Candi Ratu Boko Dengan Senja Terindah di Muka Bumi


Senja Terindah di Candi Ratu Boko
(Aku ingin kembali lagi kesini demi melihat senja terindah di muka bumi, Candi Ratu Boko. Dokpri)
"Kalo ke Jogja lagi, jangan lupa buat ke Candi Ratu Boko ya"

"Iya nanti kita kesana"

Candi Ratu Boko - Udah gitu doang purpose yang aku ajukan ke suami, karena udah setahun lebih rasanya begitu rindu akan udara Jogja serta vibes nya yang tidak pernah tergantikan dengan kota lainnya. Apa mungkin karena saat ini masih Jogja terus yang ada di hati hehe.


Menyengajakan ke Jogja bersama keluarga besar kali ini tidak membutuhkan waktu persiapan yang lama, hanya cuap-cuap dan semuanya berkoordinasi dan menyetujui tentang kita mau kemana aja, sekaligus bikin iten ala-ala, akhirnya kesampaian juga bisa ke Candi Ratu Boko ini. Karena sebelum ke Candi Ratu Boko ini, kita udah cek lokasi karena sehabis dari Lava Tour di Kawasan Gunung Merapi udah lumayan dekat kalo ke Candi Ratu Boko ini.

Perjalanan ke Candi Ratu Boko 

Jujur aja, sewaktu kesini itu kondisi dan cuaca di Jogja itu lagi ga menentu. Jadi kalo sore menjelang malam itu cenderung jadi sering hujan, jadi alhamdulillah banget sewaktu kita Lava Tour cuacanya terang dan tidak terlalu panas juga. 

Lokasi ke Candi Ratu Boko ini kurang lebih satu jam kalo dari kawasan Umbulharjo, lokasi Lava Tour Gunung Merapi itu dan Candi Ratu Boko juga itu satu kawasan dengan Candi Prambanan. Pas mau ke Candi Ratu Boko, kita bakal lewatin Candi Prambanan. Sedikit nostalgia yang ga pernah aku lupa itu saat berkunjung ke Jogja jaman masih single, kita berempat sama Siti, Anas dan juga mas Gian. 

Kita berempat beneran seru banget deh pokoknya, sayangnya saat itu aku belum terbiasa bercerita dan menulis konten, jadi yang bersisa hanyalah foto-foto yang berserakan di laman social media dan ga ada cerita runutnya. Padahal saat itu banyak kekonyolan yang terjadi dan kita ke Candi Prambanan yang jalannya jauh bener (saat itu habis pasca gempa jadi ada beberapa batuan yang masih berserakan) lalu Lava Tour juga dan ke Goa Pindul.

Drama Saat di Candi Ratu Boko

Senja Terindah di Candi Ratu Boko
(saat memasuki gerbang atau gapura pintu utama Candi Ratu Boko. Dokpri)

Cus sekarang kita ke sejarah Candi Ratu Boko, karena waktu sampai di lokasi, kondisinya udah mau ujan dan setelah kita beli tiket masuk yang saat itu kalo weekend dan orang dewasa kena 40K (sama seperti masuknya kita ke Borobudur dan katanya satu management) dan anak-anak 35K. 

Agak ragu tapi karena udah sampe juga, jadi yaudah masuk aja dan aku langsung mengganti outfit yang sempat ada drama juga. Jadi aku itu dikasih nasehat sama suami kalo kondisi lagi ga memungkinkan, jangan ambil ribetnya dan bener aja sih, waktu itu smartphone aku ketinggalan di dalam toilet yang posisi aku udah ada di undakan tangga atas dan langsun lari-larian karena asli takut banget itu smartphone aku berpindah ke tangan orang lain.

Senja Terindah di Candi Ratu Boko
(Kurela hujan-hujanan gengs di Candi Ratu Boko. Dokpri)

Alhamdulillah masih ada di tempatnya dan aku langsung bersyukur banget dan dalam perjalanannya jadi kurang menikmati karena agak ga setuju kalo aku gonta ganti outfit. Dalam perjalanannya menuju ke gapura utama dari Candi Ratu Boko ini, kita harus menaiki beberapa undakan anak tangga yang lumayan buat kalian capek tapi kalo udah biasa naik tangga biasa aja sih.

Udah gitu kita disambut oleh hujan dan udah banyak ibu-ibu yang sigap untuk menawarkan sewa payung seharga 10K aja dan suamiku membeli jas hujan plastik gitu. Dari anak tangga itu kita harus jalan lagi sampai pada gerbang utama dan kita langsung di sambut oleh 3 pintu sedangkan pada gapura berikutnya atau gapura kedua itu ada 5 pintu.

