

    BalasHapus
  11. Itu baru seperempat dan urusan wedding masih banyak. :D Harus dimatangkan dari jauh hari.

    BalasHapus

Instagram