SGPC Bu Wiryo Yogyakarta, Rekomendasi Sarapan Pagi

sgpc bu wiryo sarapan legendaris
(Sarapan ga afdol kalo ga ke SGPC Bu Wiryo 1959. Dokpri)
"Ntar sampe Jogja kita ke SGPC Bu Wiryo  ya"

SGPC Bu Wiryo (Review) - Begitu percakapan seluruh keluargaku yang sebentar lagi tiba di Jogja jam 5 subuh dengan menggunakan KAI. Tapi sebelum ke SGPC ini, kami singgah dulu untuk sekedar istirahat dan juga bebersih. Secara hari Kamis malam kita sudah jalan, pasti berasa banget nih pliket nya hehe.


Tapi akunya sendiri asing sama sekali dengan SGPC ini, kalo boleh jujur belum pernah tuh aku dengar orang-orang kalo aku ke Jogja dan ngajak ke SGPC. Bahkan, sesampainya di lokasi SGPC, adikku yang pertama kali aku japri kenapa kok sampe aku gatau soal SGPC ini. Dan dia sih entengnya, itu kan makanan di kampus kak dan harganya lumayanan ceunah buat anak kampus. Ah masa sih?

SGPC adalah Nostalgia Anak-Anak UGM

sgpc bu wiryo sarapan legendaris
(kondisi di SGPC Bu Wiryo. Dokpri)

Jadi, setelah aku japrian sama adikku itu. Ia pun bercerita kalo warung SGPC itu berlokasi di Kawasan Selokan Yogyakarta dan dekat dengan kedokteran hewan gitu. Dulu itu warungnya ga sebesar ini. Dan menurut sejarah, SGPC ini awalnya dijual oleh Bu Wiryo sendiri sejak 1959 dengan menggunakan gendongan dan sambil berjalan kaki jualannya.

Lalu berlanjut berjualan di bawah pohon gitu dan memang berada di kawasan kampus UGM, tepatnya dulu itu sekitar fakultas kehutanan, sehingga ga salah lagi kalo Bapak Presiden kita, pak Jokowi dulu juga mamam sego pecel Bu Wiryo ini. Bahkan sederetan mentri yang dahulunya alumni dari UGM seperti Bapak Budi Karya S dan Ibu Retno Marsudi juga pernah menikmati dan juga nostalgia SGPC Bu Wiryo ini.


Aku yang merasa super ketinggalan karena baru kali ini mencicipi sarapan pagi di SGPC Bu Wiryo ini padahal kalo ke Jogja pas jaman adikku masih menjadi mahasiswa UGM, sering dalam hitungan setahun bisa 2-3 kali karena alasan ingin main-main aja haha.

Rekomendasi Sarapan Pagi di SGPC Bu Wiryo

sgpc bu wiryo sarapan legendaris
(Mantap beneeeerrr. Enak! Dokpri)

Buat teman-teman, kalo sarapan pagi bingung mau kemana apalagi buat backpacker nih kan suka booking hotel yang tanpa sarapannya, nah bisa banget buat sarapan ke SGPC Bu Wiryo ini karena memang bukanya dari jam 06.30 WIB dan kalo weekend itu selalu ramai baik oleh para pengunjung dari kalangan mahasiswa atau bagi yang mau nostalgia.

Sedikit cerita juga, sepeninggalan Bu Wiryo yang diketahui wafat pada tahun 1995 ini, rumah makan SGPC Bu Wiryo saat ini sudah memiliki 14 karyawannya. Dan dulu setelah berjualan di kawasan UGM itu memang brsiap-siap ketika tanah tersebut akan dibangun menjadi sebuah fakultas, ya siap pindah juga, namun memang Bu Wiryo sudah memiliki tanah di Kawasan Selokan Yogyakarta yang sekarang rumah makan SGPC ini berdiri dengan luas lho.