Sejarah Candi Ratu Boko

Senja Terindah di Candi Ratu Boko
(Banyak yang berteduh dari terjangan hujan di gapura pertama, 3 pintu Candi Ratu Boko. Dokpri)

Jujur aja, pas kita sampe gerbang utama yang 3 pintu itu, aku merasa harus merevisi untuk ke Candi Ratu Boko lagi karena tujuan utamanya adalah mendapatkan sunset yang katanya paling indah tuh disini.

Karena kondisi hujan, semuanya jadi basah, hati aku pun menjadi biru dan ga seceria itu, sama-sama seperti kondisi dari alam semesta yang sedang turun hujan. Yang aku takjub adalah saat sampai disini memang rasanya itu beda dari candi-candi lainnya yang pernah aku datangi. Sebut saja Candi Borobudur, Prambanan dan jua Candi Jiwa.


Candi Ratu Boko ini merupakan bangunan tempat tinggal yang bukan merupakan tempat peribadatan pada masa pemerintahan Rakai Panagkaran (salah satu keturunan dari Wangsa Syailendra) karena lokasinya 196 meter di atas permukaan laut, menjadi lokasi yang fungsinya untuk menenangkan diri, berfokus pada ketentraman juga.

Sehingga pas berada di Candi Ratu Boko ini ketentraman itu ada menyusup diri walaupun kondisi hujan, ada saja pengunjung yang tetap masuk dan memilih berteduh, kalo aku langsung mencari beberapa spot foto andalan, walaupun gabisa explore lebih jauh lagi karena kendala hujan yang cukup deras dan hasil dari foto-foto itu juga, bajuku sudah basah banget.

Senja Terindah di Candi Ratu Boko
(Gapura untuk 5 pintu Candi Ratu Boko. Dokpri)



Hal ini lantas membuat khawatir suamiku dan ia sedikit kurang mood juga saat mengambil beberapa gambar aku, karena semua demi konten itu suamiku menasehati jangan sampai aku sakit karena beneran saat foto itu dibawah guyuran air hujan hehe.

Candi Ratu Boko ini merupakan kompleks yang memiliki luas 250.000 m2 yang terbagi menjadi 4 bagian yaitu tengah, barat, tenggara dan juga timur. Kalo aku sampai hanya pada bagian tengahnya aja, yaitu bangunan utama berupa gapura yang 3 dan 5 pintu itu tadi. Untuk Candi Ratu Boko ini juga selain ada gapura utama tadi, ada juga lapangan, Candi Pembakaran, Kolam, Batu Berumpak, Paseban.

Untuk bagian tenggaranya ada Pendopo, Balai-Balai, 3 Candi, Kolam dan Komplek Keputren. Sedangkan bagian timurnya terdiri dari Kompleks Goa, Stupa Budha dan Kolam dan bagian barat hanya terdiri atas perbukitan aja. 

Alasan Kamu Wajib Ke Candi Ratu Boko

Senja Terindah di Candi Ratu Boko
(Bukti dari gaya arsitektur candi yang menggambarkan istana, bukan kuil untuk Candi Ratu Boko. Dokpri)

Kalo aku simple aja sih, karena emang pengen bisa nemuin foto sunset aku di pelataran Candi Ratu Boko ini dan juga melestarikan budaya bangsa Indonesia. Yang mana Candi Ratu Boko ini seperti istana gitu kan, ciri-ciriny seperti tempat tinggal dan yang tersisa memang hanya terdiri dari batur-batur batu aja (dulunya ada atap kayu).

Menurut informasi yang aku dapatkan dari penelurusan sejarah Candi Ratu Boko ini merupakan peninggalan Budha, namun dari istana ini sendiri memiliki unsur-unsur Hindu dibuktikan dengan adanya arca Ganesha dan sebagai bukti bahwa kita sebagai umat manusia hidup dengan rasa toleransi umat beragama dan tercerminkan dari gaya arsitektur Candi Ratu Boko ini.

Aku rela hujan-hujanan karena asli disini tuh view nya cantik banget dan nenangin banget. Dari kejauhan yang aku foto di jalanan setapak ini, di bagian kanan aku itu ada seperti reruntuhan kecil-kecilan gitu tapi ga tampak jelas, karena memang hanya melihat dari kejauhan dan gabisa explore banyak.

Senja Terindah di Candi Ratu Boko
(Semoga nanti berkesempatan lagi untuk ke Candi Ratu Boko. Dokpri)

Aku yakin banget, foto sunset di Candi Ratu Boko itu pasti bagus banget, apa daya, aku hanya berhasil punya foto saat hujan turun membasahi bumi dan aku hujan-hujanan selama berada di Candi Ratu Boko ini. Gimana nih teman-teman ada yang sudah pernah ke Candi Ratu Boko jugakah? Bisa share kisah pengalaman kalian pas ke Candi Ratu Boko ini ya di kolom komentar!