Jadi saat aku sarapan pagi di SGPC Bu Wiryo ini, aku gagal paham sih SGPC itu apaan, karena disini ternyata sedia 2 jenis menu berat yaitu nasi pecel dan juga nasi sop. Aku sih pilih nasi sop dan suamiku nasi pecel. Uniknya disini itu kita bebas ngambil dan juga milih gorengan yang tersedia di meja gitu dan menggiurkan semuanya.

Untuk bayarnya gimana? Tenang aja, makan dulu dan nanti diingat-ingat tadi ngambilnya apa aja. Dan lebih enak tuh, kalo makanannya milih sendiri gini, anggota keluarga kita itu masing-masing harus ingat sama pesanannya.

Menu yang DItawarkan di SGPC Bu Wiryo

sgpc bu wiryo sarapan legendaris
(Berapa Harga makanan di SGPC Bu Wiryo? Dokpri)



Nah ini dia menu-menu yang ditawarkan disini, lumayanan mahal sih gengs kalo menurutku karena nasi sop nya aja itu berada di harga 23K sedangkan nasi pecelnya itu 17K. Tapi untuk menciptakan suasana legendarisnya ini sih ya worth to try lah ya, pantes aja adikku tadi bilang kalo makan di SGPC itu lumayanan mahal untuk anak-anak kosan pada umumnya.

Untuk interiornya sendiri sangat luas ya menurutku dan jadi makin yakin kalo banyak yang makan disini. Dan saking aku penasarannya sama arti dari SGPC ini (aku gaberani tanya ke keluargaku qiqiq) tanyalah aku ke salah satu karyawannya yang melayani dengan ramah. Jadi SGPC itu SEGO PECEL gaesssss.

Refleks aku pun bergumam, owalaaaaah haha. Jadi sego pecel ini legendaris sampai penyebutannya SGPC itu yang aku kita awalnya adalah lokasi kantin-kantin anak UGM gitu. Eh ternyata sego pecel rek. Dari tempatnya luas, emang nyaman buat sarapan dan ada beberapa spot yang bisa menampilkan live music disini, ada alat-alatnya juga seperti gamelan dan entertainment nya dengan music organ tunggal.
sgpc bu wiryo sarapan legendaris
(Menu SGPC alias sego pecel dan juga nasi sop daging guys! Dokpri)

Untuk minumnya aku sih pesan beras kencur yang menjadi most to try sih di SGPC Bu Wiryo ini, udah gitu rasanya dari nasi sopnya itu sendiri seger dan pas dari rasa asin dan ada aroma lada nya nih yang aku suka. Tapi memang lumayanan sih isinya untuk daging sapinya hehe. Kalo kata suami untuk rasa dari nasi pecelnya, karena aku nyicip yang punya suami, lebih ke rasa manis dan cukup gurih sih. 

Kalo pas makan nasi sop dagingnya ini, pasnya dengan telur ceplok yang cara ceploknya pun unik dan memang pas dimakannya barengan dengan sop dagingnya ini sudah dicampur dengan nasi ya guys. Trus isi dari sop daging ini ada wortel, kentang (ini bisa sampe diitung oleh jari hihi) dan juga ada soun nya. Pas lagi kalo kalian yang suka pedas, ada cabe-cabe rawit hijau yang menggoda buat dimakan bareng sama sop dagingnya ini.

Diatas juga udah aku share gambar untuk setiap menunya, kalo kalian mau coba sih gorengannya itu tahu isi, duh mantuuul. Over all, suka sih sarapan pagi disini, karena memang menghangatkan perut karena aku pesannya nasi sop daging ini. Teman-teman ada yang udah pernah ke SGPC atau merasa nostalgia saat ke SGPC? Share dong cerita keseruan kalian atau cerita masa-masa kuliah dan menghabiskan waktu sarapan sama gebetan di SGPC Bu Wiryo ini mungkin hihi, jangan lupa di kolom komentar ya berceritanya!








48 komentar

  1. sejujurnya aku kurang suka pecel, gudeg dll. Aku kurang suka masakan khas Jogja wkwkw...
    aku suka makanan yang gurih-gurih, sering dilema kalau traveling ke Jogja, tempatnya enak, tapi makanannya ngga cocok di aku

    BalasHapus
  2. Salfok sama semua makanannya. Kayaknya kalo aku yg kesana bakalan pesen banyak. Hehehe. Soalnya menggiurkan semua makanannya..

    BalasHapus
  3. waaa Jogja, rencananya bulan ini mau ke jogja tapi harus diundur nih karrna kondisi lagi ga memungkinkan, nnti mau mampir ah kl pas ke jogja hehe

    BalasHapus
  4. Jadi kangen Jogja aku tuh, terakhir ke sana tahun 2014 mungkin. Boleh nih jadi tempat tujuan pas jalan-jalan ke Jogja, harga menunya juga masih terjangkau yaa

    BalasHapus
  5. Eyaampuuunn SGPC itu Sego Pecel taaahh, haha..

    Dari awal baca SGPC udah gatel aja. Ini apaan sih, singkatan kok panjang banget. Bahkan setelah baca tulisan nama warungnya tertulis juga SGPC. Kok gak jelas amat, haha

    Nggak tau kenapa ya kuliner yang dengan embel-embel "Sejak Tahun" selalu mahal. Porsinya juga cenderung biasa aja. Mungkin juga karwna menjual kenangannya itu yang bikin harganya jadi mahal��

    BalasHapus
  6. Oh mai gaaat! Beras kencur segelas 10 ribu? Iya yah termasuk mahal. Kalau memposisikan untuk melayani mahasiswa memang kemahalan. Tapi trade Mark legendaris ya lumayan lah.

    BalasHapus
  7. Astaga dragon ada-ada bae Sego Pecel disingkat SGPC ...
    Emang bu Wiryo ini paling kreatif bikin nama warung makan haha.

    Boleh lah nanti kalau ke Jogja makan dimari pagi-pagi.
    Pengen nyobain makan nasi putih terus ambil lauk sesuka hati tapi yang murah-murah aja :v
    Pengen nyoba minum beras kencur juga, kira-kira rasanya bakal sama gak yah kayak yang dijual Kang Dirman di depan gang rumahku :v

    BalasHapus
  8. Aku tanya sama temenku yang orang Jogja ah, tau gak ya dia sama SGPC Bu Wiryo ini. Harganya lumayan ya kak memang, apalagi buat mahasiswa, tapi kalau memang rasanya enak sih ya worth it lah. Apalagi ini warung legendaris, pasti banyak orang yang ingin nostalgia di sini

    BalasHapus
  9. Awalnya lihat harganya, lumayan juga ya untuk ukuran nasi sop. Eh ternyata lumanyan banyak dagingnya, sesuai harga. Seru juga kalau makannya bareng keluarga

    BalasHapus
  10. Jogja tuh gak ada abis2 nya yah kak, hehe anw aku pun baru tahu lho ada SGPC a k a Sego Pecel ini hehe. Kalo gak baca artikel kak grandys, aku pun ndak tau sampe skrg hehe. Makasih lho kak udah sharring ini next time ke jogja harus mampir nih :)

    BalasHapus
  11. Duuuh aku ngeces lihat sate telur puyuhnya. kalau sarapan di Yogja itu muraaah dan masakannya enak-enak. Pernah waktu itu beli sarapan dengan lauk komplit dan enak cuma 12.000 itu juga udah dapet teh manis

    BalasHapus
  12. Kalau untuk harga mahasiswa memang termasuk mahal, ya. Tetapi, untuk wisatawan, ya boleh lah makan di sini. Apalagi ini resto legendaris