20 komentar

  1. pose fotonya oke oke mba.. pas hehe keren mba

    BalasHapus
  2. potonya ala-ala miss universe ya..makasih ceritanya. kalo gak baca ini bakalan entah kapan bisa tahu tentang lokasi cndi ini hehe

    BalasHapus
  3. Sekian banyak candi, hanya Prambanan, Borobudur yang sudah saya kunjungi. Eh pernah Candi Jago juga ding, meski gak sengaja kalau gak sekalian saat mendaki Semeru. Semoga berkesempatan ke Ratu Boko juga ...

    BalasHapus
  4. Sedih banget waktu ke jogja gk jd ke Ratu Boko, padahal udah masuk dalam List. Tapi temen2 ku menyatankan ke tempat yg lain, apa daya. Tpi next time kudu banget wajib ke Ratu Boko. Makasih lho kak Grandys, bikin aku jadi pengen ke Jogja lg hehe

    BalasHapus
  5. Keren-keren pose fotonya, dan ternyata banyak cerita seru ya dibalik foto. Selama ini belum bertualang ke candi lainnya selain prambanan dan borobudur,jadi ingin jug nih ke Ratu boko��

    BalasHapus
  6. Aku pernah nih berkunjung ke Candi Ratu Boko tahun 2016 bareng keluarga plus orangtuaku. Di sini dulu kerajaan katanya. Ada kolam2 kecil kayak genangan air kan... trus deneger2 ada gua juga tapi aku ogah ke sana hehehe. Ada orang2an tinggi yang siap berfoto bersama, pas dikasih uang, kedua orang itu ga mau terima. Katanya, udah bagian dari servis di sini 😊😊

    BalasHapus
  7. aaaakkk... aku pernah kesini pas kuliah. dan dapet sunsetnya. difoto pas jadi siluet sunset di gerbang fenomenal itu. jadi pengen kesana lagi. tapi kayakya pas musim kemarau kali ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh kebaya ya itu di candi foto-foto sambil basah-basahan, tapi apa boleh buat ya daripada sudah jauh-jauh masa gak ada momen yg diabadikan ya sayang bgt ya. Btw rekomendasi nih klo ngetrip ke Jogja

      Hapus
  8. Selalu suka kalau main ke Candi. Butuh waktu agak lama untuk menikmati kompleks Candi gini. Ratu Boko emang sunsetnya juara. Udah coba Candi ijo belum? Bagus Juga tuh sunsetan disana

    BalasHapus
  9. Sayang sekali di sana lagi hujan jadi gak bisa menikmati sunset yah mbak. Wah, jadi Candi Ratu Boko tuh tempat tinggal yah, bukan tempat ibadah

    BalasHapus
  10. Keren, walaupun hujan masih banyak peminat wisata nya ya, InsyaAllah aku kepengen jalan jalan ke sana bareng keluarga

    BalasHapus
  11. Satu kata, bagus dan nyesel. Eh dus kata yah hehe. Intinya nyesel karena kemarin pas ke Jogja udha berencana kesini tapi gagal karena durasi waktu terbatas huju jadi berubah haluan

    BalasHapus
  12. KAlau jalan-jalan ke tempat terbuka begini memang paling enak pas di musim kemarau. Suka agak ribet kalau musim hujan. Tetapi, ini fotonya jadi bagus juga. Berasa sendu suasananya :)

    BalasHapus
  13. Aku kalo liat candi boko ingat buku yg aku baca soal peninggalan nabi sulaiman yg terkait dgn borobudur. Waku ke sana blm baca bukunya, jd pengen datang lagi

    BalasHapus
  14. Suasananya damai banget ya ujan-ujanan gini. Tapi aku tetap berharap ada foto Grandys lagi lari-lari cantik bak dalam film Bollywood, sayangnya nggak ada foto itu sampai akhir cerita. Huhuhu. Tetap semangat yes.

    BalasHapus
  15. Saya pernah gak ya kesini(?) Rasanya udahbeberapa kali ke jogja,tp lupa deh pernah mampir apa nggak. Kadang klo cuma buat foto2, saya males. Tapi kalo ada pengetahuannya mau banget.

    BalasHapus
  16. Tempatnya bagus banget, aku belum pernah ke sana ��

    BalasHapus
  17. Pas ke Jogja belum kesampean nih buuat ke Ratu Boko. Semoga next bisa kesana lagi

    BalasHapus
  18. Aku belum pernah ke candi ini. Lihat foto-foto kamu selama di Jogja yang kece kok ya jadi pengen..

    BalasHapus
  19. salfok aku sama foto fotonya. nyari apa, Ndys? hehehe. liat depan dong skali-kali. :D jadi kangen ke jogja nih aku

    BalasHapus