    BalasHapus
  13. pagi2 makannya sudah makan lengkap, mantap

    BalasHapus
  14. Namanya unik mbak SGPC aku pertamanya bingung apakah mall ? Eh kedai nasi yg legendaris ya ternyata hihi... kudu inget nih kali next time bisa main ke sana

    BalasHapus
  15. Selama beberapa kali ke Yogyakarta belum pernah ke sini. Kayaknya rekomended banget, lengkap, ya, pilihan menunya. Selalu inget gudeg kalau ke Yogyakarta

    BalasHapus
  16. Wah baru tau ada SGPC , padahal dulu aku sskolah SMA disana , nanti deh kalo liburan ke Jogja mampir ke sana

    BalasHapus
  17. ke jogja cuma sekali. pas ke ratu boko. makannya nasi padang wkwkwkwkwk... sepertinya cocok buat rekomendasi makan klo pas mau kesana sama keluarga. amin... :-)

    BalasHapus
  18. kalo liat dari harganya cukup di atas rata2 yogya yah..

    BalasHapus
  19. Jadi inget ke jogja, makanannya murah-murah dan uenak. Tpi sebagian org kurang cocok karena terlalu manis

    BalasHapus
  20. Haduhh.. jadi keingetan waktu pas masih kuliah di UGM .. huhuhu

    BalasHapus
  21. SGPC memang segopecel sayaaaang..duh!
    aku sudah sering baca tentang sgpc bu wiryo ini, sayang kalau ke Yogya acara wisata padet..(laillah, lebay kwkwk) jadi gak pernah sempat mampir. Tapi aslik kalau ke sini kupilih sgoc-nya aja yang penampakannya sungguh menggoda

    BalasHapus
  22. Wow banyak pilihan menunya, noted ah klo ke Jogja harus coba makan disini

    BalasHapus
  23. Yuni tu paling doyan sama sego pecel. Kalau di sana pasti jadi warung favorit yuni banget ini.

    BalasHapus
  24. Udah dari th 1959 ya mba dan bu Wiryonya sudah wafat biasanya kalau yg punya udah ga ada suka menurun cita rasanya tp ini ga yah btw mayan mahil harganya wkwkwkk nasi pecel 17 raba sih

    BalasHapus
  25. WOW sejak tahun 1959 ya mbak, udah lama banget ni warung sarapan buk wiryo ini. MAkanannya begitu menggoda. terutama pecelnya.

    BalasHapus
  26. Begitu ngeliat daftar harga yang terpampang nyata, aku jadi kepengen borong semua hahaha :D Muraaah2 amat sih :) Tapi kalau anggota keluarga yg meneruskan usaha apakah rasa makanannya masih seenak buatan tangan sang ibunda? Hmmm...

    BalasHapus
  27. Wiwin @ pratiwanggini.net21 Maret 2020 07.11

    Biasanya ada hiburan live music -nya juga disitu, tapi entah kalo pagi ada atau tidak. Coz saya pernah kesana saat lunch time.

    BalasHapus
  28. Selama di Jogja aku malah belum pernah ke SGPC ini haha dulu sering masak sendiri sih atau makan di kantin kampus :D aah jadi kangen UGM nih, langsung keinget suasananyaa

    BalasHapus
  29. wow menunya menggiurkan. boleh nih dicoba kalo kapan2 ke yogya.
    tempat makan anak kuliahan emang membawa kenangan ya. aku jg suka mampir ke tempat makan kenangan waktu kuliah dulu, sayang banyak yg udah tutup di sekitar kampus unpad jatinangor

    BalasHapus
  30. SGPC itu kepanjangan apaan mba ??
    Jujur aku ga tau sih tempat makan ini, tp kalau nasi sego Bu Wiryo pernah denger walau belum pernah nyicipin sih

    BalasHapus
  31. Haha iya bener, nostalgia kami tuh dulu mahasiswa UGM krn warung SGPC Bu Wiryo ini bisa dibilang kayak masih satu area sama kampus dan berlokasi deket banget dg kos2an mahasiswa. Kalau ke sini tuh dulu tinggal jalan kakim sampe deh, harga juga murmer banget dulu harga mahasiswa hehe

    BalasHapus
  32. Duuuh ngiler, mbayangin makan sgpc plus telor asin, sedapnyaaaa.... Tapi emang harganya lumayan tinggi ya utk ukuran Jogja yang biasanya apa-apa murah banget. Bener, klo anak kampus ya ngos-ngosan makan di situ yaaa :)

    BalasHapus
  33. Dari awal aku udah bingung aja, SGPC itu apaan? Ternyata Sego Pecel ya, wkwkwkwk menarik nih. Waktu aku ke Yogyakarta aku belum pernah kesini nih, soalnya fokus nyari gudeg di tempat lain, wkwk. Tapi kapan-kapan kalo aku ke Yogyakarta lagi boleh deh SGPC Bu Wiryo ini masukin list.

    BalasHapus
  34. Nikmatnya makan SGPC alias sego pecel yah, mantap banget ini. Kapan2 kalau sempat ke Jogja wajib berkunjung nih kesini

    BalasHapus
  35. Menunya keliatan sederhana ya, tapi selalu ramai, salut banget. Apalagi sistem bayarnya seinget apa yg kita makan, itu kalo ada yg asal-asalan inget gimana ya?

    BalasHapus
  36. Wow harus dicoba juga nih makan di sini. Keknya harganya juga murah-murah yah. 😀

    BalasHapus
  37. Oalah sgpc itu mksdnya sego pecel kah..
    Masakan sederhana ya, pas sama suasana yogya

    BalasHapus
  38. Asli ngiler banget liat foto makanannya. Apalagi harganya cukup murah. Kalau ke Jogja lagi, kayanya ini patut dipertimbangkan untuk dikunjungi :)

    BalasHapus
  39. Entah kenapa aku tuh kurang suka makan sego pecel kalo di Jakarta. Tapi kok ya kalo lagi trip ke Jogja or daerah Jawa ya itu sego pecelnya tuh lezatos dan lebih berasa gitu bumbunya :)

    BalasHapus
  40. Jaman kuliah dulu nggak sanggup beli nasi pecel di SGPC,mahall untuk ukuran mahasiswa. Jadi selama bertahun-tahum baru sekali saja ke sana. Baru deh setelah berumah tangga ke sana lahi.

    BalasHapus
  41. Waah endeuus banget nih. Jadi kangen nasi pecel deh. Udah lama banget gak makan sejak tinggal di Bogor hehehe

    BalasHapus
  42. Paling suka nih ma SGPC bu Wiryo..kalo gak sarapan pasti larinya kesana sbelum kuliah mulai.

    BalasHapus
  43. Lihat makanan rumahan begini selalu aja menggiurkan. Pecel tuh gak ngebosenin juga

    BalasHapus
  44. Waduh aku yang anak UGM belum tau nih, kayaknya aku ndak gaul deh hahahaa. Btw, sambel pecelnya agak manis nggak kak? atau pedes?

    BalasHapus
  45. sopnya 21 ribu sedangkan sego sop 23 ribu? yaudah saya pakai nasi ajah deh. gak papa gendut yg penting irit. eh gimana sih. wkwkw

    BalasHapus
  46. Akupuuun belasan kali ke Jogja belum pernah dengar nama tempat ini. Btw konsepnya aku suka, prasmanan gitu. Kalo d Jogja emang puas2 in makan prasmanan murah haha

    BalasHapus
  47. ini dia nih pernah diajak ke SGPC ini pas ke Jogja sama bulekku

    BalasHapus
  48. Ih aku jadi ngiler lihatnya
    Pecel itu sarapan fav aku deh
    Pakai bumbu kacang yang banyaaaak
    Yummy banget
    Dan satu lagi, aku kangen sangat sama Jogja huhuhu

    BalasHapus